• February 23, 2024
Patah hati Tinder pertamaku

Patah hati Tinder pertamaku

Pengembara. Wisatawan global. Ambisi untuk mengubah dunia. Menulis buku.

Geser kanan.

Ping!

Ini permainan.

Begitulah kisah cinta milenial dimulai – setidaknya kisah saya.

Saya mendengar desas-desus itu, Tinder, dan saya tahu bahwa dalam masyarakat yang hidup dan bernafas di dunia internet, wajar saja jika kita berakhir dengan pacaran digital. Apa yang dilakukan Tinder hanyalah menarik profil dari saudaranya, Facebook, lalu pengguna memilih beberapa foto yang dapat ditampilkan dari profil mereka, menulis biografi singkat yang menarik, dan dia pergi, mengirimkan kemungkinan romansa ke udara, arahkan kursor di antara kanan dan geser ke kiri.

Geser ke kanan jika tertarik, ke kiri jika tidak. Tangkapannya: Anda hanya dapat mengobrol dengan mereka yang juga menggeser ke kanan – sebuah ‘kecocokan’.

Saya membiarkannya berlalu pada suatu hari Jumat yang cerah karena bosan dan penasaran – atau harapan akan kesempatan menemukan cinta sejati saya, kalau boleh jujur. Sebagai seorang lajang berusia 30-an yang sedang menyelesaikan PhD sambil bekerja, peluang saya untuk benar-benar bertemu orang baru sangat kecil. Jadi di sanalah saya memilih gambar.

Foto candid saya yang hitam putih, foto close-up saya yang lain sedang meminum mojito dalam gaun hitam untuk menunjukkan bahwa saya sedang bersenang-senang. Dan, ya, kenapa tidak, tambahkan foto saya yang sedang terjun payung untuk menunjukkan bahwa saya adalah gadis petualang yang berjiwa bebas.

Dalam beberapa menit pertandingan saya meningkat. Saya terkejut saat mengetahui bahwa saya cenderung menggeser ke kanan untuk pria dengan gambar scuba diving, dan ke kiri untuk pria yang bermain golf. Saya tidak tahu saya memiliki preferensi itu jadi ini baru. Aku menggesek ke kiri dan ke kanan tanpa berpikir panjang, hanya menilai dari tampilannya.

Meski terdengar dangkal, begitulah cara memainkannya.

Dalam beberapa hari saya menjalani 20 hingga 30 pertandingan dan berbicara dengan beberapa di antaranya. Seperti yang diharapkan, beberapa di antaranya benar-benar menyeramkan. Seorang pria mengirimi saya selfie-nya dan meminta saya mengirimkan foto saya, tanpa mengenakan pakaian.

Dihapus dalam hitungan detik.

Kemudian miliknya profil muncul. Penampilannya pada awalnya tidak menarik minat saya; dia difoto dari sisi kiri di dalam mobil yang bergerak. Saya membaca biodatanya, dan kelihatannya menarik.

Geser kanan.

cocok

“Ceritakan tentang bukumu :),” kalimat pembukaku. Saya sangat penasaran dengan bukunya. Singkat cerita, kami ngobrol seru. Saya sebenarnya kepincut dengan pria ini, terkikik-kikik saat mengirim pesan.

Itu gila.

Pada pertemuan pertama kami, dia membawakan saya bukunya dan menandatangani sampulnya. Menurutku dia pemalu, suatu sifat langka yang tidak pernah kulihat pada pacar-pacarku sebelumnya. Dia juga pintar. Saya terpikat. Kami menghabiskan beberapa hari berikutnya berkirim pesan saat saya berada di luar kota untuk bekerja.

Itu berjalan dengan baik. Bahkan terlalu bagus.

Dan kemudian berhenti.

Perubahan mendadak

Dia membatalkan kencan kedua kami karena dia sibuk mengadakan konferensi pers tahunan yang besar. Saya tidak peduli sama sekali. Dia bekerja sebagai aktivis hak asasi manusia, yang menurut saya seksi.

