• May 28, 2024
Pemantau perdamaian Malaysia di PH meski terjadi kebuntuan

Pemantau perdamaian Malaysia di PH meski terjadi kebuntuan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pasukan Malaysia tiba di Mindanao untuk bertindak sebagai penjaga perdamaian di tengah ketegangan di Sabah

DATU ODIN SINSUAT, Maguindanao – Meskipun terjadi ketegangan akibat kebuntuan Sabah selama sebulan, Malaysia telah mengirimkan pasukan baru ke Mindanao sebagai pemantau perdamaian.

Pasukan tersebut tiba pada akhir pekan untuk menggantikan kelompok pemantau perdamaian yang telah habis masa tugas satu tahunnya di bawah Tim Pemantau Internasional (IMT) kelompok 7.

Malaysia menjadi perantara perjanjian damai dengan pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF). Proses perdamaian kini berada pada tahap penyempurnaan, dengan ditandatanganinya salah satu lampiran Perjanjian Kerangka Kerja Bangsamoro baru-baru ini.

Empat dari 19 kontingen berasal dari gabungan Angkatan Darat Kerajaan Malaysia, Angkatan Laut Kerajaan, Polisi Kerajaan dan komponen sipil. Mereka tiba sebagai bagian dari rombongan pemantau Malaysia yang maju.

Kelompok IMT 8 di bawah pimpinan gen. Mayor. Dato Fadzil Bin Mokhtar mendapat sambutan pada jamuan makan malam perpisahan IMT Grup 7.

Mokhtar menjawab pertanyaan apakah pertempuran di Sabah akan mempengaruhi misi timnya atau tidak.

“Saya kira tidak. Kami tiba pada waktu yang salah (tetapi) kami sama sekali tidak takut (bahwa) tugas baru ini akan ternoda sehubungan dengan masalah Sabah. Misi kami di sini jelas: terus memantau gencatan senjata,” kata Mokhtar.

Kepala Misi IMT grup 7 yang akan keluar, MGen Dato Abdul Rahim Bin Mohd Yusuff juga mengamini pandangan tersebut.

“IMT hanya peduli (dengan) penugasan pemerintah Filipina dan MILF untuk memantau gencatan senjata,” kata Yusuff.

Pasukan Malaysia tiba di tengah kritik dari beberapa lapisan masyarakat Filipina atas tindakan keras terhadap warga Filipina di Sabah. Pengungsi dari Sabah telah melaporkan pelanggaran dan kekejaman yang diyakini dilakukan oleh pasukan keamanan Malaysia.

Sebanyak 52 militan dan 8 petugas polisi Malaysia ditembak mati dan 85 orang ditangkap karena diduga memiliki hubungan dengan pengikut Kesultanan Sulu.

Pertempuran tersebut dimulai tepat sebulan yang lalu ketika para pengikut Sultan Jamalul Kiram III menyeberang ke Sabah untuk menegaskan klaim bersejarah mereka atas wilayah tersebut.

Pasukan Malaysia mendapatkan medali perunggu

Meskipun terjadi konflik, grup IMT yang keluar menerima 7 medali Salib Perunggu dari 6 medali Angkatan Darat Filipinast Bagian. Kedua kelompok telah bekerja sama dalam upaya perdamaian selama setahun terakhir.

Kolonel Dickson Hermoso, Kepala Penerangan 6st Division, mengatakan keamanan ditingkatkan untuk mengantisipasi kemungkinan pembalasan terhadap perwira Malaysia yang dilakukan oleh simpatisan Kesultanan Sulu.

“Selalu ada risiko seperti yang terjadi pada kontingen PBB-Filipina di Dataran Tinggi Golan. Mereka adalah personel keamanan dan selalu ada risikonya,” kata Hermoso.

IMT didirikan pada tahun 2004 untuk memantau pelaksanaan Perjanjian Perdamaian antara pemerintah Filipina dan MILF.

Tugasnya mengamati, di lapangan, pelaksanaan gencatan senjata yang ditandatangani kedua pihak verifikasi pelanggaran yang dilaporkan, dan berkoordinasi erat dengan Komite Koordinasi Gabungan GPH-MILF untuk Penghentian Permusuhan dan tim pemantau lokal. – dengan laporan dari Ferdinand Cabrera / Rappler.com.

Hk Pools