• April 23, 2024
Pelajaran hidup dari matematika

Pelajaran hidup dari matematika

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ronelio Barasi adalah salah satu dari 447 penerima Youth Excellence in Science Award 2014 dari Departemen Sains dan Teknologi

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Apa yang diperlukan agar anak tertarik pada matematika? Sederhana, menurut guru Serafin Raymundo II: Hubungkan dengan pengalaman hidup.

Hal inilah yang memicu minat Ronelio Barasi pada matematika.

Pada tahun pertamanya di Sekolah Menengah Nasional Dalandanan di Kota Valenzuela, Ronelio menemukan guru matematika barunya sedang mengajarkan pelajaran hidup dari setiap persamaan matematika.

“Negatif ditambah negatif sama dengan angka negatif,” kenang Raymundo sebagai seorang guru. “Kapan negatif itulah yang Anda lakukan dan kemudian Anda melakukannya lagi negatif, yang akan keluarnegatif.”

(Jika Anda telah melakukan sesuatu yang negatif dan Anda menambahkan hal negatif lainnya, hasilnya akan negatif.)

Sekilas, ada bekal negatif dalam kehidupan Barasi: seorang ayah yang sudah 5 tahun tidak pulang ke rumah dan seorang ibu yang kesehatannya membatasinya untuk bekerja mencari nafkah.

Namun dia tidak lagi memberikan ruang untuk semua ini dalam kehidupan mahasiswanya.

Tahun lalu, Barasi meraih medali perak dan perunggu di 3 kompetisi matematika internasional yang didominasi oleh perwakilan SMA swasta dan SMA IPA negeri.

Pada hari Rabu, 12 Februari, Departemen Sains dan Teknologi (DOST) memberikan penghargaan kepadanya dan 446 mahasiswa lainnya dengan Youth Excellence in Science (YES) Award, sebuah penghargaan institusional yang diberikan setiap tahun kepada siswa yang berprestasi dalam kompetisi sains dan matematika di kancah internasional. .

BATCH TERBESAR.  Tahun ini, Departemen Sains dan Teknologi memberikan penghargaan JA kepada 447 mahasiswa – kelompok terbesar dalam sejarah penghargaan tersebut.  Foto oleh Jee Geronimo/Rappler

Pemenang tahun lalu adalah kelompok terbesar dalam sejarah YES Awards, kata Menteri Sains Mario Montejo.

“Kompetisi internasional hanyalah jembatan yang akan membawa Anda menuju sesuatu yang lebih besar… Menjadi berbakat adalah satu hal, tetapi menggunakan bakat itu untuk kepentingan orang banyak adalah pendekatan yang lebih mulia,” katanya kepada para siswa saat upacara penghargaan.

Merupakan pertama kalinya SMA Negeri ini lolos dan menjadi juara dalam kompetisi matematika internasional – impian SMA Negeri Dalandanan sejak tahun 2005.

“Kami benar-benar perlu menyampaikan pesan bahwa sekolah negeri biasa juga bisa melakukan hal ini,” kata Raymundo.

Meski begitu, Raymundo mengakui bahwa mengajar matematika di kelas yang berisi 50-65 siswa bisa jadi sulit.

Namun, senjata rahasianya adalah membuat siswa mengapresiasi mata pelajaran tersebut dengan menggunakan permainan interaktif yang menyenangkan di kelas. “Selama mereka mengapresiasinya, pada akhirnya mereka akan mencintai dan menguasainya,” ujarnya.

Ia sangat yakin bahwa matematika dapat mengubah kehidupan, dan perubahan tersebut harus dimulai di sekolah. – Rappler.com

Togel Sydney