• June 22, 2024
Pemadaman listrik selama lebih dari 4 jam di Mindanao mulai terjadi

Pemadaman listrik selama lebih dari 4 jam di Mindanao mulai terjadi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bulan-bulan musim panas bisa berarti pemadaman listrik bergilir di beberapa bagian Mindanao yang bisa berlangsung rata-rata 4-8 jam sehari, seorang pejabat energi memperingatkan.

MANILA, Filipina – Mengingat bulan-bulan musim panas mendatang akan terjadi ancaman penurunan tingkat air pada sistem air yang membuat pembangkit listrik tenaga air tetap beroperasi di Mindanao, para pejabat Departemen Energi telah memperingatkan bahwa konsumen di bagian selatan negara itu mungkin akan mengalami pemadaman listrik yang lebih lama.

Wakil Menteri Energi Josefina Patricia Asirit mengatakan dalam konferensi pers pada hari Kamis, 16 Februari, bahwa konsumen di beberapa wilayah Mindanao sudah mengalami pemadaman listrik bergilir selama sekitar 2 hingga 4 jam setiap hari.

Dia mengatakan bahwa penyamakan kulit ini dapat memburuk rata-rata 4 hingga 8 jam selama bulan-bulan musim panas.

Sekitar bulan-bulan musim panas di bulan Maret hingga Mei, permintaan energi lebih tinggi karena konsumen menggunakan peralatan mereka untuk mengimbangi panas. Namun, bulan-bulan hangat juga merupakan saat tingkat air bendungan habis, sehingga mempengaruhi kemampuan pembangkit listrik tenaga air untuk menghasilkan listrik.

Fasilitas pembangkit listrik tenaga air di Mindanao, khususnya pembangkit listrik tenaga air Agus-Pulangui yang bergantung pada Danau Lanao dan Sungai Pulangi, memasok lebih dari 50% kebutuhan listrik jaringan Mindanao.

“Pasokan tidak mencukupi. Pengurangan rata-rata harian yang kami lihat adalah 150 megawatt (MW) hingga 200 MW, dan ini perlu diatasi. Kami melihat pembatasan akan meningkat menjelang musim panas ketika permintaan listrik tinggi,” kata Asirit.

Stok ketat

Meskipun diperlukan penambahan kapasitas sebesar 150MW hingga 200MW pada tahun 2012 dan 2013, komitmen kapasitas untuk tahun ini hanya sebesar 8 MW dan sisanya baru akan dicapai pada tahun 2014 dan 2015. Berikut adalah rincian perkiraan kapasitas tambahan:

  • 2012 – 8 MW Pembangkit listrik tenaga air Cabulig
  • 2013 – tidak ada
  • 2014 – 50 MW Pembangkit listrik tenaga panas bumi Gunung Apo dan pembangkit listrik tenaga batu bara Conal berkapasitas 100 MW
  • 2015 – 100 MW Pembangkit listrik tenaga batu bara

“Jaringan Mindanao mengalami kekurangan pasokan karena kami tidak memiliki cadangan yang tersedia untuk pengiriman. Dan ketika kami mengatakan itu tidak tersedia, itu tidak berarti ada pabrik yang mati atau offline. Namun ada kapasitas pembangkitan yang tidak diusulkan untuk dikirim,” katanya.

Pada tahun 2010, Mindanao juga mengalami pemadaman bergilir, terutama ketika fenomena El Nino mempengaruhi dan menguras permukaan air fasilitas pembangkit listrik tenaga air di Mindanao, yang memasok lebih dari 50% kebutuhan listrik jaringan listrik.

Koperasi listrik

Asirit mengatakan mereka telah mengidentifikasi daerah-daerah tertentu di mana koperasi listrik memiliki perjanjian pasokan listrik dengan perusahaan pembangkit listrik swasta tetapi tidak dapat melakukan pemesanan karena beberapa proses yang dipertanyakan oleh koperasi tersebut.

Menteri Energi Jose Rene Almendras mengatakan koperasi dapat membeli sekitar 100 MW listrik yang belum terkirim, yang dapat menjadi penyangga penting selama bulan-bulan penting di musim panas.

Almendras mengatakan departemen energi akan berdiskusi dengan dewan regional Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional mengenai rencana aksi jangka pendek dan jangka panjang mereka untuk Mindanao.

Rencana tersebut meliputi peningkatan atau rehabilitasi pembangkit listrik tenaga air yang ada, penjualan Power Barge 104, pengalihan Power Barge 101, 102 dan 103 ke privatisasi mereka dan pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Diesel Iligan. – Rappler.com

Sdy pools