• April 23, 2024
Paus atas tanda-tanda zaman

Paus atas tanda-tanda zaman

MANILA, Filipina – Ia dikenal melanggar protokol Vatikan dan berusaha keras untuk dekat dengan orang lain. Kritiknya yang tajam terhadap Gereja yang tertutup menyentuh hati banyak umat Katolik – meskipun kaum konservatif berpendapat sebaliknya.

Ia adalah kesayangan media global, sering kali menjadi bintang pemberitaan tentang tindakan mengejutkan dan biasa yang menurut para pengamat merupakan indikasi dari tindakannya. merek kepemimpinan.

Suka atau tidak suka, Paus Fransiskus tampaknya cocok bagi kaum muda yang cenderung mengekspresikan iman mereka melalui pelayanan daripada sekadar mengikuti ritus dan tradisi Gereja Katolik.

Sosiolog Jayeel Cornelio, yang berspesialisasi dalam agama, dalam studinya, “Katolikisme Pemuda dan Aturan Emas di Filipina,” mengatakan bahwa kaum muda sedang mengejar apa yang disebut “Katolikisme aturan emas,” sebuah prinsip yang menganggap kehidupan yang benar lebih penting daripada kehidupan yang benar. benar percaya.

Pemuda seperti inilah yang akan ditemui Paus Fransiskus ketika ia mengunjungi Filipina. Dan bagi kaum muda, Paus asal Argentina mewakili pemimpin gereja yang ideal: memimpin dengan melayani, dekat dengan massa, sebagai Paus Rakyat.

Iman dalam tindakan

Cornelio menemukan dalam wawancaranya bahwa kaum muda mencari “keaslian relasional” dalam ekspresi iman mereka, dan tidak mencarinya dalam institusi, namun dalam pengalaman yang bermakna.

“Iman seseorang bukan sekadar menjalankan tugas-tugas sakramental dan doktrin gereja,” kata Cornelio. “Sumber otoritas bagi generasi muda tidak lagi bersifat eksternal – seperti institusi, Kitab Suci atau wahyu – namun apa yang terasa otentik bagi mereka.”

Bagi mahasiswa Anton Onato, mempelajari ajaran gereja dan berpartisipasi dalam sakramen masih merupakan komponen inti dari menjadi seorang Katolik yang baik.

Namun dia mengatakan bahwa tradisi-tradisi ini “akan sia-sia” jika tidak diwujudkan dalam tindakan.

“Saya lebih percaya pada pelayanan daripada dakwah. Saya mengekspresikan agama saya melalui tindakan saya,” katanya.

Prinsip yang sama juga diterapkan oleh Christian Pulmano, presiden sebuah organisasi mahasiswa Katolik di universitasnya. Kelompoknya rutin mengunjungi komunitas miskin perkotaan dan sektor marjinal lainnya.

Mereka juga berpartisipasi dalam perbincangan mengenai isu-isu sosial, seperti kontroversi undang-undang Kesehatan Reproduksi (RH).

Pulmano percaya bahwa desakan Paus agar Gereja “pergi ke pinggiran” dan melayani umatnya selaras dengan generasi muda saat ini.

“Paus menunjukkan bahwa untuk melayani dan menunjukkan cinta dan kasih sayang kepada orang lain, Anda tidak harus menjadi orang yang berkuasa atau berpengaruh. Anda hanya harus memiliki inisiatif. Saya pikir generasi muda perlu melihat hal itu dalam diri pemimpin mereka,” kata Pulmano.

Lambang pemimpin ideal

Hanya beberapa minggu setelah terpilih sebagai Paus baru, Paus Fransiskus mengejutkan para pengamat gereja dengan melanggar tradisi mencuci kaki dalam ritual Pekan Suci.

Alih-alih melakukan ritual tersebut pada para uskup, Paus Fransiskus memilih untuk membasuh kaki 12 tahanan muda – dua di antaranya perempuan dan dua Muslim. Dia melakukan hal yang sama setahun kemudian.

