• April 12, 2024
Paus Fransiskus dan jalan menuju Manila

Paus Fransiskus dan jalan menuju Manila

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kita diberitahu bahwa Paus hanya ‘berjalan, dan terus, dan terus’, bahwa ‘dia tidak pernah berhenti’ dan ‘hampir tidak tidur sekarang’

ROMA, Italia – Setelah perjalanan 24 jam melalui Abu Dhabi, saya akhirnya berada di Roma “untuk menjemput Paus” dan membawanya ke Filipina. “Dia mungkin tidak dapat menemukan jalannya,” kata saya kepada wanita di meja check-in maskapai penerbangan di Manila.

Urutan pertama hari ini adalah melihat Lapangan Santo Petrus dan mengunjungi Basilika untuk berfoto, dan tentunya berdoa. Lalu pergilah ke kantor pos dan lihat berapa harga rosario “permintaan tinggi” yang diinginkan semua orang di rumah.

Rosario termurah di kantor suvenir Vatikan seharga 4 EUR! Maaf kawan, ini tentang P54 di bursa saat ini.

Saya memutuskan untuk bertanya di mana letak Collegio Filippino, tempat tinggal para pendeta Filipina yang belajar di Roma. Seorang teman saya, yang tinggal di Roma, mengatakan bahwa jaraknya “berjalan kaki singkat” dari hotel saya. Saya memutuskan untuk berjalan kaki, dan butuh waktu hampir satu jam!

Jarak itu relatif.

Hari ini para imam di Collegio mengundang jurnalis Filipina kami yang akan bergabung dengan pesawat kepausan ke Sri Lanka dan Filipina untuk misa perpisahan dan makan siang.

Massa itu sedikit emosional. Saya memperhatikan beberapa rekan yang berlinang air mata ketika Monsinyur Willy Andrey, wakil rektor Collegio dan petugas misa, memanggil kami ke altar dan mengundang semua imam yang hadir untuk mendoakan kami setelah komuni.

Monsignor Will mengatakan kepada kami bahwa misi kami adalah “untuk membawa kabar baik tentang Kristus kepada masyarakat” sehingga orang miskin “akan merasakan kasih Tuhan”.

“Media mempunyai tanggung jawab,” kata Monsinyur Willy, seraya menambahkan bahwa kita, seperti para misionaris, juga adalah utusan Tuhan.

Ya, itu deskripsi pekerjaan yang sulit.

Alan Holdren, koresponden Catholic News Agency di Roma, yang juga merupakan mitra konten dari Union of Catholic Asian News, mengingatkan kita untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak terduga selama liputan kepausan.

Dia mengatakan Paus, seperti merek baterai, “terus berjalan, terus berjalan, dan terus berjalan.”

“Dia tidak pernah berhenti,” kata Holdren. “Dia hampir tidak tidur.” Jurnalis veteran itu mengatakan bahwa Paus berusia 78 tahun itu tidak bisa mendapatkan seluruh energinya hanya dari pengabdiannya kepada Tuhan dan misinya. (BACA: Lolo Kiko: Paus Fransiskus di Mata Orang Filipina)

Ini adalah sesuatu yang harus dimiliki oleh para jurnalis yang akan mengikuti perjalanan Paus, kata Holdren, sambil memperingatkan bahwa ini akan menjadi perjalanan yang panjang dan sulit minggu depan. – Rappler.com

Jurnalis Joe Torres dan fotografer Roy Lagarde adalah bagian dari kontingen media Filipina yang melakukan perjalanan bersama Paus Fransiskus dari Roma ke Sri Lanka hingga Filipina. Mereka melaporkan kunjungan kepausan untuk UCANews dan Rappler.

hongkong pools