Saat kami akhirnya bertemu lagi, percakapannya hebat, sesuai dengan apa yang selalu saya inginkan dari pasangan, tapi tidak berakhir dengan baik. Malam sebelum kencan kedua kami, saya mengetahui bahwa dia akan meninggalkan negara itu beberapa minggu lagi, dan dia belum tahu kapan dia akan kembali. Lagi pula, dia mengatakan di profilnya bahwa dia adalah seorang nomaden.

Saya sedih. Dia bertanya apakah aku ingin dia tinggal? Aku bilang, tidak jika dia tidak mau tinggal. Dia bilang kita harus membicarakannya keesokan harinya. (BACA: Berhubungan atau Tidak Berhubungan: Kencan Tinder Pertama Saya)

Dalam janji temu kami, saya menyebutkannya secara singkat, dan dia berkata bahwa dia tidak pernah bermaksud untuk tinggal. Dia selalu bergerak. Saat itu jam 9.30 malam dan kami bertemu selama 3,5 jam. Saya pikir kami sudah baik-baik saja, dan kemudian dia ingin pulang. Kami berpelukan dan aku masuk ke taksiku, dia ke taksinya.

Itu terakhir kali aku melihatnya.

Di dalam taksi aku mengirim pesan kepadanya secara mendadak untuk mengatakan aku mencintainya. Ia mengaku merasa terhormat mendengarnya. Aku bertanya lagi apakah dia menyukaiku. Butuh waktu 12 jam untuk menjawab bahwa dia belum tahu berapa banyak.

Aku sangat terpukul, tapi aku berusaha bersikap tenang. Saya bilang saya tidak mengharapkan apa pun, saya menyukainya dan hanya itu. Anggap saja sebagai pujian.

Saya berhenti menggunakan Tinder ketika saya bertemu dengannya, dan dalam kekecewaan saya mulai lagi. Saya tidak mabuk ketika saya mengirim pesan kepadanya kemudian bahwa saya memiliki 39 pertandingan dan tidak ada satupun yang menarik minat saya. Tak satu pun dari mereka yang secerdas dia.

Saya seorang sapioseksual. Saya mengatakan kepadanya bahwa hidup saya akan jauh lebih sederhana jika saya dapat dengan mudah terangsang oleh pria dengan perut six-pack. Dia bilang itu karena mudahnya menemukan orang seperti itu.

Saya mengatakan kepadanya bahwa saya berharap saya tidak pernah bertemu dengannya.

Bukan untuk saya

Segalanya telah berantakan. Dia pergi Saya tahu dia akan melakukannya, dan saya tahu itu akan menyakitkan, namun ketika itu benar-benar terjadi, saya belum cukup siap. Saya sering mendengar tentang pengalaman buruk berkencan dengan tinder. Sekarang saya sendiri punya satu.

Kencan terburuk yang pernah ada adalah saat Anda benar-benar jatuh cinta pada pria itu.

Saya kira Tinder bukan untuk saya. Jatuh cinta dengan pria luar biasa yang tidak pernah ditakdirkan untuk memiliki apa pun lebih dari beberapa minggu adalah kehancuran mental. Saya harus bersikap santai dengan pria Tinder berikutnya – dangkal dan menyenangkan seperti yang diinginkan pembuatnya – atau menyerah sepenuhnya. (BACA: Panasnya Momen dan Tak Ada Kondom? Apa yang Harus Dilakukan)

Sebuah aplikasi yang menjual daya tarik fisik, ini bukanlah alat yang tepat untuk seseorang yang lebih menyukai percakapan yang baik dengan sedikit intelektualisme. Ya, saya seorang sapioseksual yang sok, jadi jangan menilai saya.

Wulan adalah seorang ilmuwan terlatih dengan pikiran ADHD. Ketika dia bosan dengan model statistiknya, dia suka duduk di kafe dan menonton, berpura-pura menulis sementara pikirannya membuat biografi imajiner tentang orang asing. – Rappler.com

Cerita ini pertama kali diterbitkan pada Magdalenapanduan miring tentang perempuan dan permasalahannya. Wulan adalah seorang ilmuwan terlatih dengan pikiran ADHD. Ketika dia bosan dengan model statistiknya, dia suka duduk di kafe dan menonton, berpura-pura menulis sementara pikirannya membuat biografi imajiner tentang orang asing.

BACA SELENGKAPNYA:

slot gacor hari ini