• February 26, 2024
Pelajaran dari kehidupan korporat

Pelajaran dari kehidupan korporat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Tanda tanya perusahaan’ adalah cerita umum di industri mana pun. Hal ini tetap ada baik Anda generasi milenial yang memiliki orang tua baby boomer, usia 30-an yang bosan dengan persaingan yang ketat, atau orang kreatif yang membutuhkan pekerjaan harian untuk membayar tagihan.

Saya adalah orang terakhir yang diharapkan seseorang untuk memasuki dunia korporat.

Di perguruan tinggi, saya menjadi lebih tertarik untuk mengejar kreativitas dan bentuk ekspresi – mulai dari akting di panggung hingga menulis dan membuat cerita yang berdampak sosial. Sebagai jurusan komunikasi, saya menyukai kenyataan bahwa kami tidak perlu lagi mengurus akun atau berurusan dengan nomor. Sistem? Kami membuat aturan kami sendiri. Tidak ada kecocokan yang diperbolehkan.

Kemudian, satu tahun setelah lulus kuliah, saya bergabung dengan salah satu perusahaan multinasional terbesar – sebuah keputusan yang menentukan karier saya di jalur yang benar-benar berbeda dan membawa saya keluar dari zona nyaman. Ada hari-hari atau minggu-minggu ketika saya ingin berhenti, memikirkan kapan harus berhenti dan bertanya apakah itu saya Sungguh ingin kulakukan dengan waktuku.

“Tanda tanya perusahaan” ini adalah cerita umum di industri mana pun. Hal ini tetap ada baik Anda generasi milenial yang memiliki orang tua baby boomer, usia 30-an yang bosan dengan persaingan yang ketat, atau orang kreatif yang membutuhkan pekerjaan harian untuk membayar tagihan.

Saya mengenal banyak orang yang telah bergabung dan meninggalkan dunia usaha. Kebanyakan dari mereka mengaitkan kesuksesan kreatif mereka dengan disiplin, dorongan, dan ketekunan yang ditanamkan untuk mewujudkan sesuatu.

Meskipun setiap orang mempunyai tip dan trik masing-masing untuk menaiki tangga karier di perusahaan, bagi mereka yang berjiwa bebas yang berhasil menyelinap masuk dan keluar dari birokrasi, kelangsungan hidup memerlukan perubahan pola pikir.

Saya sendiri terkejut saat bergabung dengan dunia korporat, namun saya bersyukur atas perjalanan tersebut. Terlepas dari tipe kepribadian atau tahap kehidupan, ini adalah pelajaran yang menurut saya patut diingat dari satu tahun saya bekerja di perusahaan.

1. ‘Perusahaan’ bukanlah masalahnya. Inilah budayanya.

“Kehidupan korporat” adalah istilah umum yang sering kali mendapat stigma negatif. Budaya perusahaan secara otomatis berasumsi bahwa kreativitas dan kebebasan tidak diperbolehkan. Ada aturan dan sistemnya, mulai dari cara Anda berpakaian hingga apa yang boleh Anda pikirkan.

Pada awalnya saya mengira “korporasi” hanya diperuntukkan bagi bank atau perusahaan multinasional dan bukan untuk industri kreatif yang tidak memerlukan jas dan dasi. Namun bahkan Google dan Facebook – dua perusahaan paling inovatif dan kreatif – adalah korporasi. Bahkan dalam periklanan, jas diharuskan berpakaian dan bertindak dengan cara tertentu di depan pelanggan. Jadi, musuhnya bukan korporasi. Ini masalah budaya yang ingin Anda ikuti.

2. “Saya tidak terjual habis.”

Ini adalah rasa bersalah atau penilaian yang diterima oleh setiap orang non-perusahaan dari rekan-rekan mereka untuk mengikuti jalur yang lebih menguntungkan atau stabil. Namun “hidup adalah apa yang terjadi ketika Anda membuat rencana lain,” sehingga jalan menuju impian Anda sering kali tidak linier. Inilah yang dimaksud Steve Jobs ketika dia mengatakan Anda hanya dapat menghubungkan titik-titik Anda dengan melihat ke belakang. Anda hanya menjual jika Anda tidak setia pada niat Anda atau mencapai impian Anda dalam jangka panjang. Saat Anda lupa, itulah saat Anda harus mempertimbangkan untuk pergi.

3. Bekerja cerdas dan bekerja keras

Mereka mengatakan bahwa tekanan menghasilkan berlian. Dalam dunia korporat apa artinya menguasai seni manajemen waktu, ketika Anda memiliki beban kerja yang sangat berat, Anda belajar bagaimana membuat prioritas hanya untuk menyediakan waktu untuk hal-hal penting baik dalam kehidupan profesional maupun pribadi Anda.

4. Pekerjaan itu sepadan. Hubungan tidak.

Mungkin karena Singapura adalah pusat karier global di Asia Tenggara, namun saya belum pernah mengalami tingkat turnover setinggi ini. Mengetahui bahwa orang lain pada akhirnya akan menggantikan Anda setelah mengundurkan diri atau diberhentikan, kita berisiko merugikan diri sendiri. Tidak ada pekerjaan yang pasti saat ini. Jadi jangan menunggu perpisahan Anda atau minggu-minggu terakhir di kantor untuk mengajak rekan kerja minum kopi atau makan siang. Jangan biarkan pekerjaan menghalangi hubungan yang akan bertahan melalui resesi atau transisi apa pun.

Apakah Anda baru saja bergabung atau meninggalkan dunia korporat? Bagikan pelajaran Anda di bagian komentar di bawah. Rappler.com

Rica telah bekerja di Singapura selama 2 tahun. Saat ini, dia adalah blogger utama di Filipina Asing sebuah ekspatlog untuk para profesional berusia dua puluhan dan warga Filipina global yang bekerja di luar negeri

Pengeluaran Sidney