• May 26, 2024
Pemain tamu yang akan mengguncang V-League

Pemain tamu yang akan mengguncang V-League

Rappler memilih lima pemain tamu yang pasti akan membuat konferensi pertama V-League layak untuk disaksikan.

MANILA, Filipina – Saat 10st musim V-League Shakey pada hari Minggu, 7 April, penonton dalam jumlah besar diperkirakan akan hadir di FilOil Flying V Arena, dengan para penggemar finalis konferensi pertama tahun 2012 yang mengenakan pakaian biru dan kuning memenuhi tempat tersebut hingga ke atap.

Pada Kejuaraan Musim 9, Universitas Ateneo de Manila dan Universitas Santo Tomas mencetak rekor 7.000 pengunjung yang membayar yang menyaksikan seri final epik antara dua tim bola voli paling populer di Filipina.

Namun segalanya telah berubah menjadi lebih baik karena popularitas bola voli di negara ini telah berkembang pesat, berkat kesuksesan pertandingan UAAP Musim 75 di Mall of Asia Arena dan Araneta Coliseum.

Namun, selain Lady Eagles – yang sebenarnya mengincar gelar ketiga berturut-turut – dan Golden Tigresses, spanduk hari pembukaannya menampilkan superstar dari kemarin yang kembali untuk menyenangkan para penggemar sekali lagi.

Rappler memilih lima pemain tamu – sebagian besar kembali, tetapi satu melakukan debut perguruan tinggi – yang kami yakini tidak hanya akan memeriahkan konferensi pertama, namun juga meningkatkan peluang tim mereka untuk memenangkan gelar yang didambakan.

1. Rachel Anne Daquis, Universitas Athena Manila

Meskipun ia pernah bermain untuk Angkatan Darat Filipina di masa lalu, rasanya berbeda jika tidak melihat nama mantan Ratu Tamaraw di samping “Universitas Timur Jauh”.

Tapi kali ini menjadi lebih aneh, karena Daquis – yang sudah lama menjadi bintang bola voli Filipina sebelum pemain seperti Cha Cruz dan Gretchen Ho muncul – bersiap untuk masuk ke sekolah saingannya, UAAP.

Dan jika susunan pemain yang dikirim oleh TMX Sports sudah final, Lady Eagles pasti akan memiliki “tim terindah” di V-League Shakey, dengan Daquis bekerja sama dengan Ho, Fille Cainglet, dan MVP Final Musim 9 Alyssa Valdez.

2. Aiza Maizo, Universitas St. Tomas

Di sisi lain pagar adalah salah satu mantan musuh Daquis di UAAP: “Kapten” Aiza Maizo.

Setelah waktu yang singkat di Universitas St. La Salle dan jeda dua tahun, Maizo kembali ke tim Tigresses, sangat menyenangkan para penggemar paling bersemangat UST, yang tidak akan pernah melupakan bagaimana salah satu primadona bola voli paling berprestasi di UAAP dan sejarah V-League memimpin tim. dari Espana hingga berbagai gelar.

Dalam dua konferensi V-League terakhirnya dengan Tigresses, Maizo telah dua kali mengantongi trofi MVP Final, memenangkan satu kali MVP konferensi dan juga membawa pulang penghargaan Striker Terbaik saat UST menyelesaikan tiga gambut mereka.

MESIN PENGHITUNG.  Bualee rata-rata mencetak hampir 30 poin per game musim lalu.  Foto oleh MatchPoint/Cheng Bigay.

3. Jang Bualee, Universitas San Sebastian – Recoletos

Dengan kekeringan kejuaraannya akhirnya berakhir, Bualee kembali ke satu-satunya tim tempat dia bermain (setidaknya di konferensi pertama pusat) di V-League: San Sebastian College.

Lady Stags asuhan Pelatih Clint Malazo sekali lagi akan mengandalkan Bualee untuk menyerang dan jika putaran terakhirnya dengan San Sebastian menjadi patokannya, maka pemain Thailand itu tentu memiliki banyak hal untuk ditawarkan.

MVP liga saat ini membawa Lady Stags ke penampilan semifinal musim lalu, dengan rata-rata mencetak 29,6 poin per game, termasuk 36,5 poin dalam dua pertandingan semifinal pertama mereka melawan Universitas Santo Tomas.

4. Jaja Santiago, Universitas Nasional

Banyak dari kita belum pernah melihat adik bungsu dari Santiago bermain secara langsung. Tapi kita tentu sudah banyak mendengar tentang Jaja, pemain dengan tinggi badan 6 kaki 4 inci yang akan tampil di V-League untuk pertama kalinya.

Sebagai pendatang baru yang paling dinanti sejak Alyssa Valdez, Santiago akan mendapatkan kesempatan untuk membuktikan bahwa semua hype yang mengelilinginya bukanlah sebuah kebetulan dan tanggung jawabnya ada pada pelatih baru NU Edjet Mabbayad untuk memaksimalkan kedua kakinya saat mereka mencoba untuk berbaikan. untuk hasil yang kurang memuaskan di Musim 9.

Harapkan serangan Lady Bulldogs — dan pertahanan jaring — melewati Dindin dan Jaja, dengan Aiko Urdas, Cai Nepomuceno, dan Myla Pablo memainkan peran sekunder untuk Emas dan Biru.

DIA KEMBALI.  Penggemar UST mengucapkan selamat tinggal padanya pada tahun 2012, tetapi Dimac kembali untuk Tigresses.  Foto oleh MatchPoint/Cheng Bigay.

5. Rhea Dimaculangan, Universitas Santo Tomas

Sudah hampir setahun sejak terakhir kali kita melihat Dimaculangan mengenakan seragam UST, ketika ia mengakhiri karir kuliahnya dengan perpisahan yang berpuncak pada kekalahan final dari Ateneo.

Kelulusannya secara langsung mempengaruhi kampanye Tigresses di UAAP saat Loren Lantin berjuang untuk mengisi lubang menganga yang ditinggalkan oleh setter legendaris dalam rotasi UST.

Untungnya bagi banyak pendukung Tigress, Dimac telah kembali. Dan dengan Maizo bekerja sama dengannya, rasanya seperti tahun 2010 lagi untuk Hitam dan Emas. – Rappler.com

Result HK