• February 21, 2024
Pelajaran dari serangan hotel

Pelajaran dari serangan hotel

SINGAPURA – Foto tersebut memperlihatkan wajah seorang pemuda Indonesia, dan saya mengamatinya dengan cermat. Dia memiliki senyum terbuka dan tampak ramah. Saya tidak bisa menyebut dia sebagai seorang teroris, seorang pelaku bom bunuh diri yang akan membunuh orang-orang yang tidak bersalah – persis seperti yang dia lakukan ketika dia dan anggota keluarganya yang lain mengebom JW Marriott dan hotel Ritz-Carlton di Jakarta. 17 Juli 2009.

Sembilan orang tewas dan lebih dari 50 orang terluka dalam serangan teroris pertama yang berhasil di Indonesia dalam hampir 4 tahun.

“Saya tidak tahu berapa banyak dari Anda yang pernah berada di lokasi ledakan IED (alat peledak rakitan),” kata Alan Orlob, wakil presiden keselamatan dan keamanan global untuk Hotel Marriott. “Apa yang dilakukannya adalah merobek pakaian dari tubuh dan mencabik-cabik anggota tubuh. Jadi saya melihat sebuah kaki di sini, sebuah lengan di sini, dan sebuah kepala di sini.”

Sumber: Presentasi Orlob

Orlob adalah seorang manajer krisis, orang yang memikirkan apa yang harus dilakukan setelah serangan teroris. Namun, pekerjaan yang lebih menantang yang dia miliki adalah bagaimana mencegah serangan-serangan ini, dan itulah yang dia lakukan sepanjang waktu terjaganya untuk jaringan global Marriott. Dia bertugas di Pasukan Khusus Angkatan Darat AS selama 24 tahun sebelum beralih ke penegakan hukum, perlindungan ketat, dan keamanan perusahaan.

Ia menampilkan slide yang menunjukkan bahwa sejak tahun 2001 terdapat lebih banyak serangan terhadap hotel dibandingkan industri lainnya di seluruh dunia dan menandai serangan pasca 9/11: “Sheraton di Karachi pada tahun 2002; pemboman Amman pada tahun 2005 yang menghantam Radisson, Hyatt dan Days Inn; Hotel Taba Hilton pada tahun 2004, di mana mereka mengendarai truk tepat ke lobi hotel tersebut; hotel kami, JW Marriott di Jakarta pada tahun 2003.”

Sumber: Presentasi Orlob

Sumber: Presentasi Orlob

Sumber: Presentasi Orlob

Sumber: Presentasi Orlob

Saya tinggal di dekat JW Marriott, salah satu hotel terbaru dan berkilau di Jakarta, favorit Kedutaan Besar AS karena keamanannya paling ketat. Setelah saya pindah ke Manila, saya selalu tinggal di sana sambil berpikir bahwa petir tidak pernah menyambar dua kali.

Malam sebelum penyerangan, Orlob makan malam dengan direktur keamanannya di hotel mereka di Jakarta. “Saya ingat berbicara malam itu, dan kami membahas bagaimana JI” – Jemaah Islamiyah, yang dibajak oleh al-Qaeda untuk melakukan serangan di Indonesia dan Asia Tenggara – “terfaksialisasi. “Sebagian besar analis mengatakan mereka tidak mempunyai kemampuan untuk melakukan serangan lagi di Indonesia, dan kami merasa cukup baik dengan situasi keamanan,” kata Orlob.

Keesokan paginya, sekitar pukul 07.30, Orlob mendengar ledakan. “Saya keluar dari jendela di Ritz-Carlton, dan kamar saya menghadap langsung ke JW Marriott, dan saya bisa melihat kepulan asap, sebagian keluar dari belakang dan orang-orang berlarian.” Beberapa saat kemudian disusul oleh ledakan lain – kali ini di Ritz-Carlton. Orlob memanggil tim keamanannya dan bergegas turun.

Sumber: Presentasi Orlob

Sumber: Presentasi Orlob

“Saya sampai di lobi dan pintu lift terbuka. Saya melihat ke kiri dan melihat pecahan kaca, dan saya mengikuti gelas itu ke dalam restoran. Itu adalah pemandangan yang menghancurkan. Salah satu petugas keamanan menarik saya ke samping dan berkata, ‘ada kepala di sini dekat pilar, dan mayatnya di sini.’

Orlob dan saya memberikan presentasi pada pertemuan tahunan para pejabat intelijen, penegak hukum, dan kontraterorisme militer dari Asean. Diselenggarakan oleh Singapura Pusat Internasional untuk Penelitian Kekerasan Politik dan TerorismeHal ini bertujuan untuk mengumpulkan pengetahuan dan pengalaman langsung di berbagai bidang untuk memperluas perspektif laki-laki dan perempuan yang bertugas membayangkan evolusi serangan teroris.

