• March 5, 2024
Pegulat Filipina membakar tangannya dan memotong dada lawannya

Pegulat Filipina membakar tangannya dan memotong dada lawannya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pegulat PWR Bombay Suarez mendorong batas-batas gulat profesional dengan aksi yang hanya sedikit pemain yang mau mencobanya

MANILA, Filipina – Ada alasan mengapa acara gulat profesional diawali dengan peringatan: Jangan mencobanya di rumah.

Meskipun aksi di atas ring mungkin dikoordinasikan dengan organisasi gulat profesional, para pemainnya terus-menerus mendorong batas tubuh mereka, dan terkadang memiliki selera yang bagus.

Pada acara “Renaissance” Revolusi Gulat Filipina pada hari Sabtu, 26 September, para penggemar menyaksikan salah satu tontonan gulat paling ekstrem dalam sejarah negara tersebut.

Pertandingan antara Bombay Suarez dan John Sebastian mengambil hati larangan pertandingan mereka saat mereka saling menjatuhkan di sekitar ring. Dan ketika ring tidak cukup untuk menampung aksi, mereka membawakan pertunjukan di sekitar area ringside dan catwalk menghadap penonton.

Momen paling mengejutkan dalam pertandingan ini terjadi ketika Suarez, favorit penonton dengan reputasi gulat keras, mengangkat kaus Sebastian melewati kepalanya di sudut. Dia kemudian memasukkan tangannya ke dalam alkohol, membakarnya, dan kemudian memukul dada Sebastian.

“Dalam gulat, itu mungkin hal paling gila yang pernah saya lakukan,” aku Suarez. “Saya sangat ingin menyakiti John Sebastian sehingga saya tidak peduli apakah saya menghalangi atau melukai diri saya sendiri, selama saya lebih menyakitinya.”

Penonton sepertinya mengapresiasi pemandangan itu sambil meneriakkan “Astaga!” bernyanyi dengan keras saat Suarez mengulangi manuvernya.

“Beberapa orang suka melihat kotoran terbakar. Lalu ada orang-orang yang hanya ingin membakar kotoran, dan saya salah satu dari mereka,” kata Suarez.

Suarez akhirnya kalah dalam pertandingan tersebut setelah dibanting ke kursi baja (asli) oleh pemain lain, Main Maxx, sebelum dijepit selama 3 hitungan.

(TONTON: Kata Pengantar Revolusi Gulat Filipina)

Bekas bioskop yang berubah menjadi sasana tinju hampir terisi karena sekitar 600 orang menonton acara langsung keenam dari satu-satunya organisasi gulat profesional di negara itu.

Di acara utama, “Klasik” Bryan Leo mempertahankan Kejuaraan PWR-nya dalam pertandingan ancaman tiga kali lipat melawan “The Senyorito” Jake De Leon dan The Apocalypse. Juga malam itu, “The Social Media Sinister” Ken Warren memenangkan Kejuaraan Hybrid X Filipina perdana dengan kemenangan atas Ralph Imabayashi.

Acara tersebut disiarkan langsung secara online oleh Global Pinoy Network (GPN). – Rappler.com


rtp live slot