• April 20, 2024
FAKTA CEPAT: Universitas Santo Tomas

FAKTA CEPAT: Universitas Santo Tomas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kunjungan Paus Fransiskus ke UST pada Januari 2015 merupakan kali ke-4 Paus menginjakkan kaki di kampus

MANILA, Filipina – Setelah dua* dekade, seorang Paus sekali lagi menginjakkan kaki di Universitas Santo Tomas (UST), universitas Katolik terbesar di dunia dalam hal populasi mahasiswa. Dengan perkiraan kehadiran 24.000 delegasi pemuda, Paus Fransiskus akan mengadakan pertemuan dengan kaum muda dan menyampaikan pidato di lapangan sepak bola kampus pada 17 Januari.

Berikut beberapa fakta menarik tentang universitas ini:

1. Merupakan universitas tertua yang ada di Asia.

Pada tahun 1611, Kolese Bunda Rosario Suci didirikan atas sumbangan Uskup Agung Manila saat itu, Miguel de Benavides. Namanya diubah pada tahun 1625 menjadi Kolese St. Thomas, diambil dari nama santo pelindungnya, St. Thomas Aquinas. Kemudian pada tahun 1645 Paus Innocent X menaikkan statusnya menjadi universitas.

2. Dianugerahi 3 gelar.

Sekolah ini diberi nama resmi Universitas Kerajaan dan Kepausan Santo Tomas, Universitas Katolik Filipina. Istilah kerajaan diberikan oleh Raja Charles III pada tahun 1785 setelah ia mengakui perannya dalam invasi Inggris ke Manila pada tahun 1762-1764. Syarat Kepausan berasal dari Paus Leo XIII pada tahun 1902, menjadikannya universitas kedua di dunia yang memiliki status tersebut (setelah Universitas Gregorian). Sebagai universitas kepausan, universitas ini didirikan atau disetujui langsung oleh Tahta Suci. Ia menawarkan gelar gerejawi yang merupakan prasyarat bagi calon uskup. Miliknya Katolik gelar tersebut dianugerahkan pada tahun 1947 oleh Paus Pius XII.

3. Ia menempati peran penting dalam sejarah.

Pada tahun 1865, Ratu Isabella II memberi wewenang kepada UST “untuk mengarahkan dan mengawasi semua sekolah di Filipina”. Saat itu, pihak universitas menyetujui semua ujian dan ijazah yang dikeluarkan sekolah lain. Kemudian pada tahun 1942-1945, selama Perang Dunia II, kehidupan akademis universitas tersebut terganggu ketika Pasukan Jepang mengubah UST menjadi kamp interniran. Sekitar 2.500 warga sipil Sekutu ditahan di sini.

4. Paus Fransiskus merupakan Paus ke-3 yang mengunjungi UST.

Dalam 50 tahun terakhir, negara ini telah dikunjungi oleh dua Paus. Yang pertama terjadi pada tahun 1970, ketika Paus Paulus VI mengunjungi universitas tersebut. Hal ini diikuti oleh Paus Yohanes Paulus II yang pergi ke UST pada tahun 1981 sebagai bagian dari ziarah Asianya. Paus Yohanes Paulus II mengunjungi UST lagi pada tahun 1995 untuk Hari Pemuda Sedunia. Dia merayakan Misa di Kapel Seminari Pusat untuk delegasi internasional Forum Pemuda Internasional, yang diselenggarakan oleh sekolah tersebut.

Pejabat UST mengundang Paus Benediktus XVI untuk menghadiri peringatan 400 tahun berdirinya sekolah tersebut pada tahun 2011. Namun, dia menolak undangan tersebut dan malah mengirimkan perwakilan. Pesan ucapan selamatnya pun ia sampaikan melalui rekaman video.

5. UST memegang (dan berusaha memecahkan) rekor.

Pada bulan Desember 2010, para siswa berkumpul untuk membentuk rosario manusia terbesar yang mereka sebut “Q Rosario”. Ini adalah upaya untuk masuk Rekor Dunia Guinness untuk pembuatan rosario terbesar yang masih hidup, namun pejabat Guinness merekomendasikan agar itu menjadi salib manusia terbesar.

Pada bulan Maret 2011, saat Rabu Abu, UST memecahkan rekor dunia dalam pembentukan salib manusia terbesar. Salib manusia dimodelkan setelah salib Dominika berwarna hitam dan putih. Rekor tersebut sebelumnya dipegang oleh Palang Merah Oslo di Norwegia.

Museum UST di Gedung Utama juga menyimpan gambar keagamaan Kristus yang disalibkan terbesar di negara tersebut. Diukir pada abad ke-16 atau ke-17, terbuat dari gading dan dapat ditemukan di Museum Hall of the Philippine Religious Images. – Rappler.com

Sumber: Situs web resmi USTVarsitarian, Situs resmi Vatikan, Komisi Sejarah Nasional Filipina, Situs Resmi Rekor Dunia Guinnessberbagai situs berita

Catatan Editor: Kunjungan terakhir Paus ke UST adalah dua dekade yang lalu, bukan satu dekade, seperti yang disebutkan dalam versi sebelumnya artikel ini.


Pelajari lebih lanjut tentang tempat-tempat lain dalam rencana perjalanan Paus Fransiskus:

Keluaran Sydney