• June 20, 2024
Pejabat sekolah memotong pidato salutatorian tersebut

Pejabat sekolah memotong pidato salutatorian tersebut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) ‘Saya Krisel Mallari, warga negara Filipina yang lebih memilih gagal secara terhormat daripada menang dengan curang’

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Cukup!

Video pidato perpisahan seorang siswa SMA yang dipersingkat oleh pihak sekolah menjadi viral pada Senin, 23 Maret setelah muncul di Youtube dan situs berita sosial Pulsa Lokal.

Krisel Mallari, dari Sekolah Paroki Sto Niño di Kota Quezon, memberikan pidato yang mengisyaratkan kurangnya keadilan di sekolahnya.

“Di akhir tahun ajaran itu saja, aku tinggal selangkah lagi garis akhir, tapi sesampainya di sini benang merah yang seharusnya melambangkan kemenanganku menghilang, apakah benar-benar hilang atau memang sengaja diambil?” kata Mallari.

(Saat tahun ajaran berakhir, saya tinggal selangkah lagi dari garis finis. Namun sesampainya di sini, sisi merah yang melambangkan kesuksesan saya menghilang. Apakah benar-benar hilang atau dihilangkan?)

Satu setengah menit setelah pidatonya, seorang pejabat sekolah mengambil mikrofon Mallari dan berterima kasih kepada gadis muda itu. Namun, Mallari terus berbicara, sehingga pejabat tersebut menyelanya untuk kedua kalinya.

“Kristel, tolong hentikan. Terima kasih banyak,” kata pejabat itu. Disusul tepuk tangan, namun Mallari tidak turun dari panggung, melainkan menghampirinya dengan pidatonya.

Pejabat tersebut kemudian menarik perhatian kepala sekolah dan meminta Mallari untuk duduk, namun siswa muda tersebut tetap berada di mimbar ketika para pejabat berkumpul di sekelilingnya. Pada akhirnya, Mallari tidak bisa menyelesaikan pidatonya.

Pidato lengkapnya diposting online.

Gosip, aku mengadakan pesta gosip yang membuatku terlihat buruk. Kadang-kadang seperti itu, ‘ketika kamu setuju dengan apa yang benar, kamulah yang ternyata salah’.” membaca sebagian dari pidato yang tidak tersampaikan.

“Mereka tidak mendengarkan keluh kesah Anda, bahkan berhasil menghina Anda. Kalau kamu bilang aku tidak punya apa-apa penerimaan, saya punya banyak, tapi bagaimana saya bisa menerima sesuatu yang tidak sesuai dengan kebenaran? Apa gunanya komitmen saya terhadap pendidikan dan keadilan jika saya tidak memperjuangkannya?”

(Gosip, pesta gosip itu yang kudapat ketika mereka membuatku terlihat buruk. Begitulah kadang jika kamu menyetujui apa yang tidak benar, kamu malah terlihat buruk. Mereka bahkan tidak mendengarkan keluh kesahmu, namun mereka mendiskriminasi kamu. Kalau kamu bilang saya tidak punya penerimaan, saya punya banyak. Tapi bagaimana saya bisa menerima sesuatu yang tidak benar? Apa dedikasi saya untuk studi dan keadilan jika saya tidak mau memperjuangkannya? )

Mallari mengatakan pidato yang disampaikannya di atas panggung berbeda dengan pidato resmi yang disetujui sekolahnya ‘A Laporan ABS-CBNNews.com. Karena pidato aslinya berbicara tentang dugaan insiden kecurangan, dia memutuskan untuk mengubah pidato yang dia sampaikan untuk diperiksa.

Sekolah menolak permintaan Mallari untuk memberikan salinan kartu nilainya, menurut laporan tersebut. Adik Mallari mengatakan keluarganya meminta dokumen tersebut demi transparansi. Siswa lain juga mengeluhkan nilai yang sangat rendah, tambahnya.

Netizen kemudian membanjiri Facebook dan YouTube dengan komentar mulai dari dukungan terhadap Mallari, pemikiran tentang kebebasan berpendapat, hingga pembelaan terhadap sekolah.

Beberapa netizen mengkritik sekolah tersebut karena tidak menghormati Mallari, dan menghambat haknya untuk menyuarakan keprihatinannya. Yang lain menyerukan penyelidikan atas dugaan insiden kecurangan. Sementara itu, sebagian netizen menilai ucapan Mallari terlalu personal dan tidak pantas untuk acara wisuda.

Berdasarkan draf pidatonya, Mallari akan mengakhiri pidatonya dengan kata-kata berikut: “Saya Krisel Mallari, warga negara Filipina yang lebih memilih gagal secara terhormat daripada menang dengan curang. Selamat tinggal!”

Apa pendapat Anda tentang kejadian tersebut? – Rappler.com

link sbobet