• April 14, 2024
Paus akan mendengarkan cerita keluarga Filipina

Paus akan mendengarkan cerita keluarga Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Paus Fransiskus bertemu dengan keluarga-keluarga terpilih Filipina pada hari keduanya di Filipina – interaksi dekat pertamanya dengan masyarakat

MANILA, Filipina – Setelah sambutan bintang rock dan pertemuan dengan pejabat pemerintah dan gereja, Paus Fransiskus akan mengakhiri hari keduanya di Filipina dengan akhirnya bertemu dengan umatnya, untuk berdiskusi dengan keluarga Filipina mengenai masalah yang paling menjadi perhatian mereka.

Keluarga itu sangat dekat dengan Paus. “Sangat penting untuk meneguhkan keluarga, yang tetap merupakan bagian penting dari masyarakat,” kata Paus pada Hari Pemuda Sedunia bulan Juli 2013 di Brasil. (BACA: Keluarga Filipina yang Akan Bertemu Paus)

Pertemuan pada hari Jumat tanggal 16 Januari dengan keluarga-keluarga di Mall of Asia (MOA) Arena terjadi beberapa bulan setelah Paus mengadakan Sidang Umum Luar Biasa Sinode Para Uskup pada bulan Oktober 2014 untuk “mengatasi tantangan pastoral keluarga dalam konteks penginjilan “. .” (BACA: Keluarga Filipina yang Akan Bertemu Paus)

Penonton yang berkumpul di arena beragam – keluarga dengan pakaian tradisional suku, kelompok pendeta muda yang sedang mengikuti pelatihan, dan anggota dari berbagai organisasi Kristen.

Berbagai bahasa dan wilayah Filipina juga akan menjadi pusat perhatian, dengan doa syafaat dalam bahasa Tagalog, Cebuano, Ilocano, Kapampangan, Hiligaynon, Waray dan Bikolano.

Uskup Agung Manila sendiri, Luis Antonio Kardinal Tagle adalah delegasi presiden dari Sinode Luar Biasa, di mana para pemimpin gereja terpilih – presiden konferensi para uskup – membahas isu-isu seperti pernikahan sesama jenis, “krisis iman”, migrasi dan kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak, antara lain.

Pada bulan Oktober 2015, Paus akan kembali mengumpulkan para pemimpin Gereja Katolik, kali ini dalam Sinode Biasa di mana mereka akan membahas “panggilan dan misi keluarga dalam gereja dan dunia modern”.

Juga pada bulan September 2015, Paus akan memimpin upaya tersebut Pertemuan keluarga sedunia di Philadelphia, AS.

Suara Asia

Di Manila, Paus akan mendengarkan kesaksian beberapa keluarga tentang pengalaman mereka menghadapi kemiskinan, migrasi dan disabilitas. Pertemuan mereka dimulai pada pukul 17.30.

Pejabat Gereja di Filipina sebelumnya mengidentifikasi hal ini sebagai 3 dari 4 masalah mendesak yang dihadapi keluarga-keluarga di Filipina yang mayoritas penduduknya beragama Katolik.

Meskipun bertemu keluarga bukanlah hal baru bagi Paus, pertemuan di Manila menawarkan dia – dan media – kesempatan untuk melihat perspektif Asia. Hal itulah yang membuat Tagle khawatir saat Sinode Luar Biasa digelar di Vatikan.

“Saya terkejut dengan kenyataan bahwa tidak ada satu pun jurnalis Asia di antara ratusan jurnalis internasional. Sayangnya tidak ada satu pun orang Afrika. Sala Stampa atau konferensi pers memang didominasi oleh Barat,” kata Tagle dalam pengarahan kepada wartawan usai sinode.

“Jadi saya bertanya pada diri sendiri, ‘Siapa yang akan melaporkan kekhawatiran Asia? Siapa yang akan melaporkan suara Asia yang diangkat di Aula Sinode?’” lanjut kardinal.

Acara MOA ini merupakan interaksi nyata pertama Paus dengan masyarakat umum Filipina. Sebelumnya pada hari Jumat, Paus pergi ke Malacañang untuk bertemu dengan pejabat pemerintah dan kemudian ke Katedral Manila untuk memimpin Misa bersama para pendeta Filipina.

Bahasa isyarat juga akan digunakan saat salah satu keluarga memberikan kesaksian tentang kehidupan penyandang disabilitas di keluarga tersebut. – Rappler.com

Togel Sidney