• April 23, 2024
Chua menjelaskan pemecatan Cariaso, Agustin mempekerjakan

Chua menjelaskan pemecatan Cariaso, Agustin mempekerjakan

MANILA, Filipina – Salah satu berita paling mengejutkan yang keluar dari PBA (Asosiasi Bola Basket Filipina) selama musim liburan yang baru saja berakhir adalah pemecatan mantan pelatih kepala Barangay Ginebra Jeffrey Cariaso, yang dipecat setelah hanya menghabiskan dua konferensi. dengan waralaba.

Langkah tersebut memicu perdebatan di kalangan pakar dan analis – yang sebagian besar menentang langkah Gin Kings – karena basis penggemar setia Ginebra harus melalui babak lain dari kebiasaan tim dalam menyulap pelatih kepala selama beberapa musim terakhir.

Namun menurut manajer tim Barangay Ginebra Alfrancis Chua, keputusan untuk memutuskan hubungan dengan Cariaso sebagai pelatih kepala bukanlah tindakan sembarangan yang dibuat oleh pihak franchise. Dengan menggunakan kinerja dan hasil sang pelatih selama masa jabatannya yang singkat sebagai penilaian, manajemen Ginebra berpikir yang terbaik adalah move on dari era Cariaso.

“Ini soal performa,” kata Chua, mantan pelatih kepala Ginebra, kepada Rappler pada Senin, 5 Januari, saat latihan pertama tim di tahun 2015.

“Itu adalah keputusan manajemen,” katanya tentang Ginebra memecat Cariaso – keputusan yang diambil setelah berkonsultasi dengan para pemain tim. “Kami membicarakannya. Kami berbicara dengan para pemain.”

Chua tidak menunjukkan bahwa para pemainnya tidak memiliki hubungan baik dengan Cariaso, yang hanya mencatatkan rekor 12-11 selama bersama Ginebra, meskipun klub tersebut dipenuhi dengan talenta dan veteran dari semua posisi. Namun dia memuji bagaimana pengganti Cariaso, mantan pelatih kepala juara Ato Agustin, dikagumi di seluruh skuad.

“Para pemain menyukainya. Kami punya beberapa opsi, tapi para pemain menyukainya,” kata Chua tentang Agustin, yang juga pernah melatih Ginebra (2013-2014) dan menjadi asisten di bawah Cariaso. “Dan dia mendengarkan (para pemainnya). Itu yang terbaik (itu yang terbaik). Ato mendengarkan.”

Pada tahun 2011, Agustin memimpin Petron Blaze Boosters (sekarang San Miguel Beermen) ke kejuaraan Piala Gubernur musim PBA, menjadi pelatih kepala ke-9 dalam sejarah PBA yang memenangkan gelar di musim rookie-nya.

“Ato bukanlah pelatih pemula. Dia sudah memenangkan kejuaraan. Dia mengetahui perasaan seorang pelatih, dia mengetahui tugas seorang pelatih. Anda harus tampil. Itu intinya,” kata Chua singkat.

Chua mengatakan tidak ada favorit dalam memilih pelatih kepala Ginebra. Kinerja dan hasil, di atas segalanya, adalah hal yang penting bagi waralaba dan PBA.

Bahkan jika kamu berkata begitu, ‘menang bukanlah segalanya’, itu tidak benar. Kemenangan adalah segalanya. Anda benar-benar harus menang,” kata Chua saat anggota Ginebra menggiring bola basket dan berpartisipasi dalam latihan di latar belakang.

(Bahkan jika Anda mengatakan, “menang bukanlah segalanya,” itu tidak benar. Kemenangan adalah segalanya. Anda benar-benar harus menang.)

Kemenangan adalah landasan untuk menjadi waralaba yang sukses. Dan dengan sumber daya yang diberikan Ginebra kepada tim ini, manajemen merasa seharusnya ada hasil yang lebih baik pada hardwood mulai saat ini, bahkan jika itu berarti harus mengambil pilihan sulit, seperti yang terjadi pada pelepasan Cariaso.

“Setiap konferensi, setiap orang harus mengharapkan sesuatu. Mereka harus tampil. Ini adalah kunci dalam sebuah tim. Tentu saja manajemen mengeluarkan uang, manajemen memberikan apa yang kita butuhkan. Mereka (staf pelatih dan pemain Ginebra) harus tampil. Saya tahu ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi mereka harus melaksanakannya. Itu adalah tugas mereka,” kata Chua.

Kecuali kejuaraan untuk sisa musim PBA 2015, itu akan menjadi tujuh tahun sejak Ginebra terakhir kali memenangkan gelar PBA (Konferensi Fiesta 2008) ketika musim berakhir. Kepercayaan otak tim haus akan gelar, dan berdedikasi untuk memastikan bagian yang tepat membentuk tim untuk menghasilkan hal itu.

Jika Anda menggunakan sepatu yang bagus, itu tidak akan cocok untuk Anda(maka) Anda harus berubah,” adalah analogi yang digunakan Chua tentang pemecatan Cariaso.

(Jika Anda menggunakan sepasang sepatu yang bagus, tetapi tidak pas, Anda harus menggantinya)

Hanya ada dua kelas pelatih di dunia: satu dipecat dan satu lagi akan dipecat. Mereka tahu betapa bagusnya menjadi pelatih di PBA, khususnya di Ginebra. Jika mereka berkinerja baikbagi para penggemar, kamu berbeda.

(Hanya ada dua tipe pelatih di dunia ini: yang sudah diganti dan yang akan diganti. Mereka tahu betapa hebatnya rasanya menjadi pelatih di PBA, khususnya Ginebra. Jika mereka tampil bagus, untuk para penggemar, Anda jelas.)

“Tetapi jika kamu tidak berperilaku (baik), itu benar-benar (begitulah adanya).”

“Saya menyukai pekerjaan saya”

Meski singkat, perjalanan Chua sebagai pelatih kepala Ginebra dari Januari-Juli 2013 sukses, disorot oleh tim, sebagai underdog, berhasil mencapai final Piala Komisaris PBA 2013, di mana mereka disapu oleh Alaska Aces dalam tiga kali sapuan. permainan.

Beberapa bulan kemudian, Chua ditunjuk sebagai manajer tim Ginebra, sedangkan Agustin mendapatkan pekerjaan pertamanya sebagai pelatih kepala Gin Kings. Ketika ditanya apakah basis penggemar Ginebra dapat melihat Chua memanggil dari bangku cadangan lagi, jawabannya singkat:

Aku benar-benar tidak mau.” (Saya benar-benar tidak mau lagi.)

Itu tidak berarti dia kehilangan hasratnya untuk melatih atau bermain. “Untuk saya (bagi saya) Saya pikir kepelatihan ada dalam darah saya. Bola basket ada dalam darah saya,” katanya.

“Tetapi yang saya lakukan sekarang (menjadi manajer tim Ginebra), saya rasa lebih membantu para pemain. Saya lebih suka membantu manajemen dan, sejujurnya, saya menyukai pekerjaan saya.”

“Ini hal baru bagi saya, tapi saya sedang belajar, dan proses belajarnya, Saya menikmatinya karena kami membantu lebih banyak orang.” (Saya sangat menikmatinya karena saya bisa membantu lebih banyak orang.)

– Rappler.com

Pengeluaran Sydney