• April 23, 2024
Paus menggabungkan hati dan pikiran

Paus menggabungkan hati dan pikiran

Paus Fransiskus mungkin konservatif dalam hal doktrin, namun praktik pastoralnya ‘lebih murah hati dan penuh kasih sayang’, kata Kardinal Orlando Quevedo

MANILA, Filipina – Apa yang membedakan Paus Fransiskus dengan para pendahulunya?

Bagi Kardinal Orlando Quevedo, hal itu sederhana saja. Jika Paus Yohanes Paulus II “menunjukkan inti Gereja,” dan Paus Benediktus XVI “menunjukkan pikiran dan akal budinya,” Paus Fransiskus menggabungkan keduanya.

“Dia adalah… seorang teolog (dan) dia juga mempelajari filsafat dan mengajar filsafat, dan dia menggabungkan keduanya. Dia adalah kombinasi hati dan pikiran. Ini adalah sesuatu yang mudah dipahami orang,” kata Quevedo, kardinal pertama Mindanao, dalam RapplerTalk pada Selasa, 13 Januari.

Ia menjelaskan bahwa Paus Yohanes Paulus II memiliki hubungan yang sangat baik dengan masyarakat – terutama kaum muda – karena ia menunjukkan spiritualitas yang sangat kuat “Pikiran Paus Benediktus XVI cemerlang”.

Adapun Paus Fransiskus, ia konservatif – terkadang keras – dalam ajaran resminya, namun ia menyajikannya “dengan cara baru”, dan praktik pastoral serta bahasanya “lebih murah hati dan penuh kasih sayang”.

‘Gereja Kaum Miskin’

Berasal dari Amerika Latin, ia dicap sebagai seorang Marxis dan sosialis padahal yang dilakukannya sebenarnya adalah memperluas pemikiran kepausan. Salah satu kepentingannya, perubahan iklim, tercermin dalam nasihat apostolik pertama Paus Fransiskus, Injil sukacita atau Sukacita Injil.

Dalam tegurannya, ia menyebut Filipina dan mengutip surat pastoral Filipina yang menanyakan, “Apa yang terjadi dengan negara kita yang indah?”

Bagaimana Paus menjadikan iman Katolik relevan mengingat kontradiksi antara apa yang diberitakan Gereja dan apa yang dipraktikkan oleh sebagian anggotanya?

Menurut Quevedo, kriteria Paus adalah pertobatan yang mendalam – “pertobatan mendalam baik pikiran maupun hati” – yang sejalan dengan visinya agar Gereja Katolik Roma menjadi Gereja Katolik Roma. “Gereja orang miskin, untuk orang miskin.”

Quevedo juga ingin visi ini menjadi kenyataan di Filipina, tempat Paus Fransiskus akan berkunjung minggu ini. (BACA: Paus Fransiskus ingin ‘gereja yang lemah untuk masyarakat miskin’)

“Untuk menjadi Gereja bagi masyarakat miskin di Filipina, kita memerlukan pertobatan yang mendalam, tidak hanya strukturnya, namun juga hati dan pikiran. Kunci pembaharuan, untuk menjadi Gereja kaum miskin, adalah para pendeta,” jelasnya.

Namun banyak gereja dan lembaga keagamaan yang kaya, kata Quevedo. (BACA: Paus Fransiskus dikenal sebagai pembela masyarakat miskin) Satu-satunya cara untuk menebus kekayaan itu adalah dengan “menempatkannya untuk melayani kerajaan Tuhan” dan “untuk melayani masyarakat miskin dan keadilan sosial,” tambahnya.

Sejak terpilihnya Paus Fransiskus pada Maret 2013, “gembala sederhana” dan pemimpin Gereja Katolik Roma ini memimpin dengan memberi contoh, menunjukkan kesederhanaan dalam hidupnya dan berkhotbah melawan materialisme dan ekses (BACA: ‘Teladan Bapa Suci Sangat Kuat’ – Quevedo ).

“Seperti nelayan sederhana dalam Injil, inilah dia – seorang pria sederhana – dan dia tidak ingin menjadi pusat perhatian. (Dia) tetap low profile, namun orang-orang tertarik padanya, hanya karena kebaikannya, kesederhanaannya, senyumnya yang ramah,” kata Quevedo.

Kasih sayang, kasih sayang

Sinode Para Uskup pada bulan Oktober akan berfokus pada keluarga, dan karena ajaran Gereja tidak dapat berubah seiring berjalannya waktu, pertanyaan yang harus dijawab oleh para pemimpin Gereja adalah bagaimana menunjukkan belas kasihan dan kasih sayang kepada keluarga yang berada dalam kesulitan besar. Hal ini mencakup keluarga-keluarga yang berada dalam situasi yang melibatkan aborsi, pernikahan sesama jenis, dan perceraian.

Untuk menjaga hubungannya dengan kaum muda, Gereja harus berbicara dalam bahasa kaum muda, “bahasa era digital” tanpa bersikap dibuat-buat.

Kunjungan Paus Fransiskus mendatang adalah hal yang penting, katanya, karena melalui dia, Wakil Kristus menjadi “wajah, wajah yang nyata” dan bukan hanya sebuah nama bagi orang Filipina.

Fransiskus membawa Gereja Roma, yang sangat terpencil bagi banyak orang Filipina, ke dalam Gereja lokal. – Rappler.com

Bergabunglah dengan Rappler dalam hitung mundur 100 hari kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

toto hk