• May 24, 2024
Malaysia meminta 7 Pinoy lagi karena penutupan

Malaysia meminta 7 Pinoy lagi karena penutupan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang petugas polisi Malaysia juga menghadapi dakwaan karena menolak memberikan informasi

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Tujuh warga Filipina lainnya dan seorang petugas polisi Malaysia menghadapi dakwaan terkait terorisme di Malaysia atas dugaan keterlibatan mereka dalam pertempuran Sabah.

Kantor berita negara Bernama mengatakan tuntutan tersebut dibacakan kepada terdakwa – yang digambarkan sebagai “dari Filipina selatan” dan berusia antara 20 dan 63 tahun – pada hari Senin, 1 April, pertama dalam Bahasa Melayu dan kemudian dalam bahasa lokal mereka, Badjao dan Suluk.

Lima terdakwa menghadapi dua dakwaan – pertama karena mengobarkan perang melawan raja Malaysia dan kedua karena bergabung dengan kelompok “teroris”. Tuduhan pertama diancam hukuman mati, sedangkan dakwaan kedua diancam hukuman seumur hidup. Seorang lainnya didakwa bergabung dengan kelompok teroris.

Salah satu pria menghadapi 4 dakwaan. Selain mengobarkan perang dan bergabung dengan kelompok teroris, ia juga didakwa merekrut atau ikut serta dalam terorisme, dan menyembunyikan teroris.

Seorang petugas polisi Malaysia juga dibawa ke pengadilan karena menolak mengungkapkan informasi tentang perkelahian tersebut. Jika terbukti bersalah, dia bisa menghadapi hukuman hingga 7 tahun penjara dan denda.

Pemerintah siap memberikan bantuan

Juru bicara Departemen Luar Negeri Raul Hernandez mengatakan pemerintah masih mengumpulkan lebih banyak informasi untuk mengkonfirmasi laporan tersebut, namun pemerintah bersedia memberikan bantuan konsuler dan hukum kepada setiap warga Filipina yang dituntut atas penghentian Sabah.

“Kedutaan Besar kami di Kuala Lumpur telah menanyakan pihak berwenang Malaysia mengenai rincian tertentu, seperti dakwaan dan masalah perwakilan hukum,” katanya dalam konferensi pers.

“(Setelah kami konfirmasi) kami akan melalui proses mendapatkan akses konsuler dan penjara. WKami siap memberikan bantuan kekonsuleran dan hukum kepada warga kami yang menghadapi dakwaan terkait peristiwa Lahad Datu,” tambahnya.

Pada hari Senin, jaksa – dipimpin oleh Kepala Unit Penuntut Sabah Jamil Aripin dan Wakil Jaksa Penuntut Umum Lahad Datu Datu Shukor Abu Bakar – meminta agar kasus tersebut dilimpahkan ke Pengadilan Tinggi Tawau, di mana 8 warga Filipina lainnya juga menghadapi dakwaan atas dugaan keterlibatan mereka dalam kasus tersebut. siaga. Pengadilan mengabulkan permintaan tersebut.

Delapan orang didakwa pada tanggal 20 Maret karena mengobarkan perang melawan raja Malaysia dan bergabung dengan kelompok teroris. Sidang berikutnya untuk kasus mereka di Pengadilan Tinggi Tawau dijadwalkan pada 12 April.

Hal ini menjadikan jumlah total orang yang didakwa atas dugaan keterlibatan mereka dalam perang di Sabah menjadi 16 orang.

Tim konsuler dari Kedutaan Besar Filipina mengunjungi 8 warga Filipina pada 28 Maret untuk memeriksa status warga Filipina dan membantu mengatur perwakilan hukum bagi mereka.

Pada tanggal 20 Maret, total 107 orang ditangkap di Malaysia Undang-Undang Pelanggaran Keamanan (Tindakan Khusus). mengenai sudut pandang Sabah. dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Live Result HK