• July 14, 2024
Pelajaran Marc Abaya dengan ibu

Pelajaran Marc Abaya dengan ibu

MANILA, Filipina – “Lebih dari seorang ibu, lebih dari seorang pembuat film, dia adalah seorang guru,” kata Marc Abaya kepada saya saat kami duduk di area yang tenang di Kapel Ateneo tempat jenazah ibunya, pembuat film pemenang penghargaan. sutradara Marilou Diaz-Abaya, diputar untuk dilihat publik.

Kebangkitannya menarik perhatian para pembuat film, eksekutif media, selebriti dan politisi; tetapi juga para pelajar, penggemar film, dan pengagum karyanya yang mungkin belum pernah ia temui secara langsung namun tetap ia sentuh.

Marc bertanggung jawab atas pengaturan segalanya mulai dari logistik bangun tidur hingga kekhawatiran apakah pemakaman akan dimulai tepat waktu atau tidak jika Ateneo Blue Eagles kalah dalam pertandingan UAAP malam itu yang menyebabkan bencana lalu lintas melalui pertandingan hari Sabtu.

Namun meskipun jadwalnya sibuk, Marc meluangkan waktu untuk berbicara dengan RAPPLER tentang apa yang dia pelajari dari ibunya dan, mungkin, apa yang bisa kita pelajari juga dari ibunya.

Percakapan itu membawa kembali kenangan indah dan tentu saja tawa hangat.

1) Tutup mulutmu. “Itu salah satu hal pertama yang dia ajarkan padaku, tata krama di meja makan. Pasti ada makna yang lebih dalam, tapi aku tidak bisa memikirkan satu pun saat ini.”

2) Bersikaplah rendah hati.Sangat sulit untuk menjadi rendah hati.”

3) Berharap.Pada akhirnya itulah yang menjadikan kita manusia, yang menjadikan kita orang yang lebih baik.”

4) Sihir. “Salah satu percakapan terakhir kami terjadi ketika suatu hari saya menerobos masuk ke kamarnya dan berkata kepadanya, ‘Saya akan membuat tato baru dan kamu akan mendesainnya.’

“Dia memberiku satu kata, orang majus. Menjadi manusia bagi orang lain, melampaui diri sendiri.”

5) Yang ini dalam hal akting: lebih sedikit lebih baik.

6) Chopin (sho-pahn), bukan “choppin”. “Dia selalu menyarankan agar saya mendengarkan (musik) klasik dan selalu melalui film tentang komposer klasik seperti film tersebut Amadeus Dan Kekasih Abadi.

“Dia juga menyukai The Beatles, tapi aku lebih menyukai Led Zepellin karena ayahku.”

7) Saat dia membawa saya dan saudara laki-laki saya ke Jepang, dia menjadi orang Jepang. “Dia pasti seorang geisha di kehidupan sebelumnya. Itu hanya bagaimana dia benar-benar menyerap suatu budaya dan menjadikannya bagian dari dirinya.”

8) Hormati semua orang.

9) Saya tidak tahu apakah ini pelajaran tapi dia mengarahkan saya ke orang yang tepat. “Begitulah cara saya berlatih (dalam akting) di bawah bimbingan Johnny Delgado, yang merupakan pengalaman yang sangat merendahkan hati. Dia memastikan bahwa saya dikelilingi oleh malaikat pelindung.”

10) Cinta akan ilmu. “Dia suka belajar, dia suka buku.

“Wisuda perguruan tinggi adalah hari yang menyedihkan baginya, tapi dia terus belajar setelah itu.”

Direktur sebagai guru

TEMBAK LAYAR DARI WWW.MDAFILM.COM

Lucunya, Marc sebenarnya mencuci diajar oleh Direk Abaya di ruang kelas, dan menjadi murid di kelas filmnya saat menjadi sarjana Atenean. Keadaan ini pasti menimbulkan beberapa momen yang cukup memalukan.

“Dia akan mencambuk bolaku!” Marc mengenang sambil tertawa. “Suatu kali dia bercerita di kelas tentang keperawananku dan bagaimana aku kehilangannya.”

Bagi Marc, kecintaan ibunya terhadap belajar dan mengajar membentuk semua yang dilakukannya. “Bahkan pembuatan film,” katanya, “adalah alat untuk mencapai tujuan, untuk mengajar.”

Semangatnya untuk menyebarkan ilmu akhirnya menemukan jalannya sebuah institut film miliknya sendiri yang mengajarkan calon sutradara muda bagaimana mengasah keahlian mereka dan menghasilkan film yang bagus.

Malaikat pelindung sinema Filipina

sen.  TITO SOTTO DI BANGUN Marilou Diaz-Abaya

Ia ingin memudahkan para pembuat film berbakat untuk menunjukkan karya mereka kepada publik dan mendapatkan penghidupan yang layak dari membuat film.

Dia menginginkan kebangkitan masa keemasan sinema Filipina.

Senator Tito Sotto, yang juga hadir pada peringatan tersebut, akan selalu berterima kasih atas kontribusi Diaz-Abaya yang sangat diperlukan dalam pembuatan RUU yang membentuk Badan Pengembangan Film.

Diaz-Abaya dan sutradara serta aktris Laurice Guillien-lah yang memberikan informasi latar belakang dan penelitian kepada senator tentang industri film yang memungkinkan dia mensponsori RUU tersebut.

“Dia begitu dekat dengan saya saat saya membela RUU di senat,” kata Sotto sambil menunjuk jarak satu kaki dengan telapak tangannya. “Dia duduk tepat di sebelah saya dan selalu mendukung saya.”

Semua upaya yang dilakukan Diaz-Abaya dalam menyusun rancangan undang-undang tersebut, kata Sotto, berasal dari keinginan “untuk meningkatkan industri film.”

Tidak ada keraguan bahwa jika Marilou Diaz-Abaya masih hidup saat ini, dia masih memiliki banyak hal untuk diajarkan kepada siapa pun.

Dia adalah seorang wanita yang menguasai keahliannya, menyentuh kehidupan dan bercerita dengan keterampilan dan wawasan yang tak tertandingi.

Meskipun dia mungkin tidak berada di sini untuk mengajari kita secara langsung, semua film, organisasi, sekolah, modul kelas, dan bahkan tato yang dia buat masih memiliki satu atau dua pelajaran untuk disampaikan. – Rappler.com

Togel Sydney