• April 22, 2024
Paus Fransiskus berduka atas kematian pekerja bantuan Yolanda

Paus Fransiskus berduka atas kematian pekerja bantuan Yolanda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Padasas, yang bekerja dengan Catholic Relief Services selama krisis kemanusiaan Yolanda, dikenang saat mengheningkan cipta

//

MANILA, Filipina – Kemeriahan pertemuan pemuda di Universitas Sto Tomas pada Minggu, 18 Januari, sempat disela dengan mengheningkan cipta.

Paus Fransiskus menundukkan kepalanya dan berdoa sendiri untuk Kristel Mae Padasas, yang meninggal setelah sebuah perancah di panggung di mana ia mengatakan Misa untuk para penyintas bencana di Leyte runtuh pada Sabtu, 17 Januari.

“Saya ingin Anda semua, orang-orang muda seperti dia, berdoa bersama saya di saat hening,” kata Paus, menyebut kejadian itu sebagai “berita sedih.”

“Mari kita doakan juga orang tuanya. Dia adalah satu-satunya anak perempuan. Ibunya berasal dari Hong Kong. Ayahnya datang ke Manila untuk menunggu,” kata Paus Fransiskus.

Padasas bekerja dengan Catholic Relief Services (CRS) selama krisis kemanusiaan Yolanda.

“Dia bekerja untuk organisasi dan dalam persiapan Misa itu. Dia berumur 27 tahun. Muda seperti Anda,” kata Paus. (BACA: Pekerja bantuan Yolanda meninggal setelah perancah bandara Tacloban runtuh)

Kristel suka tertawa

CRS, badan bantuan dan pengembangan internasional para uskup Amerika, juga mengungkapkan kesedihan atas kematian rekan muda mereka.

“Rekan-rekannya mengingatnya sebagai seseorang yang suka tertawa dan selalu siap membantu di luar tugas normalnya,” kata CRS dalam sebuah pernyataan.

Kristel berbasis di Pulau Samar, tetangga Leyte, mengerjakan proyek yang memberi manfaat bagi para penyintas Topan Super Yolanda (Haiyan) di daerah tersebut.

“Dia merasakan kegembiraan yang besar dalam berkontribusi pada upaya pemulihan dengan bekerja secara langsung dengan masyarakat dan keluarga,” menurut CRS.

“Dia melakukan perjalanan jauh untuk menjadi sukarelawan (untuk) misa kepausan dan mengenang para korban Topan Haiyan.”

Berjuang untuk hidup

Menteri Kesehatan Janette Garin, yang mengkonfirmasi kematian Padasas pada hari Sabtu, mengatakan dia berjuang untuk hidupnya ketika dia tiba di rumah sakit sekitar pukul 12:55.

Sekitar waktu itu, Paus Fransiskus bergegas kembali ke bandara untuk mengejar penerbangan pukul 1 siang ke Manila.

Padasas dinyatakan meninggal di Rumah Sakit St Paul di Kota Tacloban sekitar pukul 14.00, kata Garin.

Menurut Garin, dokter berusaha semaksimal mungkin untuk menghidupkan kembali Padasas tetapi dia kehilangan banyak darah karena cedera parah di kepalanya.

“Sangat disayangkan hal ini terjadi tak lama setelah dia bisa bertemu langsung dengan Paus,” kata Garin, menyampaikan belasungkawa agensinya kepada keluarga Padasas. – Rappler.com

sbobet terpercaya