• April 14, 2024
Pekerja tidak merasakan pertumbuhan ekonomi

Pekerja tidak merasakan pertumbuhan ekonomi

MANILA, Filipina – Para pekerja militan menentang permohonan Presiden Benigno Aquino III untuk memperingati Hari Buruh sebagai perayaan alih-alih memperlakukannya sebagai “hari tanda mogok dan teriakan”.

Kilusang Mayo Uno (KMU) memimpin pengunjuk rasa dalam unjuk rasa tahunan Hari Buruh di Manila pada Rabu, 1 Mei. Kelompok tersebut memperkirakan jumlah penonton mencapai 30.000 orang. Polisi mengatakan jumlahnya hanya 2.000 orang.

Kelompok buruh, yang dianggap sebagai pusat buruh militan terbesar di Filipina, menyatakan kekecewaannya atas penolakan Aquino untuk memenuhi tuntutan para pekerja akan kenaikan upah dan masalah ketenagakerjaan lainnya, bahkan ketika pemerintah mengklaim adanya pertumbuhan ekonomi yang kuat.

“Aquino secara konsisten menolak seruan kenaikan gaji yang signifikan selama hampir 3 tahun,” kata Ketua KMU Elmer Labog.

Menurut pemimpin buruh ini, kenaikan upah adalah sesuatu yang “segera dirasakan oleh para pekerja sebagai bantuan yang sangat dibutuhkan.”

KMU telah lama menganjurkan kenaikan upah secara legislatif sebesar P125.

Labog juga mengkritik pemerintahan Aquino atas dugaan upayanya menerapkan pemotongan upah dan pembekuan upah melalui sistem upah 2 tingkat. Dia menambahkan bahwa “kebijakan yang represif terhadap hak pekerja untuk berserikat, melakukan tawar-menawar secara kolektif dan mogok” terus ditegakkan.

Solusi jangka panjang

Aquino pada hari Selasa, 30 April a menolak tuntutan kelompok buruhmengacu pada dampak negatifnya dalam jangka panjang.

“Kami harus memastikan bahwa solusi yang kami usulkan mempertimbangkan jangka pendek,” kata Aquino dalam dialog menjelang Hari Buruh dengan perwakilan sektor tenaga kerja terpilih.

“Setiap Hari Buruh sepertinya sudah menjadi tradisi bagi buruh dan manajemen untuk memposisikan diri pada pihak yang berlawanan. Selalu ada demonstrasi. Selalu ada perbedaan pendapat,” kata Aquino.

Ia mencatat sulitnya posisi pemerintah dalam memediasi kepentingan buruh dan manajemen.

Aquino membela pemerintahannya dan memuji pencapaiannya di bidang ekonomi yang menurutnya berdampak langsung pada pekerja dan investor.

“Dunia sedang menyaksikan perubahan besar-besaran yang kami capai di Filipina. Hal ini menjelaskan banyaknya investor yang masuk ke negara kami, serta peringkat peringkat investasi yang kami raih untuk pertama kalinya dalam sejarah kami. Ini juga yang menyebabkan indeks pasar saham kita melampaui angka 7.000, dan mendekati level tertinggi harian sepanjang masa,” kata Aquino.

Aquino mengusulkan langkah-langkah jangka panjang sebagai tanggapan terhadap tuntutan pekerja. Langkah-langkah tersebut termasuk penunjukan lebih banyak petugas kepatuhan Undang-Undang Ketenagakerjaan yang akan menekan praktik penyalahgunaan perusahaan yang memperbarui kontrak pekerja setiap 5 bulan dan mengubah skema pensiun Sistem Jaminan Sosial (SSS).

Namun, hal itu “membutuhkan pengorbanan,” aku Aquino.

Buruh melebihi modal

KMU menyayangkan bahwa buruhlah yang menciptakan kekayaan negara, namun mereka tidak merasakannya di kantong mereka.

“Sungguh ironis bahwa Presiden Aquino memuji para pekerja di negaranya atas ‘pekerjaan yang baik’ terkait dengan apa yang disebut sebagai pertumbuhan ekonomi, namun menolak membuat pertumbuhan tersebut dirasakan oleh para pekerja secara nyata dan segera,” kata Labog.

