• April 20, 2024
Paus Fransiskus tiba di UST untuk pertemuan pemuda

Paus Fransiskus tiba di UST untuk pertemuan pemuda

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Paus Fransiskus tiba di universitas kepausan tertua di Asia pada Minggu pagi, 18 Januari, untuk menyampaikan pesannya kepada kaum muda Filipina.

Konvoi kepausan berangkat pada hari Minggu 18 Januari pukul 09:15. meninggalkan Nunsiatur Apostolik – sedikit lebih awal dari jadwalnya pada pukul 09.30. waktu keberangkatan – dan tiba di lokasi UST 10 menit kemudian.

Sebelum pertemuan pemuda tersebut, Paus melakukan pertemuan singkat dan sapa dengan 10 pemimpin agama di Arch of the Centuries universitas tersebut.

Dia naik mobil popemobile untuk berkeliling kampus, dan melambaikan tangan kepada orang-orang yang telah menunggunya sebelum fajar – bahkan ada yang sehari sebelumnya – dalam perjalanan ke lapangan sepak bola untuk acara utama.

Paus Fransiskus mencium beberapa anak dan bayi yang digendong oleh petugas keamanan Vatikan, tanpa kenal lelah memberkati dan menyapa orang banyak yang bersorak-sorai.

Paus Fransiskus tiba di lapangan sepak bola universitas dan berdiri setengah jam lebih awal dari jadwal untuk berpidato di depan sekitar 24.000 delegasi pemuda. Ribuan orang mulai berkumpul di luar gerbang universitas pada malam kunjungan kepausan untuk melihat dan mendengarkan Paus asal Argentina.

Delegasi pemuda tersebut berasal dari Archdiocese Commissions on Youth, Catholic Bishops’ Conference of the Philippines Episcopal Commission on Youth, Catholic Educational Association of the Philippines (CEAP), sekolah-sekolah anggota Association of Catholic Universities of the Philippines, dan the 2nd Konferensi Filipina tentang Evangelisasi Baru.

Dalam pertemuan pemuda tersebut, beberapa pemuda Filipina membagikan kesaksian mereka di hadapan Paus dan mengajukan pertanyaan yang mewakili keprihatinan mereka, termasuk Glyzelle Palomar yang berusia 12 tahun, yang putus asa setelah bertanya kepada Bapa Suci mengapa prostitusi itu ada.

Palomar adalah anak jalanan terkena segala macam masalah seperti narkoba dan prostitusi.

Mengesampingkan pidatonya yang telah disiapkan, Paus Fransiskus menyampaikan pesannya kepada pemuda Filipina berdasarkan kesaksian yang didengarnya, dengan mengatakan, “Kenyataan yang Anda semua miliki lebih baik daripada (pidato) surat kabar di depan saya.”

Dilanjutkan dengan doa dan syafaat oleh 7 delegasi pemuda dari berbagai penjuru tanah air.

Para pejabat universitas berharap pertemuan kepausan ini akan memicu “pembaruan spiritual” di kalangan anak muda Filipina, yang banyak di antara mereka memandang Paus Fransiskus sebagai panutan. (BACA: Pemuda PH ikuti jejak Paus Fransiskus yang ‘modern’)

Acara kepausan di UST berakhir sekitar tengah hari, sesuai jadwal.

Fransiskus adalah Paus ketiga yang mengunjungi UST, yang diberikan status kepausan pada tahun 1902 oleh Paus Leo XIII.

Paus Paulus VI mengunjungi UST pada tanggal 28 November 1970, dan Paus Yohanes Paulus II dua kali berada di Manila – 18 Februari 1981 dan 13 Januari 1995.

Paus Fransiskus berlabuh pada hari keempat dari kunjungannya selama 5 hari di Filipina dengan tema “rahmat dan kasih sayang”. – Rappler.com

SGP hari Ini