SIMBOL PELAYANAN.  Foto selebaran yang dirilis oleh kantor pers Vatikan ini menunjukkan Paus Fransiskus (kanan) mencium kaki seorang remaja pelaku setelah mencucinya dalam Misa di gereja penjara remaja Casal del Marmo di pinggiran kota Roma sebagai bagian dari Kamis Putih.  Foto oleh AFP/Osservatore Romano

Pulmano percaya bahwa tindakan seperti ini telah menyentuh hati kaum muda yang bosan dengan laporan tentang skandal di dalam Gereja.

Survei Nasional Pemuda Katolik Filipina tahun 2013 menyebutkan bahwa dari sekitar 30,5 juta anak muda Katolik Filipina, 84,9% menganggap diri mereka religius.

Namun terlepas dari angka tersebut, hanya 45% yang berpikir untuk mengikuti panggilan keagamaan. Kemungkinan penyebab kekecewaan tersebut? Skandal keuangan dan seks di Gereja Katolik Filipina. (BACA: Krisis Iman Akibat Skandal Gereja)

Paus Fransiskus sendiri tidak segan-segan mengkritik institusinya sendiri. Tahun lalu, dalam pidato Natal kepada para kardinal, uskup dan imam, Paus membuat daftar penyakit yang mengganggu Vatikan dan mendesak adanya penyembuhan bagi Gereja yang menderita apa yang disebutnya “Alzheimer spiritual.”

Naiknya dia ke jabatan kepausan terjadi pada saat Gereja Katolik, yang mendapat kecaman karena skandal-skandalnya, membutuhkan seorang pemimpin untuk menentukan arah, kata Onato.

“Pada saat masyarakat tidak lagi percaya pada beberapa pendeta Katolik, Paus Fransiskus telah menjadi contoh bagaimana seharusnya menjadi seorang hamba Tuhan,” tambahnya.

“Saya pikir terpilihnya Fransiskus menjadi kepausan adalah sebuah anugerah dari atas, terutama di zaman ini di mana kekudusan sangat sulit dicapai.”

– Anton Onato

Pulmano mengaku tidak terlalu memperhatikan pendahulu pemain Argentina itu. Paus Benediktus XVI, kata Pulmano, tidak bisa dimengerti.

Fransiskus berbeda. Bagi Pulmano, Paus baru mengingatkan semua orang tentang apa yang harus diperjuangkan Gereja dan apa misinya.

Ini adalah pesan yang harus diingat oleh pendeta setempat, kata Onato.

Pemimpin yang berbicara

Baik Pulmano maupun Onato hanya memuji Paus Fransiskus, namun mereka kurang antusias terhadap para pemimpin Gereja lokal mereka.

Survei tahun 2013 menunjukkan bahwa kaum muda ingin Gereja keluar dari isu politik. Pulmano mengaku memiliki pandangan yang bertentangan dengan para pemimpin gereja yang posisinya bertentangan dengan apa yang dirasakannya sebagai situasi sosial sebenarnya.

Salah satu contoh nyata: RUU Kesehatan Reproduksi, yang oleh Gereja disebut sebagai “anti-kehidupan”, meskipun para pendukungnya mengklaim bahwa RUU tersebut, antara lain, berupaya untuk meningkatkan layanan kesehatan ibu.

“Dalam ceramah teologi mereka mengatakan hal itu akan menghasilkan kehidupan yang bahagia dan gembira, tapi saya melihat orang miskin dan melihat bahwa mereka membutuhkan. Ada perjuangan antara melestarikan tradisi dan merespons apa yang dibutuhkan seiring berjalannya waktu,” kata Pulmano.

Onato mengungkapkan rasa frustrasinya terhadap para pemimpin gereja yang menyimpang dari kaul selibat, kemiskinan dan ketaatan, dan malah menggunakan imamat mereka untuk keuntungan mereka sendiri, “seolah-olah panggilan mereka adalah sebuah profesi.”

Yang lebih buruk lagi, ketika para kritikus menunjukkan sikap berlebihan yang dilakukan beberapa anggota gereja, Onato mengatakan bahwa para pendeta yang salah akan melakukan hal yang sama mencoba untuk “membenarkan kesalahan mereka dengan menggunakan kalimat, ‘Biarkan dia yang tidak berdosa melemparkan batu pertama’.”