KMU menemukan sekutunya di Manila, Uskup Agung Luis Antonio Kardinal Tagle, yang memimpin Misa untuk para pekerja di Gereja Quiapo pada Rabu pagi.

Dalam khotbahnya, Tagle berkhotbah tentang keunggulan “tenaga kerja dibandingkan modal,” dan menyerukan pengusaha untuk lebih mementingkan martabat manusia daripada keuntungan.

“Yang pertama tetaplah martabat manusia yang diciptakan menurut gambar Tuhan dan kepada siapa Tuhan telah memberikan misi suci untuk berpartisipasi dalam karyanya,” kata Tagle.

Kardinal juga mengakui kontribusi para pekerja Filipina pada masyarakat, dan menyebut mereka “dikirim dari surga.”

Tanpa Anda, masyarakat atau bangsa kami tidak akan ada, tambahnya. “Kamu adalah gambaran Tuhan. Terima kasih banyak kepada semua pekerja.”

Setelah misa, para pemimpin agama bergabung dengan anggota serikat pekerja yang berbeda dalam jamuan makan siang solidaritas di luar Gereja untuk menunjukkan persatuan antara pekerja dan sektor keagamaan.

Seorang pejabat Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) juga menyatakan dukungannya terhadap usulan kenaikan upah P125 untuk membantu mempersempit kesenjangan antara si kaya dan si miskin.

Uskup Broderick Pabillo, ketua Sekretariat Nasional Aksi Sosial (Nassa) CBCP, mengatakan pertumbuhan ekonomi yang dianggap tidak ada gunanya, tidak akan mengalir ke masyarakat Filipina biasa.

Kenaikan upah, kata dia, diperlukan agar masyarakat dapat mengatasi kenaikan biaya hidup.

“Ini benar-benar merupakan salah satu permasalahan yang harus dihadapi pemerintah pada Hari Buruh ini jika mereka benar-benar ingin mencapai pertumbuhan yang setara untuk semua dan bukan hanya untuk segelintir orang,” kata Pabillo.

Dalam pesan Hari Buruhnya, Paus Fransiskus mendesak para pemimpin politik untuk melakukan segala upaya untuk menciptakan lapangan kerja, dengan mengatakan bahwa pengangguran disebabkan oleh pemikiran ekonomi yang “melampaui batas keadilan sosial.”

Buruh militan mendukung Casiño (Lihat profilnya di sini dan pilih dalam jajak pendapat Rappler)

Dari Quiapo, serikat pekerja dan kelompok militan berbaris ke dekat Liwasang Bonifacio untuk mengikuti program 2 jam dengan para pemimpin dari beberapa kelompok partai yang menganjurkan reformasi ketenagakerjaan.

Kelompok buruh juga menolak pencalonan senator Bayan Muna Rep. Teddy Casino, yang berjalan di bawah Koalisi Kiri Makabayan

Dalam pidatonya yang berapi-api, Casino mengatakan para pekerja harus memperjuangkan hak-hak buruh mereka karena mereka tidak dapat mengandalkan Aquino untuk melakukannya.

“Momok terbesar bagi pekerja Filipina adalah pemerintahan Aquino,” kata Casino. (Pemerintahan Aquino adalah momok terbesar bagi pekerja Filipina)

Para pengunjuk rasa kemudian berbaris ke Jembatan Mendiola dekat Malacañang, di mana mereka mengakhiri rapat umum mereka sepanjang hari dengan patung Aquino dan Presiden AS Barack Obama setinggi 10 kaki yang digambarkan sebagai dua ular di sekitar tiang listrik yang melambangkan rakyat, untuk dibakar. Patung tersebut berusaha menggambarkan pemerintahan Aquino sebagai “anti-pekerja dan pro-kapitalis”

Setidaknya 2,9 juta warga Filipina dilaporkan menganggur sementara 7,9 juta lainnya setengah menganggur saat negara tersebut merayakan Hari Buruh Internasional ke-127. – dengan laporan dari Roy Lagarde/Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini