• July 14, 2024
Pejabat DPWH divonis 12 tahun penjara karena rusaknya bendungan

Pejabat DPWH divonis 12 tahun penjara karena rusaknya bendungan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan Tipikor menjatuhkan hukuman 6 hingga 12 tahun penjara kepada 3 pejabat Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH) atas kegagalan pembangunan bendungan irigasi di Camarines Sur lebih dari dua dekade lalu.

MANILA, Filipina – Pengadilan antikorupsi menjatuhkan hukuman 6 hingga 12 tahun penjara kepada 3 pejabat Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH) atas kegagalan pembangunan bendungan irigasi di Camarines Sur lebih dari dua dekade lalu.

Divisi 2 Sandiganbayan memutuskan manajer proyek DPWH Tomas Buen dan insinyur Galileo Fortaleza dan Victor Sangabol bersalah atas suap karena membiarkan penyimpangan besar dalam desain konstruksi Proyek Bendungan dan Waduk Nabua P21,25 juta di Nabua, Camarines Sur.

Proyek penting ini dibangun dari 6 Desember 1989 hingga 5 Mei 1992. Namun, hanya 19 bulan setelah selesai, bendungan tersebut dinyatakan dalam bahaya “akan segera runtuh” ​​setelah Topan Puring melanda wilayah tersebut pada minggu kedua bulan Desember 1993.

Hal ini menyebabkan Presiden Fidel Ramos memerintahkan evakuasi paksa terhadap 4.219 keluarga yang terancam banjir di 11 barangay di kotamadya Baao dan Nabua dan Kota Iriga.

DPWH melakukan investigasi dan menemukan kelemahan mencolok dalam konstruksi bendungan tersebut.

Fortaleza, yang saat itu merupakan insinyur lapangan residen, diketahui telah mengeluarkan sertifikat penyelesaian yang menyatakan bahwa bendungan tersebut telah “diinspeksi dengan baik dan ternyata telah selesai sesuai dengan rencana, spesifikasi, dan syarat dan ketentuan kontrak.”

Pengadilan mencatat kesaksian ahli bahwa para insinyur yang dituduh melakukan penyimpangan berikut:

  • penggunaan batu-batu kecil untuk dinding terbelah
  • ketebalan dinding geser tidak beraturan dari 400 milimeter hingga setipis 200 mm bila desain memerlukan dinding seragam 900 mm
  • lapisan apron ekstensi menggunakan batu berukuran kecil daripada batu berukuran 500 mm yang dibutuhkan
  • lebar dasar bendungan kurang dari yang ditentukan yaitu 176 meter

“Penyimpangan-penyimpangan yang menonjol ini, yang tentunya berperan besar dalam buruknya pembangunan bendungan sehingga tidak mampu menahan dampak dua angin topan, tidak mungkin terjadi jika Fortaleza dan Sangabol menuduh mereka setia dalam pengawasan bangunan tersebut. bekerja. , ” kata pengadilan.

“Iman yang jelas juga diapresiasi dalam kasus terdakwa Manajer Proyek Tomas Buen, yang bertugas memverifikasi keakuratan Pernyataan Pekerjaan Selesai,” tambah pengadilan.

Keputusan setebal 43 halaman itu ditulis oleh hakim ketua Divisi Kedua, Associate Justice Teresita V. Diaz-Baldos. Hakim Madya Napoleon E. Inoturan dan Oscar C. Herrera Jr. setuju dengan putusan tersebut. – Rappler.com

Sdy siang ini