• April 19, 2024
Paus memperingatkan terhadap ancaman terhadap keluarga

Paus memperingatkan terhadap ancaman terhadap keluarga

Doa, katanya, adalah senjata terbaik melawan ideologi yang bertentangan dengan kesatuan dasar masyarakat, mengacu pada masalah migrasi, kemiskinan, dan sikap tidak hormat terhadap kehidupan.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dalam pidatonya yang menyenangkan dan hangat, Paus Fransiskus memperingatkan masyarakat Filipina terhadap “kolonisasi ideologis” yang mengancam kehancuran keluarga.

Dalam pertemuan yang disebut “Pertemuan dengan Keluarga” di SM Mall of Asia Arena pada Jumat sore, 16 Januari, Paus Fransiskus mengatakan kepada sekitar 20.000 warga Filipina bahwa keluarga – “harta terbesar Anda” – harus dilindungi.

Paus yang karismatik jelas menikmati kesempatan ini dengan beragam kelompok masyarakat Filipina – masyarakat adat, masyarakat miskin perkotaan, penyandang disabilitas, kaum awam, orang sakit dan lanjut usia, kelas menengah dan orang kaya. (BACA: Paus kepada keluarga: ‘Jangan kehilangan kemampuan bermimpi’)

Ia meminta mereka meluangkan waktu untuk berdoa bersama. “Beristirahat dalam doa sangat penting bagi keluarga,” katanya. “Di sinilah kita belajar berdoa.”

Paus memperingatkan terhadap “kolonisasi ideologis yang mencoba menghancurkan keluarga.” Dia menekankan: “Kita harus berhati-hati.”

Dia mencatat bagaimana keluarga di seluruh dunia terancam oleh “upaya beberapa orang untuk mendefinisikan ulang pernikahan”.

Bagian pidato ini mendapat tepuk tangan dari para uskup dan imam Katolik yang menghadiri acara tersebut. Gereja Katolik di sini berselisih dengan pemerintahan Aquino terkait undang-undang kesehatan reproduksi yang disahkan pada bulan Desember 2013 – meskipun ada tentangan keras dari Gereja.

Para pemimpin Gereja menyebut undang-undang tersebut jahat dan bertentangan dengan prinsip-prinsip Katolik mengenai perlindungan kehidupan.

Paus menekankan bahwa Paus Paulus VI “memiliki kekuatan untuk membela keterbukaan terhadap kehidupan”.

Paus Fransiskus juga menunjukkan bagaimana masalah ekonomi telah memaksa banyak warga Filipina mencari pekerjaan di luar negeri, sehingga memisahkan keluarga. Dia berbicara tentang ancaman migrasi terhadap keluarga.

Cerita keluarga

Selama hampir 2 jam acara tersebut, Paus mendengarkan cerita dari 3 keluarga Filipina, yang berbicara tentang pengalaman mereka dalam kemiskinan, pemisahan paksa melalui migrasi dan hidup sebagai penyandang disabilitas.

Dalam tanggapannya terhadap kesaksian ketiga keluarga tersebut, Paus Fransiskus memutuskan untuk menyimpang dari pidato yang telah disiapkannya dan berbicara begitu saja, tetapi sebelumnya meminta maaf atas “bahasa Inggrisnya yang buruk”. Sebaliknya, Paus berbicara dalam bahasa yang paling dekat dengan bahasa Filipina: Spanyol.

Menyikapi permasalahan kontemporer keluarga Filipina, Paus Fransiskus mendorong masyarakat Filipina untuk bermimpi dan berefleksi. “Berapa banyak solusi terhadap masalah keluarga yang dapat ditemukan jika kita meluangkan waktu untuk berpikir?” Fransiskus berkata dalam bahasa Spanyol.

“Saya menganjurkan agar pada malam hari ketika Anda memeriksa hati nurani Anda, Anda bertanya pada diri sendiri: apakah saya bermimpi tentang putra dan putri saya hari ini? Apakah saya bermimpi tentang cinta suami dan istri saya? Apakah aku memimpikan orang tuaku, keluargaku?” dia berkata.

Paus bahkan memberikan nasehat kepada pasangan suami istri. “Pikirkan suami atau istrimu… (dan) bermimpilah tentang sifat-sifat baik yang mereka miliki… jangan pernah kehilangan ilusi saat kalian masih menjadi pacar,” kata Paus, yang membuat hadirin terhibur.

Keluarga terkoyak oleh materialisme dan prioritas yang salah tempat, katanya. “Itu tidak lahir dari mimpi yang kita miliki tentang Tuhan dari doa dan misi yang Tuhan berikan kepada kita. Itu berasal dari luar, tambah Paus.

“Jangan sampai kita kehilangan kebebasan untuk menjalankan misi yang telah Tuhan berikan kepada kita. Dan sama seperti rakyat kita yang mampu mengatakan tidak pada masa penjajahan.”

“Sebagai keluarga, kita harus sangat bijaksana dan kuat untuk mengatakan tidak terhadap inisiatif penjajahan yang dapat menghancurkan keluarga,” ujarnya.

Tantangan bagi Keluarga Filipina

Paus berulang kali menyebut migrasi, kemiskinan, “hubungan tidak teratur” dan homoseksualitas sebagai tantangan utama yang dihadapi keluarga.

Pertemuan dengan keluarga-keluarga tersebut terjadi beberapa bulan setelah Paus mengadakan Sidang Umum Luar Biasa Sinode Para Uskup pada bulan Oktober 2014 untuk membahas “tantangan pastoral keluarga dalam konteks evangelisasi”.

Pada Hari Pemuda Sedunia bulan Juli 2013 di Brasil, beliau mengatakan: “Sangat penting untuk menegaskan kembali keluarga, yang tetap menjadi bagian penting dalam masyarakat.”

Menurut survei yang baru-baru ini dirilis oleh Pew Research Center yang berbasis di Washington, DC, sebagian besar masyarakat Filipina masih konservatif dalam 8 isu moral: aborsi, perselingkuhan, perjudian, seks pranikah, perceraian, homoseksualitas, konsumsi minuman beralkohol, dan penggunaan alat kontrasepsi.

Meskipun keluarga Katolik di Filipina tetap utuh, mereka dilanda perubahan norma dan standar. (BACA: Keluarga Filipina yang Akan Bertemu Paus) – dengan laporan dari Bea Cupin/Rappler.com

Pengeluaran Sidney