“Sejak 11 September, terjadi peningkatan eksponensial serangan terhadap hotel,” kata Orlob. “Delapan puluh persen dari apa yang dilakukan departemen saya adalah anti-terorisme.”

Targetkan ‘ikon’

Orlob mengabaikan serangan hotel lainnya setelah serangan tahun 2003 di Jakarta, termasuk Islamabad Marriot di Pakistan, hotel lain tempat saya menginap selama berminggu-minggu. “Setiap kali salah satu serangan besar ini terjadi, kami mengerahkan tim untuk menyelidikinya. Kami ingin mengambil pembelajaran tersebut dan menggunakannya saat kami mengembangkan hotel baru.”

Marriott memiliki infrastruktur keamanan paling luas dibandingkan jaringan hotel Amerika mana pun di seluruh dunia. Prinsip dasar Orlob: “Kami akan memiliki keamanan lebih dari hotel lain mana pun di kota itu.”

Setelah serangan di Amman, Yordania pada tahun 2005, ia menyadari bahwa hotel-hotel harus mulai bekerja sama karena setelah keamanan ditingkatkan di kedutaan besar negara-negara Barat, hotel-hotel menjadi “sasaran empuk” – dapat diakses oleh publik dan “ikon pembangunan ekonomi.”

Orlob menyoroti pembelajaran, termasuk:

  • * Berbagi informasi dan praktik terbaik: Harus ada aliran informasi yang lebih bebas antara hotel, penegak hukum, dan pasukan kontra-terorisme. Pertahanan terbaik adalah menyadari situasi di mana Anda sedang bekerja. Pahami kelompok dan jaringan ancaman di setiap negara.
  • * Dibangun dengan mempertimbangkan keamanan: Setiap hotel, terutama yang berada di area tempat kelompok teroris beroperasi, melibatkan tim Orlob di tingkat desain dan arsitektur.
  • * Keraskan apa yang bisa Anda keraskan: Gunakan film anti pecah pada jendela, terutama di lantai bawah. Dalam pengeboman hotel, kebanyakan orang justru terbunuh oleh pecahan kaca yang pecah akibat dampak bahan peledak.
  • * Tanda merah potensi pengawasan dan perilaku mencurigakan: Banyak serangan di hotel yang diikuti oleh pengawasan oleh kelompok ancaman. Jika pegawai hotel melihat tamu berperilaku aneh, hubungi tamu tersebut dan tandai keamanan. Dalam pemboman hotel tahun 2009, tim Orlob menemukan pelaku bom bunuh diri saat dia memasuki lobi. Alasannya? Ia membawa tas punggung di bagian depan tubuhnya, bukan di belakang.
  • *Rencanakan, rencana, rencana: Miliki rencana darurat yang komprehensif dan audit rencana manajemen krisis Anda lebih dari sekali dalam setahun.


Tanpa henti

Kelompok teroris, terutama yang terkait dengan Al-Qaeda, merencanakan dengan hati-hati. Serangan yang gagal saat ini tidak berarti para teroris berhenti berusaha.

Apa yang kami lihat adalah mereka terus menyempurnakan rencana hingga berhasil. Contoh paling terkenal adalah serangan terhadap World Trade Center. Kelompok nuklir yang sama menyerang pada tahun 1993 dan gagal menggulingkannya. Mereka kembali dan berhasil hampir 8 tahun kemudian pada 9/11.

Bagi Hotel JW Marriott di Jakarta, merupakan suatu kebanggaan bagi jaringan JI untuk membubarkan hotel tersebut dengan pengamanan paling ketat. Perencanaan serangan tahun 2009 tampaknya telah dimulai 5 tahun sebelumnya, ketika salah satu anggota sel, Ibrahim, berhenti dari pekerjaan bergaji tinggi di hotel lain untuk menjadi penjual bunga di target mereka.

Pada pagi hari saat penyerangan terjadi, kamera pengintai menangkapnya memasuki hotel dengan membawa gerobak berisi bahan pembuat bom. Ibrahim membawa masuk Nana, seorang anggota keluarga, pelaku bom bunuh diri yang melewati keamanan hotel yang lebih ketat. Mereka pergi ke toko bunga, merakit perangkat tersebut dan dua jam kemudian pergi ke restoran untuk meledakkannya.

Ada banyak keberhasilan dalam 11 tahun sejak 9/11, namun setiap keberhasilan membawa masalah baru seiring dengan adaptasi teroris. Jaringan teroris – dan taktik mereka – terus berkembang dan belajar dari keberhasilan atau kegagalan. Pesan utama Orlob: ancaman masih ada. Cara paling efektif untuk melawannya belum berubah: kewaspadaan. – Rappler.com

Togel Sydney