• April 14, 2024
Pelari Zambo melihat kecerahan dalam kegelapan

Pelari Zambo melihat kecerahan dalam kegelapan

Daryl Ocol tunanetra. Beliau adalah siswa teladan, pimpinan sekolah, atlet Palarong Pambansa dan juga calon guru.

KOTA DUMAGUETE, Filipina — Dengan rendah hati menerima rasa sakit bukanlah berarti mati.

Bahkan di usianya yang ke-15, Mike Daryl Ocol sudah memiliki pandangan hidup yang kuat dan positif serta selalu melihat sisi baik dalam segala hal.

Namun pada suatu malam yang dingin di bulan April empat tahun lalu, keberanian Daryl diuji hingga batasnya.

Muntah, menggigil dan menggeliat karena sakit perut yang tak terlukiskan, Daryl dibawa keluarganya ke rumah sakit daerah terdekat di Labason, Zamboanga del Norte. Dengan kondisi putra mereka yang baik, orang tua Daryl yakin putra mereka akan segera sembuh.

Tapi dia tidak melakukannya.

Setelah disuntik dengan tiga botol obat, dia perlahan-lahan kehilangan penglihatannya dari menit ke menit karena beberapa luka tiba-tiba muncul di berbagai bagian tubuhnya.

Dalam waktu kurang dari satu jam, semuanya menjadi gelap. Jarum suntik itu adalah benda terakhir yang Daryl lihat.

“Saya tidak begitu tahu apa yang terjadi karena obat yang disuntikkannya diresepkan oleh dokter,” kata Ocol kepada Rappler dalam sebuah wawancara di Sekolah Menengah Nasional Balugo, 45 menit perjalanan dari pusat utama acara Palarong Pambansa di Dumaguete.

Pelari asal Semenanjung Zamboanga ini serasa berada di tepi tebing. Namun dia menahannya dengan erat.

“Meski buta, saya tetap berharap bisa menjalani hidup semaksimal mungkin,” ungkapnya. “Saya tidak menyangka (Palaro) akan datang, namun ini adalah salah satu aktivitas paling menarik yang pernah saya lakukan dalam hidup saya.”

Pertama dan terakhir

“Saya baru lulus SMA pada bulan Maret lalu,” kata Ocol yang antusias. “Tetapi saya tidak akan pernah melupakan pengalaman ini karena ini adalah Palaro pertama dan terakhir saya.”

Ocol, 19 tahun, mengikuti empat nomor cabang olahraga Atletik, tolak peluru, lari 100 meter, lompat jauh, dan bola gawang. Meski tak mampu membawa pulang medali, ia tetap bangga bisa mengikuti ajang olahraga terbesar Tanah Air tersebut.

“Saya mendapat penghargaan khusus di bidang Lompat Jauh dan Bola Gawang,” kata Ocol yang menempati posisi ketujuh dalam Lompat Jauh sambil meraih posisi kelima tempat di Goalball. Meskipun saya tidak memenangkan medali, saya tetap bersenang-senang di Palaro.

Diakui Daryl, pengalaman tersebut menjadi salah satu hal yang disyukuri dalam hidupnya. Meskipun ia sebenarnya bukan seorang atlet dan baru mengikuti beberapa kompetisi, ia mendorong dirinya sendiri dan melampaui batas kemampuannya untuk kompetisi ini.

“Saya baru saja mulai berlari ketika saya menjadi buta,” Daryl menyindir. “Makanya saya tetap bersyukur. Jika saya tidak menjadi buta, saya tidak akan bisa bergabung dengan Palaro.”

Selain latihan dan permainan yang intens, yang selalu diingat Ocol dari Palaro adalah persahabatan yang dibinanya dengan rekan satu tim dan sesama atlet selama berada di sini.

Bukan penghalang untuk sukses

Dalam hidup, rasa sakit tidak bisa dihindari. Namun menderita karenanya adalah sebuah pilihan. Daryl memilih untuk tidak menderita dan hanya memanfaatkan apa yang dimilikinya sebaik mungkin.

Meski tunanetra, Ocol mengikuti kelas reguler di SMA Nasional Ubay, di mana ia belajar bersama teman-teman sekelasnya sambil menggunakan buku braille.

Tidak hanya mengikuti kelas reguler, Daryl juga pernah menjadi pemimpin siswa yang aktif, memimpin Pemerintahan Mahasiswa Tertinggi sebagai presidennya dan menjadi siswa terbaik kelima di kelompoknya.

Dia tidak ingin berhenti di situ. Daryl bercita-cita menjadi guru bahasa Inggris, sama seperti ibunya, dan berharap untuk memulai perjalanannya menjadi profesi guru dengan mendaftar di Universitas Tenggara Filipina pada bulan Juni.

“Ini pertama kalinya USeP melayani tunanetra, jadi saya akan mencobanya di sana,” ujarnya. “Saya sangat ingin menyelesaikan studi saya agar memiliki sesuatu yang bisa saya banggakan.”

“Menjadi buta bukan berarti saya tidak akan sukses.”

Penulis yang produktif

Ocol juga mengaku suka menulis puisi dan cerita pendek. Dan dengan kegembiraan di wajahnya, Daryl berbagi salah satu mahakarya favoritnya dengan Rappler, yang bertujuan untuk menginspirasi tidak hanya para penyandang disabilitas, tetapi juga mereka yang memandang rendah mereka:

Ketika bayang-bayang kematian yang tak terjinakkan membayangi masa kecilku yang paling polos,
dalam perjuangan melawan kesepian anak sulung, aku menahan nafasku yang tidak memuaskan,
tak terkalahkan oleh mata-mata gagak kebencian yang akan memisahkan jiwa dan raga kita.

Racun mematikan masa mudaku belum pernah mengambil pemberian Guruku saat itu,
dihadapi oleh takdirku dan pengendalian diriku untuk dengan rendah hati menerima kesakitan bukan untuk mati.

Sungguh perjalanan yang tidak terduga. Perjalanan menyakitkan antara hidup dan mati
namun diarahkan oleh nafas Sang Guru, Penuh dengan keperkasaan kekuatan untuk menang,
pertarungan paling langka antara ancaman yang pernah menimpa masa jayaku,
mata yang tidak pernah melewati waktu tidak akan pernah mengalami penderitaan apa pun.

“Ada saatnya saya sudah menyerah,” kata Daryl. “Tetapi saya percaya ada alasan mengapa Tuhan membiarkan hal ini terjadi pada saya. Ini soal penerimaan dan melakukan sesuatu untuk mengatasinya.”

Meski tanpa penglihatannya, Daryl melihat dan tetap melihat betapa indahnya hidup.

Optimisme tersebut telah membawanya tidak hanya ke panggung atletik terbesar di negara ini, namun juga ke tempat yang jauh melampaui apa yang pernah ia bayangkan.. – Rappler.com

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK