• July 24, 2024
Mindanao membutuhkan program air

Mindanao membutuhkan program air

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Program daerah aliran sungai dan daerah aliran sungai harus mengatasi permasalahan banjir

PROGRAM AIR.  Para pemimpin Mindanao ingin mempercepat upaya untuk mengintegrasikan program daerah aliran sungai dan daerah aliran sungai di tengah meningkatnya kekhawatiran atas ancaman banjir yang berulang seperti yang terjadi pada bulan Desember 2011 di Mindanao Utara.

MANILA, Filipina – Para pemimpin Mindanao ingin mempercepat upaya mengintegrasikan program daerah aliran sungai dan daerah aliran sungai di tengah meningkatnya kekhawatiran mengenai bencana yang terkait dengan perubahan pola iklim.

Dalam pertemuan baru-baru ini di Dewan Otoritas Pembangunan Mindanao (MinDa) di Kota Iligan, yang terdiri dari seluruh ketua Dewan Pembangunan Regional (RDC), pejabat LGU dan kelompok sektoral di Mindanao, mendorong penerapan Mindanao Nurturing Our Waters (MindaNOW) sebagai salah satu program andalannya.

Program MindaNOW mengikuti pendekatan “reef-to-reef” dalam mengintegrasikan intervensi untuk pengembangan, perlindungan dan konservasi daerah aliran sungai dan daerah aliran sungai di Mindanao, kata Ketua MinDa Luwalhati Antonino dalam siaran persnya.

Antonino mengatakan bahwa penggundulan hutan secara besar-besaran dan “metode pertanian yang tidak berkelanjutan” di Mindanao telah berkontribusi terhadap bencana besar di wilayah tersebut, termasuk banjir pada bulan Desember 2011 di kota Cagayan de Oro dan Iligan, serta banjir di Lembah Allah di Cotabato Utara, yang menyebabkan aliran sungai yang sangat besar. pendangkalan dan migrasi di sepanjang Sungai Pulangi.

Dia menambahkan bahwa penggundulan hutan di sepanjang Pegunungan Pantaron di Bukidnon diperburuk oleh aliran air ke provinsi Agusan dan Lembah Compostela, menyebabkan erosi tanah dan banjir besar selama musim hujan.

Menurut Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam (DENR), tutupan hutan Mindanao telah berkurang setidaknya 20% sejak tahun 2011. Antonino mengatakan kawasan ini perlu mengejar program penghijauan nasional, yang bertujuan menanam 1,5 miliar pohon di lahan seluas 1,5 juta hektar di seluruh negeri.

Antonino menegaskan, sisa hutan lindung, terutama di daerah penyangga DAS, sudah tidak mampu lagi menampung air hujan saat terjadi badai dan hujan lebat.

Bencana

Setidaknya 11 kejadian tanah longsor dan 43 kejadian banjir di 4 wilayah Mindanao tercatat selama 7 bulan pertama tahun 2011, yang berdampak pada 172.798 keluarga di 283 kota, menurut laporan dari National Disaster Risk Reduction and Management (NDRRMC).

Topan Sendong, yang melanda Mindanao Utara pada 16 Desember 2011, menewaskan lebih dari 1.000 orang dan merusak infrastruktur dan produk pertanian senilai P1,45 miliar.

Antonio mengatakan bahwa program MindaNOW adalah bagian dari kampanye pemerintahan saat ini untuk penggunaan sumber daya alam negara secara bertanggung jawab.

Integrasi ekonomi dan ekologi serta penciptaan kekayaan yang inklusif harus bertumpu pada perencanaan pembangunan berkelanjutan Mindanao berdasarkan kekayaan ekosistemnya,” kata Antonino.

Pasca tragedi Topan Sendong, pejabat Kota Iligan menyambut baik program MindaNOW, dengan menyebut program tersebut sebagai salah satu tindakan yang harus diambil untuk mengatasi masalah pembalakan liar.

Wali Kota Lawrence Cruz mengatakan banjir pada bulan Desember lalu diperparah dengan adanya ratusan “batang kayu panas” yang menyertainya.

Cruz mengatakan, mereka tinggal menunggu hasil investigasi yang diarahkan oleh Presiden Benigno Aquino III terhadap kehancuran akibat topan Sendong.

Dengan perencanaan yang matang dan intervensi strategis seperti infrastruktur, kita dapat mencegah bencana seperti ini,” kata Cruz. – Rappler.com

Angka Sdy