• February 25, 2024
Pelatihan Perlas Pilipinas: Tidak ada dana, hanya kemauan keras

Pelatihan Perlas Pilipinas: Tidak ada dana, hanya kemauan keras

Mereka kekurangan pemain bintang yang bisa mengangkat daya saing ke level selanjutnya. Tidak ada sponsor. Tidak ada pengadilan rumah. Tapi mereka berlatih 3 kali seminggu

MANILA, Filipina – Ketika kegelapan menyelimuti Rizal Memorial Coliseum di tengah cuaca yang panas pada Selasa malam, 1 April, pelatih kepala tim bola basket nasional Perlas Pilipina, Haydee Ong, menyadari bahwa hari itu adalah hari yang lain lagi.

Hanya 7 pemain yang hadir dalam latihan Perlas Pilipinas itu, meski Ong tahu mereka sudah cukup berbuat. Andalan Melissa Jacob – yang bahkan tidak fit untuk berlatih karena sakit punggung – dan Joan Grajales memimpin rombongan. Ada juga wajah-wajah baru yang terlihat, seperti Zhalyn Mateo dari Adamson yang bermain di posisi sayap dan prospek setinggi 6 kaki 2 inci bernama Alicia Mendez dari Enderun Colleges.

Saat saya duduk bersama Pelatih Ong setelah shift jam 5-8 malam, dia menunjukkan kepada saya selembar kertas berisi jadwal mereka.

Dia langsung membuat lelucon. “Kami adalah penghuni liar. Ini jadwal kami: satu di Makati Coliseum, satu lagi di Ronac Gym karena penduduk setempat adalah teman saya,” Kata Ong sambil tertawa kecil. (Kami seperti penghuni liar. Berikut jadwal kami: kami berlatih di Makati Coliseum dan Ronac Gym karena saya punya teman dari sana.)

Tim Perlas Pilipinas terpaksa mencari tempat lain saat tim bola voli putra dan putri – keduanya didukung oleh PLDT Home TVolution – berlatih di dalam Rizal Memorial Coliseum untuk Kejuaraan Klub Asia pada bulan April ini.

Untungnya bagi Perlas, Ong memiliki Ronac Gym, tempat beberapa tim PBA berlatih, dan Makati Coliseum, yang dulunya merupakan rumah PBA.

Tim bermain sepenuh hati meski hanya beranggotakan 6 orang. Mereka menampilkan lakon-lakon yang sangat mendasar dan layak untuk kompetisi internasional. Ong meminta timnya untuk melakukan beberapa pick-and-roll, permainan di pintu belakang, drive dan tendangan, dengan menekankan pada gerakan.

Belakangan, saya mengetahui dari Pelatih Ong bahwa tim hoop putri tidak mendapat tunjangan sama sekali, namun mereka semua terus berlatih 3 kali seminggu demi kecintaan pada olahraga tersebut.

Mereka bukan Gilas yang pintar. Mereka tidak memiliki Jim Saret, Rajko Toroman, atau Chip Engelland yang dapat meningkatkan daya saing mereka ke level berikutnya. Tim putri tertahan di peringkat 58 FIBA ​​​​sedangkan putra senang berada di peringkat 34 – peringkat 5 grup Asia tertinggi di dunia.

Ong bekerja keras dan memikirkan permainan spontan untuk dijalankan dalam latihan. Asisten praktisnya adalah Joan Grajales, yang telah mengabdi di tim nasional selama beberapa tahun.

Ong mengatakan kepada saya bahwa tim putri tidak akan mengadakan turnamen besar lagi tahun ini.

Perlas tidak memiliki suasana pasca latihan seperti yang dimiliki tim bola voli putri yang berlatih sebelumnya: semua orang mengenakan kaos pemberian sponsor utama; setelah sesi mereka, para spiker berkumpul di sela-sela untuk makan malam bersama sementara pawang mereka membagikan makanan yang sudah dikemas.

Perlas Pilipinas, sementara itu, setelah seruan pertarungan di tengah lapangan, mengemasi barang-barang mereka dan diam-diam meninggalkan tempat tersebut. Padahal keduanya bermain untuk Merah, Putih dan Biru.

Tidak lengkap

Karena sebagian besar pemain Ong masih kuliah, dia harus menunggu mereka dilepas oleh klub bola induknya. Karena ada jadwal liga perguruan tinggi selama setahun (UAAP, NCAA, Piala Fr. Martin, Piala Filoil, dan masih banyak lagi), keinginan Ong untuk memiliki banyak penggiring bola dalam latihan harus menunggu.

Ia menambahkan bahwa setelah para pemain tersebut lulus dari sekolah masing-masing, mereka hanya memiliki waktu beberapa tahun lagi untuk berlatih di Filipina – sangat kontras dengan apa yang dilakukan negara-negara lain. Ong menyebutkan beberapa negara lain yang memiliki program jangka panjang seperti memiliki timnas U-16 dan U-18.

Bahkan, Ong berharap kejuaraan Asosiasi Bola Basket Asia Tenggara (SEABA) yang semula dijadwalkan berlangsung pada Mei di Indonesia, diundur ke kuartal terakhir tahun ini agar bisa rampung.

‘bersabarlah’

Awal yang baik adalah apa yang dibutuhkan oleh bola basket wanita di negara ini agar berhasil, kata Ong.

“PBA, dengan D-League, dengan Bintang Muda. Hanya satu untuk wanita yang hilang.” (PBA memiliki D-League dan baru-baru ini ada Young Stars. Namun liga untuk putri tidak ada.)

Ia mengatakan turnamen putri tidak harus besar; selama kita mengambil langkah yang tepat, mungkin akan segera ada rumah bagi kelompok perempuan di negara ini.

“Sabar saja. Tidak perlu langsung liga besar. Meski hanya D-League, lalu move on,” dia mengatakan kepada saya. (Kami hanya harus bersabar. Kami tidak memerlukan liga besar untuk memulai. D-League kecil pun sudah cukup.)

Tim meninggalkan gym dan akan bersiap untuk latihan lain keesokan paginya, yang akan fokus pada latihan beban dan menembak. Mereka semua berharap suatu hari nanti bola basket putri akan berkembang pesat di Filipina. – Rappler.com

Data HKKeluaran HKPengeluaran HK