• April 19, 2024
Pejabat DA bantah berkolusi dengan ‘kartel bawang putih’

Pejabat DA bantah berkolusi dengan ‘kartel bawang putih’

Clarito Barron, mantan direktur Biro Industri Tanaman, mengatakan lembaganya tidak punya cara untuk memeriksa apakah importir yang diberikan izin merupakan bagian dari kartel.

MANILA, Filipina – Mantan direktur Biro Industri Tanaman Clarito Barron membantah tuduhan suap dan kolusi dengan anggota kartel bawang putih yang diduga menyebabkan harga bawang putih naik lebih dari dua kali lipat pada tahun 2014.

“Kami bertiga bersumpah tidak pernah berkolusi dengan kartel selama mengabdi kepada pemerintah. Faktanya, kami tidak tahu ada kartel bawang putih karena tidak ada yang sampai ke kantor saya sebagai direktur,” kata Barron dalam konferensi pers di Filipina, Selasa, 13 Januari.

Di sebelahnya duduk rekan terdakwa Kepala Karantina Tumbuhan Merle Palacpac dan mantan Kepala Karantina Tumbuhan Luben Marasigan.

Pernyataannya muncul seminggu setelah Biro Investigasi Nasional (NBI) mengajukan tuntutan pidana ke Kantor Ombudsman terhadap 119 orang yang terdiri dari pejabat BPI dan Departemen Pertanian, serta individu swasta yang diduga terkait dengan kartel.

Laporan NBI menyimpulkan bahwa karena adanya celah dalam sistem BPI untuk mengeluarkan izin karantina tanaman, satu orang mampu mengendalikan 75% dari seluruh impor bawang putih ke negara tersebut.

Importir Lilia Cruz, juga dikenal sebagai Leah Cruz, diduga menggunakan boneka untuk mengumpulkan berbagai izin, sehingga memungkinkan dia untuk menggagalkan sebagian besar stok bawang putih negara tersebut.

Kartel yang dihasilkan kemudian mampu menaikkan harga bawang putih yang berdampak pada penurunan rantai pasokan. Pada saat bawang putih tiba di pasar dan toko kelontong pada bulan Juli 2014, konsumen harus membayar lebih dari 100% harga bawang putih di pasaran.

‘Tidak ada pengetahuan’

Barron membenarkan bahwa Cruz dan perusahaannya VIEVA (Asosiasi Importir, Eksportir dan Vendor Sayuran Filipina, Inc.) Filipina adalah importir bawang putih yang terakreditasi BPI. Namun dia membantah mengetahui bahwa dia adalah dalang kartel.

Ia mengatakan, mandat BPI adalah memastikan tanaman dari luar negeri bebas hama saat sampai di Filipina. Dalam proses penerbitan izin karantina pabrik, mereka tidak menghilangkan kemungkinan adanya boneka.

“Kami memperlakukan importir yang mengajukan permohonan sebagai importir perorangan yang terakreditasi. Kami tidak memeriksa apakah mereka adalah bagian dari grup. Sepanjang kita lihat mereka terakreditasi dan sudah mengikuti persyaratan BPI, kita berikan izin karantina tumbuhan,” ujarnya.

Investigasi NBI menemukan bahwa 68% dari izin yang dikeluarkan oleh BPI dari tahun 2010 hingga 2014 diberikan kepada importir yang diketahui merupakan anggota atau tiruan VIEVA Filipina, meskipun ada importir lain yang terakreditasi dan sah yang bersaing untuk mendapatkan izin yang sama.

NBI mengklaim bahwa para importir ini ditolak karena dugaan boneka VIEVA “tanpa alasan yang cukup”, sehingga menimbulkan kecurigaan bahwa pejabat BPI berkolusi dengan Cruz dan boneka-bonekanya dengan menerima suap sebagai imbalan atas izin tersebut.

Barron mengelak ketika ditanya tentang dugaan penolakan tidak adil terhadap importir sah lainnya, yang mendukung VIEVA Filipina.

“Kami tidak mengetahui penolakan permohonan tersebut,” katanya.

‘Tidak ada suap’

Barron juga membantah keras pernyataan tersangka tiruan VIEVA, Lilybeth Valenzuela, bahwa dia menerima suap di kantornya dari importir yang meminta izin karantina, termasuk dirinya sendiri.

“Aku bersumpah aku tidak pernah punya urusan pribadi dengan Lilybeth Valenzuela,” katanya.

Dia mengatakan bahwa Valenzuela sebenarnya bukan importir terakreditasi seperti yang dia klaim dan sebenarnya “terlibat dalam penyelundupan wortel dan bawang”. Sepengetahuannya, Valenzuela merupakan broker beberapa perusahaan yang bergerak di bidang impor.

Valenzuela juga mengajukan kasus terhadap Barron ketika dia menjadi asisten direktur di BPI pada tahun 2005. Setahun kemudian, Barron dinyatakan tidak bersalah oleh Ombudsman karena kurangnya bukti.

Barron meminta Ombudsman melakukan penyelidikan komprehensif dengan melihat fakta secara objektif.

“Kami terluka dan kami masih menderita. Kami tidak bisa tidur di malam hari. Kami berharap kami tetap dianggap tidak bersalah sampai terbukti bersalah. Kami berharap DOJ bisa objektif dalam pernyataannya.”

Barron, sambil menunggu penyelidikan Ombudsman, telah ditugaskan kembali sebagai asisten teknis khusus untuk tugas operasi lapangan di kantor pusat DA. Di tengah kenaikan harga bawang putih pada Juli 2014, ia secara sukarela mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Direktur BPI.

Barron telah menjadi karyawan DA selama 33 tahun dan terus meningkat pangkatnya sejak pekerjaan pertamanya sebagai asisten teknis di divisi perlindungan tanaman.

Menteri Pertanian Proceso Alcala, yang juga disalahkan oleh beberapa anggota parlemen karena membiarkan dugaan kartel bawang putih lolos ke departemennya, juga membantah melakukan kesalahan.

Pada konferensi pers tanggal 8 Januari, ia mengatakan bahwa izin yang dikeluarkan BPI dikeluarkan di tingkat direktur BPI dan tidak sampai ke kantornya untuk dimintai persetujuan.

Sejak Juli, DA dan BPI telah melakukan reformasi dalam proses permohonan izin, katanya.

“Lamaran yang masuk sudah diproses secara online. Tidak ada lagi campur tangan manusia.” – Rappler.com

Togel Sydney