• June 20, 2024
Pelarian (hebat) yang gagal

Pelarian (hebat) yang gagal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dua tahun masa jabatannya sebagai hakim agung memberinya hal tersebut – alam semesta paralel – di mana realitas menjadi kabur ketika bertentangan dengan pemikirannya, membuatnya kesal atau gelisah. Dia tidak perlu ditanyai. Dia harus selalu diikuti.

Saya menelusuri kembali tangga Ketua Hakim Renato Corona dari Ruang Senat menuju pintu keluar kebakaran, juga di lantai dua, di mana penjaga melarangnya usai memberikan kesaksian pada Selasa, 22 Mei. Pintu keluar kebakaran mengarah ke tangga ke lantai dasar langsung ke area parkir tertutup. Perjalanannya tidak terlalu jauh, hanya beberapa menit saja.

Pintu keluar kebakaran berada di tengah koridor sempit menuju ruang tunggu eksklusif para senator. Bahkan, ketika seseorang memasuki koridor, ada tanda peringatan: Tidak ada pengunjung yang melampaui titik ini.

Seorang penjaga yang ditugaskan di pintu keluar kebakaran memberi tahu saya bahwa Corona tampak baik-baik saja. Dia baik-baik saja ketika sampai di sini, kata penjaga itu dalam bahasa Filipina, tetapi tampaknya melemah setelah mengetahui dia tidak bisa pergi. “Di sinilah dia menjadi lemah ketika dia mengetahui bahwa dia tidak bisa pergi.”

Ini adalah pengamatan paling cerdik yang pernah saya dengar sejauh ini tentang apa yang oleh bek utama Serafin Cuevas disebut sebagai “insiden malang” atau “hullabaloo”. Penjaga keamanan mengabadikan momen kekalahan Corona, momen ketika hakim agung dan perkasa menyadari bahwa dia sepenuhnya ditundukkan oleh pasukan Senat dan tidak dapat melarikan diri ke kerajaannya di Padre Faura, dalam batas aman Mahkamah Agung.

Itu adalah titik terendah, bahkan mungkin tidak nyata, bagi seseorang yang terbiasa dengan jebakan kekuasaan.

Ini mungkin merupakan titik ketika tubuh menyerah.

Memang dalam video dan foto tidak terlihat rasa sakit atau rasa tidak nyaman yang terukir di wajah Corona saat dihentikan petugas keamanan. Pengacaranya mengatakan ketua hakim penderita diabetes sudah merasa sakit pada bagian terakhir dari kesaksiannya yang berdurasi tiga jam dan itulah sebabnya dia tiba-tiba meninggalkan ruang sidang.

Jika Ketua Mahkamah Agung merasa tidak enak badan, ia bisa saja langsung mendatangi klinik kesehatan yang berjarak sekitar 10 langkah dari pintu keluar ruang sidang Senat. Di atas pintu ada tanda yang sulit untuk dilewatkan.

Namun, dia memilih pergi ke tempat yang lebih jauh, pintu keluar kebakaran. Itu adalah jalan yang sama yang dia ambil ketika dia masuk ke Senat.

Sikap terhadap penuntutan pengadilan

Pemogokan yang dilakukan Ketua Mahkamah Agung hanyalah wujud fisik dari sikap konsisten yang diambilnya sejak awal sidang pemakzulan. Ingatlah bahwa pengacaranya mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung untuk meminta Mahkamah Agung membatalkan tuntutan pemakzulan. Hal ini menunjukkan bahwa ia menganggap Mahkamah Agung lebih tinggi dari pengadilan pemakzulan, sebagai badan yang dapat menghentikan persidangan.

Namun, rekan-rekan Corona bertindak hati-hati dan tidak menjadwalkan kasus tersebut. Mayoritas hakim mendukungnya dengan cara lain: dengan menghalangi pemberian informasi kepada pengadilan pemakzulan serta kehadiran Pegawai Pengadilan sebagai saksi; dan dengan menghentikan PSBank mengungkapkan rekening dolar Corona.

Terungkap bahwa, dalam pemeriksaan baru-baru ini oleh Senator Francis Pangilinan, pensiunan Hakim Serafin Cuevas mengungkapkan bahwa mereka mengajukan mosi untuk penyelesaian awal petisi mereka ke Pengadilan, termasuk permohonan argumen lisan. Cuevas dan kawan-kawan melakukan ini sebagai langkah paralel dalam persidangan pemakzulan.

Pangilinan ingin mengetahui apakah tim pembela menarik kasusnya ke Mahkamah Agung. Tidak hanya mereka; mereka juga meminta Pengadilan segera menyelesaikannya.

Jelas mereka selalu menginginkan Mahkamah Agung, wilayah yang ramah terhadap Corona, untuk turun tangan.

Alam semesta paralel

Namun yang masih menjadi teka-teki bagi saya adalah tindakan terakhir Corona ketika dia keluar dari pengadilan pemakzulan. Setelah secara terbuka menunjukkan penghinaan terhadap Senat, apa langkah selanjutnya? Bukankah dia mengharapkan reaksi balasan?

Ketua Hakim sepertinya tidak memikirkan konsekuensi dari tindakannya, seolah-olah dia memiliki alam semesta paralel di mana segala sesuatunya berjalan sesuai keinginannya.

Sayangnya, dua tahun masa jabatannya sebagai Hakim Agung memberinya hal itu – alam semesta paralel – di mana kenyataan menjadi kabur ketika bertentangan dengan pemikirannya, membuatnya kesal atau kesal. Dia tidak perlu ditanyai. Dia harus selalu diikuti.

Jadi ketika Ketua Mahkamah Agung Republik Filipina ingin permisi, semua orang harus mengatakan “Amin”.

Alam semesta paralelnya pasti meledak di dekat pintu keluar api pada saat pelariannya (besar) digagalkan. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait tentang tamasya Corona pada 22 Mei.

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih banyak opini dari Pemimpin Pemikiran.

Data Sidney