• February 23, 2024
Pekerja rumah tangga di Singapura mendapat hari istirahat mingguan

Pekerja rumah tangga di Singapura mendapat hari istirahat mingguan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Banyak kelompok masyarakat yang menyambut baik kebijakan baru ini namun menantang Singapura untuk berbuat lebih banyak bagi pekerja migran

MANILA, Filipina – Beberapa organisasi menyambut baik keputusan Singapura yang mewajibkan hari libur mingguan bagi pekerja rumah tangga asing.

Kebijakan baru ini mencakup sekitar 65.000 pekerja rumah tangga Filipina di Singapura, menurut berbagai perkiraan.

Namun Human Rights Watch (HRW) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa meskipun ini merupakan “reformasi penting”, hal ini “tidak memenuhi standar internasional.”

Kementerian Tenaga Kerja Singapura telah mengumumkan bahwa pemberi kerja harus membayar pekerjanya yang memilih untuk tidak mengambil hari istirahat.

Keluarga-keluarga di Singapura mempekerjakan sekitar 206.000 pekerja rumah tangga asing, terutama dari india, Filipina, Sri Lanka dan India, menurut HRW. “Banyak dari para pekerja ini bekerja dengan jam kerja yang panjang, tujuh hari seminggu, menyerahkan gaji beberapa bulannya untuk membayar biaya yang dikenakan oleh agen tenaga kerja, dan menghadapi pembatasan untuk meninggalkan tempat kerja bahkan saat mereka sedang istirahat,” tambahnya.

Sebuah kelompok hak migran Filipina di Timur Tengah mengatakan kebijakan baru Singapura merupakan “tantangan nyata” bagi pemerintah di Timur Tengah, yang menampung sekitar 25 juta pekerja rumah tangga yang sebagian besar berasal dari negara-negara Asia.

“Kami menyambut baik perubahan kebijakan pemerintah Singapura, melalui Kementerian Tenaga Kerja, dalam memberikan hari libur wajib bagi pekerja rumah tangga asing, termasuk 65.000 pekerja rumah tangga Filipina kami,” Koordinator Regional Migrante Timur Tengah John Leonard Monterona, juga seorang OFW yang berbasis di Arab Saudi. mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Monterona mengatakan hal ini memberikan “ujian kecil bagi pemerintah Timur Tengah” yang menampung jutaan pekerja asing.

“Pandangan seperti budak terhadap pekerja rumah tangga di Timur Tengah harus diubah terlebih dahulu. Hal inilah yang disampaikan oleh Konvensi ILO (Organisasi Buruh Internasional) tentang Pekerja Rumah Tangga kepada negara tuan rumah, termasuk negara-negara di Timur Tengah, bahwa pekerja rumah tangga juga mempunyai hak, hak yang harus diakui, dijamin dan dilindungi oleh pemerintah,” tambah Monterona.

Melakukan lebih

HRW, sebaliknya, mengatakan bahwa hari istirahat wajib di Singapura harus berlaku untuk semua pekerja rumah tangga dan kontrak mereka saat ini.

“Seperti yang dikatakan Menteri Tenaga Kerja Tannie dalam pidatonya di depan parlemen, hari libur sangat penting bagi kesehatan fisik, mental dan emosional pekerja rumah tangga,” kata Nisha Varia, peneliti senior hak-hak perempuan di HRW. “Pemerintah harus menutup celah keuangan dan memastikan bahwa pekerja rumah tangga benar-benar mendapatkan setidaknya jumlah hari istirahat minimum.”

Kelompok hak asasi manusia mengakui bahwa Singapura telah melakukan reformasi dalam beberapa tahun terakhir untuk memperbaiki kondisi pekerja rumah tangga asing, termasuk program orientasi wajib dan peraturan yang lebih ketat mengenai agen tenaga kerja.

Kelompok ini mencatat bahwa jaksa penuntut umum di Singapura juga semakin waspada dalam menuntut majikan yang bertanggung jawab atas kekerasan fisik terhadap pekerja rumah tangga, yang mengakibatkan denda dan hukuman penjara.

Namun dikatakan bahwa negara tersebut masih tertinggal dibandingkan negara-negara lain yang mempunyai pekerja migran. Mereka mengutip Hong Kong, yang memasukkan pekerja rumah tangga dalam undang-undang ketenagakerjaan utamanya.

“Reformasi yang dilakukan Singapura hanyalah sebagian kecil dari perubahan yang diperlukan untuk melindungi pekerja perempuan, yang sering kali dianggap remeh dan terlalu banyak bekerja,” kata Varia. “Singapura harus bergabung dengan negara-negara di seluruh dunia yang telah mengakui ketidakadilan diskriminasi terhadap pekerja rumah tangga dan melakukan reformasi komprehensif untuk menjamin mereka mendapatkan hak yang sama dengan pekerja lainnya.” – Rappler.com

Result Sydney