• May 22, 2024
PBB: Data ‘mengejutkan’ tentang pemerkosaan

PBB: Data ‘mengejutkan’ tentang pemerkosaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Satu dari dua pria mengatakan mereka telah melakukan kekerasan fisik atau seksual terhadap pasangan intimnya, satu dari empat pria melaporkan telah memperkosa seorang wanita dan satu dari 25 orang mengaku ikut serta dalam pemerkosaan berkelompok.

MANILA, Filipina – Sebuah survei yang didukung PBB mengungkapkan statistik yang “mengejutkan” mengenai penggunaan obat oleh laki-laki dan pengalaman kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.

Hasil awal dari penelitian yang didukung PBB ini menunjukkan “satu dari dua pria mengatakan mereka telah melakukan kekerasan fisik atau seksual terhadap pasangan intimnya, satu dari empat pria melaporkan telah memperkosa seorang wanita dan satu dari 25 pria mengaku ikut serta dalam pemerkosaan berkelompok.”

Penelitian tersebut berjudul “Mengapa laki-laki menggunakan kekerasan dan bagaimana kita menghentikannya? Bukti baru mengenai penggunaan kekerasan oleh laki-laki terhadap perempuan dan anak perempuan serta penggunaannya untuk meningkatkan pencegahan,” didasarkan pada survei terhadap lebih dari 10.000 laki-laki di enam negara Asia-Pasifik (Bangladesh, Kamboja, Tiongkok, Indonesia, Papua Nugini, dan Sri Lanka). Lanka ), yang menurut PBB merupakan penelitian terbesar hingga saat ini.

Penelitian ini berupaya untuk memahami faktor-faktor yang mendasari mengapa laki-laki melakukan kekerasan, dan untuk menentukan cara-cara yang lebih efektif untuk mencegah kekerasan.

Salah satu bagian dari survei ini adalah menanyakan responden tentang “masa kanak-kanak, hubungan, kesehatan, praktik seksual, sikap gender, dan penggunaan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.”

Selain tingginya jumlah laki-laki yang mengatakan bahwa mereka telah melakukan kekerasan terhadap perempuan, penelitian ini juga mengungkapkan bahwa mereka kemungkinan besar memiliki “rasa berhak untuk melakukan hubungan seks non-konsensual”.

Riwayat kekerasan atau pelecehan di masa lalu juga merupakan salah satu faktornya, dimana laki-laki yang pernah mengalaminya di masa lalu, terutama di masa kanak-kanak, memiliki kemungkinan dua kali lebih besar untuk melakukan kekerasan atau pelecehan terhadap orang lain.

Kemiskinan, konflik

“Temuan awal studi ini juga memperkuat perlunya mengatasi ketidaksetaraan gender sebagai penyebab utama kekerasan,” kata PBB dalam siaran persnya.

Studi ini juga mengungkapkan bahwa kekerasan paling mungkin terjadi di tempat-tempat dengan tingkat kemiskinan atau kelaparan yang tinggi, atau di mana konflik atau kekerasan terjadi.

Namun, menurut penelitian tersebut, kekerasan dapat dicegah, yang menunjukkan bahwa intervensi yang dilakukan oleh pemerintah dan organisasi dapat berhasil.

Penelitian tersebut, yang hasil lengkapnya akan tersedia pada bulan Juli tahun ini, disponsori bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), serta pemerintah Australia dan Swedia. Untuk PBB, lembaga yang terlibat adalah UN Women, UN Development Program (UNDP), UN Population Fund (UNFPA) dan UN Volunteers.

Temuan awal ini pertama kali diterbitkan pada tanggal 8 Maret di Komisi Ke-57 Status Perempuan. – Dengan laporan dari KD Suarez/Rappler.com

Data Hongkong