• April 12, 2024
Paus Fransiskus memperingatkan terhadap ‘penghancuran’ keluarga

Paus Fransiskus memperingatkan terhadap ‘penghancuran’ keluarga

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Paus Fransiskus: ‘Melalui dosa, manusia juga telah menghancurkan kesatuan dan keindahan keluarga umat manusia dan menciptakan struktur sosial yang melanggengkan kemiskinan, kebodohan dan korupsi’

MANILA, Filipina – Paus Fransiskus pada Minggu, 18 Januari, memperingatkan terhadap kehancuran “persatuan dan keindahan keluarga umat manusia” dalam homilinya pada Misa yang mengakhiri kunjungannya selama 5 hari ke Filipina.

“Dia menciptakan dunia sebagai taman yang indah dan meminta kita untuk menjaganya. Namun karena dosa, manusia telah merusak keindahan alam itu; Melalui dosa, manusia juga telah menghancurkan kesatuan dan keindahan keluarga umat manusia dan menciptakan struktur sosial yang melanggengkan kemiskinan, kebodohan dan korupsi,” kata Paus Fransiskus di hadapan jutaan umat Katolik berkumpul di Luneta.

Sebelumnya dalam pidatonya di Malacañang, Paus berbicara menentang korupsi dan meminta semua orang untuk “menolak segala bentuk korupsi yang mengalihkan sumber daya dari masyarakat miskin.”

Ia mencontohkan “kebohongan” yang ada “di balik tampilan kecanggihan” yang mengalihkan perhatian orang dengan “janji kesenangan sesaat” dan “hiburan yang dangkal”.

“Itulah mengapa pesan Santo Niño sangat penting. Dia berbicara dengan penuh kuasa kepada kita semua. Dia mengingatkan kita akan identitas terdalam kita, tentang panggilan kita sebagai keluarga Tuhan,” kata Paus Fransiskus dalam homilinya saat misa penutupan, yang berlangsung hampir dua jam.

Lindungi generasi muda

Paus Fransiskus juga memperingatkan terhadap “serangan dan program berbahaya yang bertentangan dengan segala sesuatu yang kita anggap benar dan suci,” diikuti dengan seruan untuk “melindungi, membimbing dan mendorong generasi muda kita.”

“Kita harus melihat setiap anak sebagai anugerah yang harus disambut, dihargai, dan dilindungi. Dan kita harus peduli terhadap generasi muda kita, tidak membiarkan mereka kehilangan harapan dan hidup di jalanan,” katanya.

Sebelumnya pada hari itu di Universitas Sto Tomas, Glyzelle Palomar yang berusia 12 tahun menangis ketika dia mencoba menceritakan kehidupannya sebagai anak jalanan yang terpapar narkoba dan prostitusi. “Mengapa Tuhan membiarkan hal ini terjadi,” dia bertanya dalam bahasa Filipina, lalu menangis dan berhenti bicara.

Homili Paus juga menggemakan pesannya pada hari Jumat, 16 Januari, saat bertemu dengan keluarga di Mall of Asia Arena di Kota Pasay. (MEMBACA: Paus kepada keluarga: ‘Jangan kehilangan kemampuan untuk bermimpi’)

Paus juga mendorong umat beriman di Filipina untuk melakukan hal yang sama misionaris imankhususnya di Asia.

Misa Kudus merupakan kegiatan terbesar dalam perjalanan 5 hari beliau ke Filipina yang dimulai pada Kamis, 15 Januari. – Rappler.com

Togel SDY