• April 23, 2024
Paus akan pergi ke Luneta untuk menyambut orang banyak

Paus akan pergi ke Luneta untuk menyambut orang banyak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekitar 1,2 juta orang diperkirakan memadati Taman Rizal saat misa kepausan pada 18 Januari, namun jumlahnya bisa meningkat menjadi 5 juta

MANILA, Filipina – Warga Filipina yang menginginkan tempat terbaik untuk Misa Paus Fransiskus pada 18 Januari tidak diperbolehkan berkemah semalaman di Taman Rizal.

Namun mereka akan memiliki kesempatan untuk lebih dekat dengan Paus asal Argentina itu ketika ia berkeliling untuk menyapa orang banyak sebelum puncak kunjungan apostolik dan kenegaraannya selama 5 hari ke Filipina.

Dalam jumpa pers pada Senin, 5 Januari, anggota panitia kunjungan kepausan mengatakan Taman Rizal hanya akan dibuka untuk umum mulai pukul 06.00 hingga 13.00 pada 18 Januari, atas rekomendasi keselamatan dari Kelompok Keamanan Presiden. (PSG ) dan Kepolisian Nasional Filipina (PNP).

Misa rencananya akan dimulai pada pukul 15.30.

Namun mereka yang berada di pinggiran taman mungkin masih memiliki kesempatan untuk bertemu dengan Paus, saat ia berkeliling area tersebut untuk menyapa dan memberkati orang banyak, kata Pastor Rufino Sescon Jr., sekretaris eksekutif komite kunjungan kepausan. dikatakan.

“Bahkan di Roma, yang dilakukan sebelum Misa, Paus berkeliling untuk menyapa umat. Dia ingin bertemu semua orang dan memberkati semua orang karena itu akan menjadi satu-satunya kesempatan baginya (untuk melakukannya),” kata Sescon.

Untuk menjamin keselamatan Paus, Pagar beton sepanjang 1,2 meter akan berbaris di sepanjang rute kepausan.

Dia diharapkan berhasil Jalan tersebut akan menghubungkan dengan jalan Kalaw, Orosa dan Burgos serta Roxas Blvd.

Sekitar 1,2 juta orang diperkirakan akan memadati Taman Rizal, namun jumlahnya bisa membengkak menjadi 5 juta, menurut Sekretaris Komunikasi Istana Herminio Coloma Jr.

Agar mereka yang jauh dari Paus tetap bisa ikut misa, 18 layar LED raksasa akan dipasang di sekitar taman.

Penyelenggara mengatakan 20 pos pertolongan pertama dan 400 portal akan didirikan di area sekitar taman.

20 ambulans dengan tim medis juga akan siap merespons keadaan darurat, bersama dengan 120 relawan yang memberikan dukungan tambahan.

Pengakuan Iman Rasuli dalam bahasa Tagalog

Untuk misa penutupan, 2.500 imam akan merayakannya bersama Paus Fransiskus.

Bagian khusus taman akan dialokasikan untuk 500 penyandang disabilitas, 500 dari sektor miskin perkotaan, dan 500 untuk sektor keagamaan.

Meskipun Misa akan diucapkan dalam bahasa Inggris, Pengakuan Iman Rasuli yang dipimpin oleh Paus akan dibacakan dalam bahasa Tagalog.

Sedangkan syafaat akan dipersembahkan dalam berbagai dialek, seperti Hiligaynon, Kapampangan, Waray, Cebuano dan Bikolano. Jawaban akan dibuat dalam bahasa Inggris dan Tagalog.

5.000 dispenser komuni akan dikerahkan di sekitar 20 kapel komuni di taman itu. Payung komuni berwarna putih dengan logo Bapa Suci akan menandai tempatnya.

5.000 petugas juga akan dikerahkan untuk memandu masyarakat.

Lagu-lagu yang akan dibawakan dalam Misa, codisusun oleh Pastor Manoling Francisco, multibahasa dan merupakan perpaduan musik Barat dengan ritme asli Filipina, menurut Pastor Carmelo Arada Jr dari Komite Pelayanan Liturgi.

“Tujuannya adalah untuk menciptakan kesadaran nasional… (serta) menumbuhkan rasa kebersamaan dengan Gereja universal,” tambah Arada.

Lilin akan dinyalakan di akhir misa, sementara penonton menyanyikan “Tell The World of His Love”.

Arada juga meminta masyarakat untuk membawa gambar Sto Niño untuk Misa, karena perayaan tersebut jatuh pada Hari Raya Sto Niño.

Sebelum Misa, umat dari Keuskupan Agung Cebu akan memimpin umat dalam irama dan tarian Sinulog. – Rappler.com

Data Sidney