• February 26, 2024
Taruhan kampung halaman memenangkan emas Palaro 2014 yang pertama

Taruhan kampung halaman memenangkan emas Palaro 2014 yang pertama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Zeanne Cabrera dari Calabarzon bangkit kembali dari penampilan buruknya pada tahun 2013 untuk meraih emas di Palaro tahun ini

LAGUNA, Filipina – Setelah tiga kali mencoba Palarong Pambansa, Zeanne Cabrera akhirnya mendapatkan jackpot.

Dan cara apa yang lebih baik untuk mengantongi medali emas selain di depan penonton yang bersorak-sorai di kampung halaman Anda.

Dalam percobaan ketiga dan terakhirnya dalam tontonan olahraga terbesar di negara ini, pemain veteran Palaro yang berusia 16 tahun di Laguna memasuki zona pelemparan dengan rasa frustrasi selama bertahun-tahun. Dia melakukan reli untuk satu lemparan terakhir dan menjadi peraih medali emas pertama Palaro 2014 dalam hitungan detik.

Dengan rekor terbaik pribadinya 40,31 meter, Cabrera – anak ketiga dari tujuh bersaudara – mengakhiri rekor tanpa kemenangannya di Palaro. Setelah mengaku kehilangan fokus pada edisi tahun lalu di Dumaguete di mana ia gagal meraih podium, pelempar yang berbasis di Binan ini menebusnya dengan mengakhiri karir sekolah menengahnya dengan hasil yang meyakinkan.

“Saya senang sekarang karena saya kalah tahun lalu,” kata Cabrera kepada Rappler tak lama setelah lemparan terakhirnya. “Tahun lalu saya tidak fokus karena kehilangan konsentrasi.”

Pada tahun 2013, Cabrera, yang akan mempraktikkan keahliannya di Universitas Timur Jauh, kehilangan ponselnya selama pertandingan. Ia mengaku kehilangan fokus karena kejadian tersebut dan hal tersebut sangat merugikannya.

Yang menonjol dari St. Michael’s College of Laguna menempati posisi keenam, jauh di belakang para pemimpin di Dumaguete.

Tepi lintasan rumah

Bermain di wilayah yang familiar, Cabrera berlatih lebih awal untuk tembakan terakhirnya menuju kejayaan Palaro. Sebagai persiapan untuk ajang ini, ia berhasil mencetak rekor sebelumnya yaitu 38,87 meter di Final Regional di Kota Lucena, Quezon.

Namun Palarong Pambansa, katanya, berada pada level yang berbeda. Peraih medali emas tahun lalu dari Visayas Barat, Jerremay Rubias, telah mengalahkannya di semua pertandingan mereka sejak 2012 dan akan berusaha mempertahankan mahkotanya saat ia beraksi di Laguna tahun ini.

Persaingan mereka dimulai tiga tahun lalu ketika Cabrera merasakan kekalahan pertamanya melawan Rubias di Program Akar Rumput Komisi Olahraga Filipina Batang Pinoy di Iloilo.

“Saat itulah saya merasakan kekalahan pertama saya melawan dia. Sejak itu saya ingin mengalahkannya,” ungkapnya. (Saat itulah aku kalah dari Rubias untuk pertama kalinya. Sejak itu aku ingin mengalahkannya.)

Menghirup udara yang biasa dia lakukan, Cabrera tidak membiarkan hantu Dumaguete dan Iloilo menghantuinya lagi – terutama di depan penonton tuan rumah yang bersorak – saat dia menerima tantangan yaitu Rubias.

Meskipun rekor terbaik pribadinya kurang dari rekor nasional Stephenie Cimatu yaitu 41,27 meter, finisnya pada tahun 2014 lebih baik daripada rekor rivalnya yang finis 39,59 meter di Dumaguete.

“Ini bukan sebuah keberuntungan, ini adalah hasil dari latihan panjang kami,” kata atlet kelahiran Zamboanga ini. (Ini bukanlah sebuah keberuntungan, ini adalah hasil dari latihan panjang kami.)

Dari lingkaran hingga lembing

Namun sebelum dia mengambil lembing, cinta pertama Cabrera adalah bola basket.

Cabrera bermain di turnamen saku di kampung halamannya dan mencoba peruntungannya dalam menembak ring dan bahkan mewakili sekolahnya dalam kompetisi, tetapi sampai pada titik ketika dia harus memilih antara bola basket dan lembing.

“Tentu saja saya memilih di mana saya memiliki masa depan yang lebih baik,” kata Cabrera. (Saya memilih olahraga yang menurut saya memiliki potensi lebih besar)

Dan sisanya adalah sejarah.

Monica Andaya dari NCR menempati posisi kedua sementara juara Palaro yang dicopot Rubias dari Tangalan, Aklan meraih perunggu.

Setelah mencapai puncak kesuksesan di Palarong Pambansa, Cabrera kini mengincar untuk mengenakan warna nasional di ASEAN School Games yang akan diadakan di Kota Marikina pada bulan Desember. – Rappler.com

Togel Sidney