• April 15, 2024
PBB tetap menjadi ‘mercusuar bagi seluruh umat manusia’

PBB tetap menjadi ‘mercusuar bagi seluruh umat manusia’

(DIPERBARUI) Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon mengatakan PBB harus terus berpedoman pada nilai-nilai abadi untuk melayani dunia

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Perserikatan Bangsa-Bangsa merayakan hari jadinya yang ke-70st peringatannya pada hari Sabtu, 24 Oktober, menjanjikan “PBB yang kuat dan dunia yang lebih baik.”

Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon menekankan bahwa meskipun sudah bertahun-tahun, PBB harus tetap berpedoman pada “nilai-nilai abadi” yang masih dianut oleh dunia.

“Nilai-nilai Piagam PBB yang abadi harus tetap menjadi pedoman kita,” ujarnya dalam a penyataan. “Tugas kita bersama adalah “menyatukan kekuatan kita” untuk melayani “kita rakyat”.

Upaya bersama negara-negara yang terlihat di PBB membuktikan bahwa tidak ada satu orang – atau satu negara pun – yang mampu menyelesaikan permasalahan yang ada dan membebani masyarakat di berbagai negara sendirian.

“Dunia sedang menghadapi banyak krisis, dan batasan tindakan kolektif internasional sangatlah jelas,” kata Sekretaris Jenderal PBB. “Namun tidak ada satu negara atau organisasi pun yang dapat mengatasi tantangan-tantangan saat ini sendirian.”

Dalam wawancara di stasiun radio dzRB pada hari Sabtu, 24 Oktober, Juru Bicara Wakil Presiden Abigail Valte menegaskan kembali rasa terima kasih negara tersebut kepada PBB karena telah membantu Filipina setelah topan super Yolanda hampir dua tahun lalu.

PBB, katanya, “adalah salah satu pihak pertama yang menyatakan siap memberikan bantuan kepada saudara-saudari kita di Filipina,” sehingga negara tersebut bersyukur hingga saat ini.

“Saat ini, lebih dari sebelumnya, pentingnya PBB tidak dapat dilebih-lebihkan karena pemerintah terus bergantung pada PBB dan berbagai badannya untuk mempromosikan perdamaian, kesehatan dan pembangunan. Kami memuji PBB karena PBB terus berfungsi sebagai mercusuar harapan dan suara nalar di panggung internasional,” kata Valte.

PBB saat ini terdiri dari 193 negara anggota. Filipina adalah bagian dari 51 anggota pendiri pada tahun 1945 dengan Carlos P. Romulo sebagai wakil tetap pertama dan akhirnya orang Asia pertama yang menjadi presiden Majelis Umum. (BACA: Hari PBB: Hal-hal yang perlu Anda ketahui)

‘Beragam dan berbakat’

PBB tetap menjadi “mercusuar bagi seluruh umat manusia” sejak didirikan 7 dekade lalu, menurut Ban Ki-moon.

Piagam ini berupaya keras untuk mengakhiri kelaparan, menyediakan tempat berlindung, mengakhiri konflik, memberikan bantuan yang menyelamatkan nyawa, dan pada akhirnya “membela hak asasi manusia bagi semua orang, tanpa memandang ras, agama, kebangsaan, gender, atau orientasi seksual.”

“PBB bekerja untuk seluruh umat manusia yang berjumlah 7 miliar orang, menjaga bumi, satu-satunya rumah kita,” tegasnya.

Dengan lebih dari 44.000 staf di 40 program dan badan PBB di seluruh negara, Sekretaris Jenderal memuji staf yang “beragam dan berbakat” yang mewujudkan advokasi Piagam tersebut.

“Peringatan ke-70 adalah momen untuk mengakui dedikasi mereka – dan untuk menghormati banyak orang yang telah melakukan pengorbanan terbesar dalam menjalankan tugas,” katanya.

Untuk memperingati peristiwa tersebut, warna resmi PBB – biru – akan terlihat di lebih dari 200 bangunan ikonik di seluruh dunia. Filipina adalah salah satu negara pertama yang menerangi bangunan terkenal ini sebagai bagian dari kampanye global “Jadikan Dunia PBB Biru”.

“Saat kita memperingati tonggak sejarah ini, mari kita tegaskan kembali komitmen kita untuk masa depan yang lebih baik dan cerah bagi semua,” kata Ban Ki-moon.

seorang ‘mitra yang berkomitmen’

Berbicara pada acara bersama PBB dan Departemen Luar Negeri pada hari Jumat, 23 Oktober, Koordinator Residen PBB Ola Almgren mengatakan Filipina tetap berkomitmen untuk membuat perbedaan dalam kehidupan masyarakat – termasuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Tujuan Global.

“Filipina telah menjadi mitra yang berkomitmen dalam semua pencapaian ini,” katanya. “Sebagai salah satu dari 50 penandatangan asli Piagam PBB, di San Francisco pada tanggal 26 Juni, 70 tahun yang lalu, Filipina memiliki tempat yang istimewa dan membanggakan dalam sejarah PBB,” tambahnya.

Saat ini terdapat 30 lembaga, program, dan lembaga keuangan internasional PBB yang berbasis di Filipina, termasuk Program Pangan Dunia, Program Pembangunan PBB, dan Kantor Urusan Kemanusiaan PBB.

Sistem PBB di Filipina terus bekerja sama dengan pemerintah dan mitra lokal untuk lebih meningkatkan upaya mengatasi permasalahan di negara tersebut, termasuk kemiskinan dan kelaparan akan pertumbuhan inklusif.

“PBB akan terus mencapai lebih banyak hal bersama pemerintah dan rakyat Filipina melalui kemitraan kuat kami,” kata Almgren. – Rappler.com

Result HK Hari Ini