• May 29, 2024
Pelaut ARMM bermain untuk perdamaian dan kemakmuran

Pelaut ARMM bermain untuk perdamaian dan kemakmuran

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tim sepak bola ARMM, yang berasal dari Tawi-Tawi, bermain untuk perdamaian, kemakmuran, dan masa depan mereka.

DUMAGUETE CITY, Filipina (UPDATED) – Mereka mungkin bermain dengan sepatu usang, namun tentu saja tidak pernah dengan hati yang usang.

Di Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM), di mana sejumlah anak mengangkat senjata untuk ikut konflik atau menyerahkan masa depan mereka dengan mengabaikan pendidikan mereka, 15 pemuda memutuskan untuk bermain sepak bola demi perdamaian dan kemakmuran.

Temui para pesepakbola ARMM yang menjanjikan – di mana semangat melebihi kurangnya dukungan dan keterampilan melebihi kualitas peralatan.

Sebagian besar berasal dari Tawi-tawi, para pesepakbola muda ini fanatik dan bersemangat bertanding di debut showcase di Palarong Pambansa.

Provinsi ini belum pernah meraih trofi sepak bola pada kompetisi olahraga tahunan dan thei berharap bisa membawa pulang kejuaraan pertama di wilayah ini.

Latihan tiga kali sehari dengan sepatu usang

Sepak bola relatif merupakan olahraga massal, yang hanya membutuhkan bola dan sepetak rumput untuk memainkannya.

Namun di negara yang tidak diragukan lagi bahwa bola basket adalah olahraga paling populer, sepak bola hampir selalu berada di bawah bayang-bayang sejarah.

Meskipun profil olahraga ini meningkat setelah kemunculan Azkal Filipina, masalah peralatan, kualitas lapangan, dan sejenisnya masih tetap ada.

Menurut kapten ARMM, Mohammad Haider Omar, hal serupa terjadi di wilayah mereka, bahkan tim mereka tidak memiliki perlengkapan yang tepat – bola dan sepatu – untuk mempersiapkan kompetisi.

“Kami telah memakai sepatu yang kami gunakan dalam latihan kami. Kami juga hanya punya 4 bola,” ujarnya.

Meski mengalami kesulitan, Omar dan rekan satu timnya tidak melihat hal tersebut sebagai hambatan untuk memainkan olahraga yang mereka sukai. Meski dengan sepatu yang kancingnya sudah tidak bisa dikenali lagi, sepatu ARMM tetap bisa berlatih tiga kali sehari.

“Kami suka bermain sepak bola. Ya, kami punya sepatu tua, tapi itu tidak menghentikan kami melakukan apa yang kami sukai,” katanya.

Trofi bukanlah tujuan akhir

Namun membawa pulang trofi ke daerahnya bukanlah tujuan akhir. Mereka ingin memainkan olahraga yang mereka sukai untuk memiliki masa depan yang lebih baik.

Omar, yang ayahnya adalah seorang nelayan dan ibunya adalah seorang guru, berharap dapat membantu keluarganya melalui sepak bola dengan masuk ke perguruan tinggi yang bagus melalui beasiswa.

Saudara laki-laki Haider, Omar Miktar Omar, juga striker kedua tim, ingin masuk tim nasional dan menjadi Azkal — sebuah impian yang dimiliki oleh semua orang di tim.

Bek Kadil Roger, salah satu bek tengah tim, yang ayahnya meninggal karena stroke ketika ia berusia 11 tahun dan bergantung pada kakak-kakaknya untuk memanfaatkan peluang mereka di Kota Kinabalu di Sabah, hanya ingin membantu ibunya dalam keuangan sehari-hari.

“Saya ingin bermain sepak bola, bukan sekedar menjadi Azkal,” ujarnya. “Saya ingin bersekolah di sekolah yang bagus, mendapatkan beasiswa dan mendapatkan uang untuk ibu saya.”

Ditanya tentang peluang mereka di turnamen tahunan dan membawa pulang trofi, Roger tersenyum malu-malu dan mengucapkan kata-kata tersebut.

“Bolanya bulat. Segalanya bisa terjadi. Kita bisa menang atau kita bisa kalah. Tapi satu hal yang pasti, kami akan berusaha sebaik mungkin untuk menikmati pertandingan dan memenangkannya kapan pun kami bisa,” ujarnya. – Rappler.com

Data Hongkong