• April 18, 2024
Paus, seorang Thomasian muda dan melawan arus

Paus, seorang Thomasian muda dan melawan arus

Insinyur Thomasian Rikki Macolor akan membagikan kesaksiannya di hadapan Paus Fransiskus pada hari Minggu 18 Januari di UST. Ini adalah kisahnya.

MANILA, Filipina – Ketika Paus Fransiskus berpidato di depan kaum muda pada Hari Pemuda Sedunia tahun 2013, ia menantang mereka untuk “menjadi revolusioner, berenang melawan arus.”

“Saya meminta Anda untuk memberontak terhadap budaya yang memandang segala sesuatu hanya sementara dan yang pada akhirnya percaya bahwa Anda tidak mampu memikul tanggung jawab, bahwa Anda tidak mampu mencintai,” katanya.

Tanggung jawab dan kapasitas untuk mencintai inilah yang diambil oleh insinyur elektronik Thomasian, Rikki Macolor, ketika ia menemukan lampu malam bertenaga surya, yang prototipenya akhirnya dikerahkan ke daerah yang terkena bencana Yolanda di Visayas.

Macolor akan memberikan kesaksian di hadapan Paus pada hari Minggu, 18 Januari, yang menyerukan umat beriman untuk melawan budaya ketidakpedulian yang ada di kalangan generasi muda saat ini.

Penemuannya, lampu malam tenaga surya, muncul melalui kemitraan dengan organisasi non-pemerintah dan Otoritas Pendidikan Teknis dan Pengembangan Keterampilan.

Tawaran kemitraan dikirim ke berbagai sekolah, dan dekan kampusnya di UST membagikannya kepada siswa seperti dia. “Mereka melihat dorongan kami untuk membantu,” kata Macolor tentang alasan mereka dipilih.

UST akhirnya mendanai kelompoknya untuk membuat versi portabel mereka sendiri yang membutuhkan waktu sekitar dua hingga 3 jam untuk merakitnya.

Ketika Yolanda mendarat, Macolor sedang berada di Kota Davao untuk mengadakan lokakarya bagi anggota masyarakat tentang cara membuat unit sendiri.

Masalah keluarga

Perjalanan hidup Macolor tidak selalu mulus, ia mempertanyakan mengapa masalah terus menghadangnya – mulai dari kurangnya sumber daya keluarganya untuk membiayai pendidikan perguruan tinggi hingga kondisi menyakitkan ibunya yang berjuang mengatasi berbagai masalah kesehatan.

Ibunya, yang menurutnya “seperti seorang teman baik”, mengidap penyakit ginjal dan hati 3 tahun yang lalu. “Saya juga merasa tidak enak (Kadang-kadang saya juga menyimpan dendam),” katanya dan bertanya kepada Tuhan mengapa dia dipenuhi masalah kiri dan kanan meskipun dia telah melakukan apa yang telah dia lakukan untuk masyarakat.

Namun dia mengatakan iman Katoliknya adalah “sesuatu yang membuat saya tetap waras”.

“Terlepas dari semua yang telah saya lalui, itu adalah sesuatu yang benar-benar dapat saya pertahankan,” tambahnya.

Macolor yakin kedatangan Paus di Filipina merupakan sebuah “kepuasan” baginya dan sekitar 80 juta umat Katolik di negara tersebut.

Kehadiran Paus Fransiskus di almamater Macolor membuat kunjungan Paus asal Argentina ini semakin istimewa.

Universitas Santo Tomas (UST), universitas kedua di dunia yang diberikan status kepausan, telah dikunjungi oleh Paus sebelumnya sebanyak tiga kali di masa lalu. (BACA: Yang perlu Anda ketahui: Kunjungan Paus Fransiskus ke UST)

Paus Fransiskus merupakan Paus ketiga yang mengunjungi UST, dan kunjungannya merupakan kunjungan keempat yang dilakukan pemimpin umat Katolik dunia saat ini. (BACA: UST pada kunjungan Kepausan: Fokus pada pesannya)

Ia bermaksud mendorong kaum muda untuk ambil bagian dalam misi evangelisasi. (BACA: Ketahui kisah mereka: Relawan pemuda Thomasian dalam kunjungan kepausan)

Sudah pukul 17:00 sehari sebelum pertemuan pemuda tanggal 18 Januari, kerumunan orang Thomas, tua dan muda, berbaris di titik masuk yang ditentukan ke kampus. (BACA: Orang Tua Mendorong Remaja: Pergi ke UST, Temui Paus)

Berikan contoh

Pada tahun 2002, Macolor terpaksa meninggalkan sekolah karena kesulitan keuangan.

Selama 6 tahun bekerja, meski tanpa gelar sarjana, ia mampu membantu menyekolahkan adik perempuannya hingga perguruan tinggi. Juga seorang Thomasian dengan gelar di bidang desain interior, saudara perempuannya sekarang bekerja sebagai pengembang web.

Selama lebih dari setengah dekade bekerja, dia terus memikirkan tentang bagaimana ayahnya “mencapai usia tertentu dan ini bukanlah waktunya untuk menyerah”.

“Ayah saya bahkan tidak tahu saya putus sekolah, sudah mengajukan cuti. Dia berbicara kepadaku dengan sangat intim. Dia menangis saat mengetahuinya,”Macolor berbagi.

Namun setelah adiknya lulus, Macolor kembali bersekolah dan mendaftar di UST.

Ia mengatakan ingin memberikan contoh kepada anak-anak agar bisa menjadi penyemangat dalam menyelesaikan studinya. “Bahwa mereka tidak boleh menganggap remeh apa yang mereka miliki… Saya melihat banyak anak belajar bukanlah hal yang terlalu memprihatinkan (yang tidak terlalu khawatir dengan sekolahnya). Tapi itu lebih dari sekedar gelar. Ini tentang disiplin yang Anda berikan pada diri Anda sendiri.”

MENGAJAR.  Rikki Macolor mengajari penduduk desa cara merakit panel surya kecil untuk penemuannya.  Foto oleh Rikki Macolor

Mengembalikan

Bagi Macolor, penemuannya adalah caranya memberi kembali. Penemuan tersebut juga merupakan persembahannya kepada Tuhan, semacam doa untuk kesembuhan ibunya.

Saya bukan seorang dokter… Saya tahu bahwa saya tidak dapat melakukan apa pun untuk ibu saya yang sakit. Inilah yang bisa saya lakukan. Ini adalah komitmen saya kepada Tuhan dengan melakukan apa yang saya bisa dalam profesi saya sendiri”jelasnya.

(Saya bukan seorang dokter…Saya tahu bahwa tidak ada yang benar-benar dapat saya lakukan untuk ibu saya yang sedang sakit. Inilah yang dapat saya lakukan. Ini adalah komitmen saya kepada Tuhan dengan melakukan apa yang saya bisa dalam profesi saya sendiri. )

Insinyur muda Thomas sering mengatakan kepada ibunya untuk tidak menyerah, karena ibunya akan menginspirasi dia untuk terus maju.

Ini adalah siklus yang sehat. Ada senyuman di wajah ibu Macolor ketika dia melihat di program televisi bagaimana putranya telah membantu komunitas di daerah yang jauh, dan hal ini pada gilirannya memberikan dorongan yang lebih besar kepada Macolor untuk melanjutkan advokasinya. – Rappler.com

Keluaran SGP Hari Ini