Bagi Onato, kedatangan Paus Fransiskus ke dalam kepausan merupakan perubahan yang disambut baik untuk mengarahkan kembali Gereja.

Menurutku, tidak ada masalah dengan itu Gereja Katolik sebagai sebuah institusi. Masalahnya adalah ini pemimpin dan prinsip serta praktik mereka yang salah Gereja. Mereka hanya manusia, bukan? (Saya kira Gereja Katolik secara institusi tidak ada masalah. Masalahnya ada pada pemimpin dan prinsip serta manajemen Gereja yang salah. Tapi mereka hanya manusia biasa),” ujarnya.

Dia menambahkan: “Itulah sebabnya saya sangat bersyukur Paus Fransiskus ada di sana, karena dia membawa Gereja dekat dengan semua jenis orang. Inilah yang pertama-tama harus dilakukan Gereja.”

PAUS SELFIE.  Paus Fransiskus berfoto selfie dengan umat saat ia tiba di paroki San Giuseppe all'Aurelio untuk memimpin misa, di Roma, Italia, 14 Desember 2014. EPA/CLAUDIO PERI

Paus terkait

Siapa yang mengira akan tiba saatnya kita bisa mengirim tweet ke Paus, apalagi berfoto selfie dengannya? Paus Fransiskus jelas paham media, dan ia berhasil mendapatkan basis penggemar yang semakin besar dengan menjangkau orang-orang yang paham teknologi dan mengikuti tuntutan era baru.

Dia adalah seorang Paus yang sangat menyadari tanda-tanda zaman dan berusaha memahaminya, kata Daniel Angelo Lao, mantan seminaris.

Ketika gereja saat ini menghadapi isu-isu sulit seperti skandal seks, korupsi di kalangan gereja, dan isu homoseksualitas, lembaga tersebut membutuhkan seorang Paus yang mampu merespons tanda-tanda zaman, tambah Lao.

“(Dalam diri Paus Fransiskus) kita menemukan seseorang yang bisa banyak berkomunikasi dengan kita, dengan siapa kita bisa berfoto selfie dan mengirim tweet, dengan siapa kita bisa mengharapkan penerimaan dari pasangan yang belum menikah, dan bahkan orang tua tunggal. Kebajikan-kebajikan ini sangat radikal dan menarik bagi kaum muda yang idealis,” katanya.

Namun apakah hal itu membuat Paus Fransiskus menjadi progresif? Beberapa kritikus menunjukkan bahwa meskipun Paus telah memberikan kehidupan baru ke dalam institusi yang dilanda bencana hubungan masyarakat, dia tetap melakukan hal yang sama tidak benar-benar memperkenalkan perubahan substansial dalam doktrin Gereja – HKami hanya membuat pesannya lebih manis.

PAUS TERSENYUM.  Paus Fransiskus mendapat pujian karena berupaya mendekatkan Gereja kepada kaum muda.  File foto

Namun bagi Onato, kesediaan Paus untuk terbuka terhadap perubahan merupakan suatu perkembangan yang disambut baik.

“Dunia kita sedang berubah dan begitu pula gagasan kita tentang apa yang kita yakini benar. Paus Fransiskus secara terbuka menyambut keberagaman dalam hal iman dan praktik dan saya pikir itu adalah hal yang baik,” ujarnya.

Fransiskus mungkin tidak mengubah doktrin secara radikal, namun ia telah mengubah cara Gereja berhubungan dengan para pengikutnya, dan sedikit mengungkap institusi rahasia tersebut.

Dia adalah kisah sukses hubungan masyarakat, pemimpin yang dapat diandalkan, Lolo Kiko ke Filipina. Baik itu gaya kepemimpinannya atau cara dia mendekatkan Gereja kepada kaum muda, Onato percaya bahwa Fransiskus telah menjadi idola revolusioner bagi kaum muda.

Dan, Onato menambahkan, “Bagaimana kamu bisa membenci Paus yang selalu tersenyum?” Rappler.com

Data Sidney