• June 16, 2024
Pejabat Arroyo diminta untuk bersaksi

Pejabat Arroyo diminta untuk bersaksi




Pejabat Arroyo diminta untuk bersaksi



















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hal ini berkaitan dengan perjanjian NBN-ZTE.

MANILA, Filipina – Jaksa penuntut umum meminta Divisi Keempat Sandiganbayan mengeluarkan panggilan pengadilan kepada 2 mantan anggota kabinet Presiden Gloria Macapagal-Arroyo untuk mendapatkan kesaksian mereka dalam persidangan suap yang sedang berlangsung terhadap mantan ketua Komisi Pemilihan Umum Benjamin S. Abalos Sr.

Asisten Jaksa Khusus Sesinio N. Belen Jr. meminta agar 5 saksi yang dipimpin oleh mantan Menteri Keuangan Margarito Teves dan mantan Menteri Perdagangan Peter B. Favila diperintahkan untuk hadir di hadapan pengadilan korupsi pada tanggal 5 dan 6 Maret sehingga mereka dapat dipanggil untuk memberikan kesaksian dalam kasus Abalos.

Tiga orang lainnya yang dicari oleh jaksa adalah presiden nasional Courage (serikat pegawai pemerintah) Ferdinand Gaite, insinyur Dante Madriaga, dan pengusaha Ruben Reyes.

Abalos diadili atas tuduhan bahwa dia bertindak secara ilegal untuk dan atas nama perusahaan Tiongkok, Zhing Xing Telecommunications Equipment Inc. (ZTE), agar dapat menghentikan proyek jaringan broadband nasional dengan imbalan komisi yang besar pada tahun 2007.

Teves dan Favila adalah anggota keluarga resmi Arroyo selama negosiasi dan persetujuan kesepakatan NBN-ZTE dengan mantan menteri keuangan yang sebelumnya berbicara tentang diperkenalkan kepada para eksekutif perusahaan Tiongkok di Wack-wack Golf and Country Club saat proyek tersebut masih berjalan. sedang ditinjau.

Madriaga adalah salah satu saksi yang muncul pada penyelidikan Senat atas tuduhan penyimpangan dan penetapan harga yang terlalu tinggi dalam proyek NBN-ZTE senilai US$329 juta. Ia mengklaim sejumlah besar uang berpindah tangan untuk memastikan proposal ZTE disetujui.

Madriaga dan pelapor Noel ‘Jun’ Lozada mengaitkan Reyes dengan kesepakatan NBN-ZTE, dengan mengatakan bahwa pengusaha tersebut adalah teman bermain golf Abalos dan memiliki andil dalam negosiasi tersebut.

Kesaksian mereka hanya akan disampaikan dalam kasus Abalos karena dakwaan terhadap mantan Presiden Arroyo, mantan Tuan Pertama Jose Miguel Arroyo dan mantan Menteri Transportasi Leandro Mendoza masih ditinjau oleh Kantor Ombudsman.

Kasus suap terpisah terhadap mantan Menteri Perencanaan Romulo Neri diperintahkan untuk digabungkan dengan dakwaan terhadap Abalos, namun Neri mengajukan banding. – Rappler.com