• May 23, 2024
Menyontek dalam pemilu tiruan UP?

Menyontek dalam pemilu tiruan UP?

Pemilu tiruan online UP terinfeksi penipuan

MANILA, Filipina – Sering digambarkan sebagai mikrokosmos negara, Universitas Filipina (UP) menyaksikan dugaan kecurangan dalam pemilu tiruan yang diadakan baru-baru ini.

Berharap dapat menggalang mahasiswa dan mendorong mereka untuk berpartisipasi aktif dalam pemilu mendatang, OSIS UP-Diliman BotongIsko 2013 (Scholar’s Vote), pemilu tiruan nasional secara online di seluruh sistem.

Oleh suara Iskosiswa diizinkan untuk memilih kandidat mereka hanya setelah beberapa klik. BotongIsko 2013 adalah bagian dari kampanye selama setahun mengenai pendaftaran dan pendidikan pemilih yang disebut sebagai Pemilih Merek (Tanda Pemilih), diselenggarakan pada tahun 2012 oleh komite pendidikan dan penelitian OSIS.

Hal ini bertujuan untuk menginspirasi tindakan dari sektor pemuda untuk berpartisipasi dalam hal-hal penting nasional, khususnya pemilu paruh waktu. Selain pemilu tiruan secara online, kampanye ini juga mencakup pendaftaran pemilih, pertemuan senator, dan pendidikan pemilih.

Ketua OSIS Penelitian Pendidikan dan Komunikasi Jules Guiang mengatakan kepada Rappler bahwa mahasiswa UP harus berada di garis depan dalam inisiatif yang mendorong generasi muda untuk menggunakan hak pilih mereka. Hal inilah yang mendasari kampanye pendidikan pemilih yang dilakukan panitia.

“Pada akhir hari, kita akan kembali menantang diri kita sendiri bahwa kitalah pemimpinnya sektor pemuda untuk saya-memanfaatkan `yong Pilih ayo lakukan dengan benar, itu saja kita berada di luar arus utama dalam pemilihan kandidat atau pejabat kitayang kami analisis lebih dalam,” kata Guiang. (Pada akhirnya, kami melihat kembali tantangan kami sebagai pemimpin sektor pemuda, dan kami menggunakan hak untuk memilih dengan benar – bahwa kami berada di luar arus utama dalam memilih kandidat atau pejabat, yang mana menjadi lebih penting ketika kami mengkaji mereka.)

Sayangnya, kampanye yang dianggap menjanjikan ini kini dirusak oleh kasus penipuan.

pemetik hantu

Pada minggu kedua, suara Iskosudah mencatat insiden penipuan.

Edmer Maguan, mahasiswa Riset Komunikasi di UP Diliman, login ke akunnya, mungkin untuk berpartisipasi dalam pemilu tiruan online. Yang mengejutkannya, akunnya sudah mencerminkan suara terdaftar bahkan sebelum dia benar-benar memasukkan suaranya sendiri.

Jadi saya pikir (Jadi saya pikir), sekalian saja menggunakan hak pilih saya meski di pemilu tiruan. Saat saya masuk saya bingung karena sudah ada pemungutan suara. (Saat saya login, saya bingung karena suara sudah terlihat.) saya pikir itu benar contoh hanya dia dan akhirnya Saya menyadari bahwa Anda sudah terdaftar suara dan hasil hanya dia (Saya berasumsi itu hanya contoh, dan akhirnya saya menyadari bahwa suara sudah terdaftar, dan itu sudah hasilnya),” kata Maguan kepada Rappler.

Ketika dia masuk, Maguan menyadari bahwa akunnya sudah mencerminkan suara terdaftar untuk daftar partai Kabataan dan calon senator Teddy Casiño.

SUARA HANTU.  Tangkapan layar akun Maguan.

Mekanika yang salah

Guiang mengakui ada kelemahan dalam pemilu tiruan tersebut.

Keterbatasan logistik dan dana menyebabkan masalah keamanan, yang kemudian mempertanyakan integritas pemilu tiruan yang dilakukan secara online.

Karena kendala logistik, tim harus puas dengan pengaturan saat ini yaitu login ke akun pemilih dengan menggunakan nomor siswa pemilih sebagai nama pengguna dan nama belakangnya sebagai kata sandi akun. Rincian umum ini adalah satu-satunya informasi yang tersedia tentang semua unit UP.

Karena PADA luas sistem dia adalah (Ini diterapkan di semua sistem UP). “Ini basis data secara keseluruhan sistem tidak sama (Database sistemnya tidak sama). Sebelumnya kami mempertimbangkan apakah kata sandi Anda bisa ya hari ulang tahun Oh nama tengah (Sebelum kami mempertimbangkan untuk menggunakan tanggal lahir atau nama tengah sebagai kata sandi). Ini berbeda kampus UP wala’een (Tetapi di kampus UP lain tidak tersedia),” jelas Guiang.

Mengingat kondisi yang ditetapkan oleh mekanisme pemilu tiruan online, secara teori, siapa pun yang memiliki akses terhadap informasi umum ini – nomor siswa dan nama belakang – dapat dengan mudah meretas akun dan mendaftarkan suara. Mengingat mekanisme pemungutan suara, sangat mudah untuk melakukan kecurangan dalam pemungutan suara.

Itu suara Isko tim memperhitungkan kesulitan dan komplikasi yang disebabkan oleh keterbatasan teknologi dan logistik.

PENGENDALIAN KERUSAKAN.  Pernyataan resmi Tatak Botante menguraikan rencana aksi mereka untuk mengatasi masalah dan menyerukan siswa untuk proaktif.  Foto oleh Tatak Botante

Panggilan untuk partisipasi aktif

suara Isko tim hanya dapat menangani kasus-kasus yang dilaporkan kepada mereka.

Guiang mengakui mereka tidak mempunyai cukup sarana untuk memverifikasi keaslian dugaan kecurangan suara tersebut. Oleh karena itu, ia mendorong mahasiswa UP untuk aktif mengikuti pemilu tiruan secara online dan melaporkan kasus penyimpangan serupa.

Dalam kasus seperti Maguan, mereka akan diberikan kata sandi baru dan suara yang dicatat sebelumnya akan dianggap batal demi hukum.

“Kami diduga mengejek pemilu yang bersih. Kami tidak mengejek sistem pemungutan suara apa yang kita miliki (Kami tidak mengejek sistem pemungutan suara yang kami miliki.) Hal ini sangat menyedihkan dengan ini kasus. (Sangat menyedihkan kita menghadapi kasus seperti ini),” kata Guiang.

Sementara itu, Daftar Partai Kabataan mengeluarkan pernyataan yang meminta pihak penyelenggara mengklarifikasi permasalahan tersebut.

“Kami di Kabaan tidak mengetahui bagaimana pemilu tiruan tersebut dilakukan. Kami percaya bahwa UP USC dan penyelenggara Pemilih merek akan menjelaskan masalah ini dan memastikan bahwa mekanisme pemungutan suara tidak memiliki kelemahan yang dapat dieksploitasi oleh orang-orang dengan agenda tertentu yang berbahaya.”

Botong Isko diluncurkan pada tanggal 23 Maret dan akan diperpanjang hingga 16 April 2013. Pemungutan suara online ditutup pada pukul 17.00 tanggal 16 April. – Rappler.com

Live HK