• May 29, 2024
Pecinta media dan politisi

Pecinta media dan politisi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tolong, mari kita terapkan sudut pandang yang adil dan gender terhadap masalah ini

Saya seorang ahli dalam percintaan yang tersiksa. Hal ini karena Aku menasihati perempuan: perempuan yang dianiaya, perempuan yang diperkosa oleh suami dan kekasihnya, perempuan yang dibuntuti oleh mantan kekasihnya.

Untuk selalu menyembuhkan, kita harus memahami bagaimana konsep cinta dan romansa saat ini merupakan jebakan bagi wanita. Tentu saja, dalam sesuatu yang disebut cinta romantis, yang visi dan misinya adalah pertumbuhan dan kesejahteraan yang setara bagi kedua belah pihak, resep gender yang tidak setara menyebabkan ketidakbahagiaan di mana-mana.

Saya menjadi sangat romantis sejak menjadi seorang konselor. Di bidang ini, lebih dari bidang lainnya, nilai-nilai feminis tentang kesetaraan pengasuhan dan kesempatan merupakan inti dari kebebasan semua pihak.

Itu sebabnya saya muak dengan semua perhatian media tentang kandidat perempuan dan kehidupan cinta mereka. Jika Anda seorang wanita, apalagi seorang janda atau wanita lajang—maka, celakalah. Pertanyaan romantis tiada akhir yang akan Anda terima. Saya merasa ngeri pada wanita seperti Loren Legarda, Pia Cayetano, dan Risa Hontiveros.

Saya telah mengikuti penampilan media Risa Hontiveros sejak masa kampanye dimulai. Dia dirundung pertanyaan tentang kehidupan cintanya, padahal yang lebih disukai wanita tersebut adalah layanan kesehatan—yang bersifat universal dan komprehensif, termasuk kesehatan reproduksi. (Jeda di sini untuk pengungkapan etika: Saya adalah sesama anggota partai Risa Hontiveros. Saya tidak akan menyebutkan nama partai tersebut karena sebagai pengajar UP saya boleh bergabung dengan partai politik tetapi tidak memenuhi syarat.)

Memang benar Dick Gordon, Chiz Escudero, dan Koko Pimentel sempat mendapat sorotan. Namun saya berpendapat bahwa, kecuali mungkin dalam kasus Dick Gordon, Chiz Escudero dan Koko Pimentel mempunyai skandal yang layak untuk diangkat oleh media.

Jadi kapan, seperti yang ditanyakan Natashya Gutierrez dalam sebuah artikel tentang Rappler, apakah hal itu menjadi relevan? Saya sependapat dengan beliau bahwa “karakter asli seseorang paling (terungkap) ketika berhubungan dengan orang-orang terdekatnya.” (Baca: Politisi dan Kekasihnya)

Lensa gender

Tapi mari kita terapkan sudut pandang yang adil dan gender dalam masalah ini.

Betapa saya ingin orang-orang bertanya kepada setiap politisi laki-laki bagaimana mereka merawat anak-anak mereka. Atau diserahkan pada wanita itu? Haruskah kita bertanya kepada laki-laki terkenal yang kita pilih untuk menjabat apakah mereka mau mencari tahu bagaimana perselingkuhan dapat merusak emosi anak-anak? Seberapa dini dan/atau perselingkuhan berantai dianggap oleh banyak klien wanita saya sebagai salah satu bentuk pelecehan emosional yang paling menyakitkan?

Dan meskipun kita membahas tentang anak-anak, ini mungkin salah satu dari banyak alasan mengapa seorang wanita lajang mungkin tidak ingin mengungkapkan kekasih barunya kepada publik politiknya. Bagaimana jika anak-anak masih mencoba memahami apa artinya hal ini bagi mereka? Anak-anak yang mendapat dukungan yang baik pada akhirnya akan menerima konsep “cinta-ibu-yang-lain-dari-ayah-saya”, tetapi pada saat yang tepat bagi mereka. Dan itu membutuhkan waktu. Prosesnya tidak akan terbantu jika isu tersebut dimuat di berita nasional.

Dahulu kala, ketika seorang mantan aktris diduga melompat hingga tewas karena penganiayaan yang dilakukan suaminya yang seorang politikus, saya meminta media untuk tidak mengganggu anak-anak. Saya meminta agar zona damai dibangun di sekitar anak-anak. Apakah mereka mendukung ayah atau ibu mereka dalam masalah ini bukanlah hak kami untuk mengetahuinya. Nah, anak-anak itu berlari ke media. Berkali-kali. Media mungkin bukan satu-satunya pihak yang harus disalahkan. Tapi mereka jelas merupakan rekan konspirator.

KURSI HANGAT.  Santo Fransiskus "Chiz" Escudero dalam file foto oleh Rappler/John Javellana

Jadi ya, saya tertarik untuk mengetahui apakah Chiz jahat terhadap pacarnya atau apakah Koko adalah seorang pelaku kekerasan. Karena ini memang tentang karakter orang-orang tersebut. Saya tidak punya keinginan untuk menilai strategi media apa yang ingin mereka gunakan untuk menjawab isu ini. Saya kira kebenaran mungkin merupakan pertahanan terbaik. Saya sudah berada cukup lama untuk mengetahui bahwa kebenaran pada akhirnya akan terungkap. Ini juga bukan tentang bagaimana masyarakat macho akan terus memilih seorang penipu ulung untuk menduduki jabatan tinggi dan mengutuk seorang janda yang berselingkuh.

Namun ketika kita bertanya kepada wanita tentang kehidupan cinta mereka yang tidak berbahaya—yaitu, mereka tidak menipu atau menganiaya siapa pun—apa sebenarnya yang ingin kita ketahui? Akankah seorang wanita mengikuti kata hatinya jika kekasih memintanya menggunakan posisinya untuk kepentingannya sendiri? Mungkin atau mungkin tidak. Namun konflik kepentingan harus ditangani jika konflik tersebut muncul.

Kita harus berasumsi bahwa dari pihak perempuan (karena dari pihak laki-laki kita jarang menanyakan pertanyaan-pertanyaan konyol seperti ini) bahwa mereka akan bersikap obyektif dan menarik diri jika dan ketika konflik kepentingan muncul dari hubungan pribadi mereka. Menganggap sebaliknya berarti mengulangi stereotip lama yang melelahkan tentang wanita yang diatur oleh hati mereka dan melakukan segalanya demi cinta. Soal Risa Hontiveros, Loren Legarda, Pia Cayetano misalnya, tidak sebanding dengan catatan legislatif kebanggaan perempuan tersebut.

Pertanyaan apakah romansa harus menyentuh politik tentu merupakan pertanyaan yang rumit. Tapi saya tahu pemberitaan politik itu buruk ketika saya mendapati diri saya bertanya-tanya apakah saya sedang menonton (atau membaca) sesuatu yang seharusnya lebih pantas ditempatkan di bagian gosip dalam siaran berita daripada di bagian berita politik. Juga, maafkan saya karena bersikap sinis, tetapi saya bertanya-tanya apakah kebutuhan untuk meningkatkan peringkat atau jumlah pembaca terkadang memberikan keseimbangan untuk membuat berita lebih menghibur.

Apa pun kasusnya, sinisme saya dapat dengan mudah dihilangkan jika, mulai sekarang hingga akhir kampanye, saya mendengar pertanyaan-pertanyaan romantis yang ditujukan hanya kepada PRIA. Kemudian saya akan menghapus semua pemikiran kotor dan bersumpah bahwa pemberitaan Filipina akhirnya mencapai keunggulan gender. – Rappler.com

Togel Hongkong