• June 21, 2024
Pemain bola Zambo mengincar kejuaraan untuk kampung halamannya yang dilanda pengepungan

Pemain bola Zambo mengincar kejuaraan untuk kampung halamannya yang dilanda pengepungan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ahmad Didat Hanapi keluar dari baku tembak di Zamboanga untuk menghindari beknya di Laguna

LAGUNA, Filipina – Seorang pemain bola basket muda dari Zamboanga mendapati dirinya berada di dua medan perang – satu di kampung halamannya, yang lainnya di lapangan keras.
Jane Bracher melaporkan.

JANE BRACHER, LAPORAN: Setelah pengepungan tahun 2013, Zamboanga identik dengan kekacauan dan ketakutan. Mengubah persepsi tersebut merupakan tantangan yang kini dihadapi rakyatnya. Namun tim yang terdiri dari para pemain muda selangkah lebih maju, mengubah citra Zamboanga satu per satu dalam pertandingan bola basket.

Ahmad Didat Hanapi masih ingat suara tembakan.
Karena lapar dan lelah, keluarganya terus berpindah-pindah untuk menghindari bahaya.
Zamboanga terjebak dalam konflik antara Front Pembebasan Nasional Moro dan pasukan pemerintah pada September 2013 lalu.

AHMAD DIDAT HANAPI, PEMAIN BOLA BASKET ZAMBOANGA: Kami semua takut di rumah. Mereka mengebom yang dekat rumah kami. Ini seperti gempa bumi dengan kekuatan bom. Selama perang Anda tidak dapat melihat siapa pun, semuanya tersembunyi. (Kami semua di rumah ketakutan. Mereka mengebom suatu tempat di dekat rumah kami. Rasanya seperti ada gempa bumi karena bom tersebut. Saat konflik, kami tidak melihat satu orang pun. Semua orang bersembunyi.)

Pengepungan tersebut memperkuat pandangan bahwa Zamboanga adalah tempat yang berbahaya.

BOBIDICK DELOS SANTOS, PELATIH, UNIVERSITAS ATENEO DE ZAMBOANGA: Coba kamu ke sana, orang-orang di sana adalah orang-orang yang cinta damai. Ito na nga nangyari akhir-akhir ini, nangyari itong beleg, mas mengomel semakin parah. (Tetapi dengan apa yang terjadi akhir-akhir ini, pengepungan, keadaan menjadi lebih buruk.)

Ditetapkan untuk bermain bola basket di Universitas Adamson dengan beasiswa penuh, Ahmad yang berusia 13 tahun berusaha mengembalikan kehormatan rumahnya dengan satu-satunya cara yang dia tahu caranya.

AHMAD DIDAT HANAPI, PEMAIN BOLA BASKET ZAMBOANGA: Kami ingin menjatuhkan lawan karena kami sangat ingin menjadi juara tahun ini. Sebab, Zamboanga juara di Palarong Pambansa masih belum ada. (Kami ingin mendominasi lawan karena kami sangat ingin menjadi juara tahun ini. Belum ada juara dari Zamboanga di Palarong Pambansa.)

Tim bola basket putra SD Wilayah 9 telah melaju ke babak playoff dan mereka bertujuan untuk melaju sejauh mungkin.

BOBIDICK DELOS SANTOS, PELATIH, UNIVERSITAS ATENEO DE ZAMBOANGA: Kami akan berlatih keras di sini dan kami akan menunjukkan kepada orang-orang dari daerah lain bahwa Zamboanga telah pulih dari pengepungan.

Ahmad berjuang untuk dirinya sendiri, keluarganya, timnya dan kampung halamannya.
Tapi satu-satunya tembakan yang dia lakukan adalah dengan bola melewati ring.

BOBIDICK DELOS SANTOS, PELATIH, UNIVERSITAS ATENEO DE ZAMBOANGA: Kami ingin membuktikan bahwa kami akan menjadi juara tahun ini. Itu impian kami. (Kami ingin membuktikan bahwa kami bisa memenangkan kejuaraan tahun ini. Itu impian kami.)

Para baler muda ini berharap melalui Palarong Pambansa, Zamboanga tidak lagi dikenal sebagai kota chaos, melainkan kota juara.
Jane Bracher, Rappler, Laguna.

– Rappler.com

SDy Hari Ini