• May 22, 2024
Pembalasan GI Joe: Solusi Tindakan Cepat

Pembalasan GI Joe: Solusi Tindakan Cepat

MANILA, Filipina – Sepertinya film ini sudah hancur sejak awal. Film pertama dalam waralaba ini bukanlah film yang luar biasa, tetapi film ini memenuhi kebutuhan junk food yang kita cari di film-film besar musim panas.

Kemudian “Pembalasan” tanggal rilis diundur semakin jauh. Rumor muncul tentang naskah yang bermasalah dan perlunya syuting ulang. Lalu ada masalah peningkatan ke 3-D yang semakin menunda rilisnya.

Pastikan semua ini termasuk dalam kualitas film. Ini berhasil, tetapi ternyata tidak. Rasanya seperti monster Frankenstein yang terdiri dari bagian-bagian berbeda yang disatukan, dengan canggung berjalan lamban sepanjang runtime.

Artinya, ada beberapa bagian yang secara visual cemerlang, namun tidak pernah benar-benar menyatu dalam jumlah bagian-bagiannya.

MATA ULAR.  Sekali lagi karakter ini menghadirkan aksi besar.  Foto dari halaman Facebook 'Pembalasan GI Joe'

Akhir dari film pertama menggoda sekuel ini karena membuat Joes menang tetapi menunjukkan ahli penyamaran Cobra, Zartan, menggantikan Presiden AS.

Kami memilih Joes sebagai unit pertarungan elit (meskipun pemilihan pendahuluan dari film pertama Scarlet dan Ripcord sudah tiada dan ketidakhadiran mereka tidak dijelaskan) dengan Duke Channing Tatum memimpin mereka dalam beberapa operasi sebelum dibakar.

(Peringatan spoiler)

Berita tentang asal usul Duke telah memicu banyak perbincangan di Internet sejak lama, jadi hal ini seharusnya tidak mengejutkan para penggemar. Bagaimanapun, dengan penampilan itu, semua Joe dari versi aslinya kecuali Snake Eyes tidak lagi ditampilkan, dan kemudian diambil alih oleh pemeran baru, kebanyakan The Rock dan Adrianne Palicki sebagai Roadblock dan Lady Jane.

Flint, yang diperankan oleh DJ Cotrona, hadir di sini sebagai karakter yang sebagian besar tidak penting, hanya orang lain di tim yang harus dipantulkan oleh Roadblock dan Lady Jane.

MENGHASILKAN STUNT.  Bruce Willis berperan sebagai Jenderal Joe Colton.  Foto dari halaman Facebook 'Pembalasan GI Joe'

Keluarga Joe dibakar oleh presiden palsu, yang seluruh unitnya diserang dan dibunuh. Dia kemudian menempatkan Cobra sebagai pasukan keamanan elit barunya.

Seperti “Misi yang Mustahil: Protokol Hantu,” Joes yang tersisa terpaksa menjadi nakal, memulihkan nama GI Joes, dan menjatuhkan presiden dengan seluruh sumber dayanya.

Ini sebenarnya sangat mudah. Yang Anda butuhkan hanyalah seorang lelaki tua yang bisa menjadi siapa saja, tetapi dalam sedikit pemeran pengganti, Bruce Willis adalah “alasan mereka menyebut diri mereka Joes” atau omong kosong semacam itu.

Lalu beberapa ninja. Dan banyak senjata. Anda siap untuk mengambil kembali dunia.

PRIA OTOT.  Dwayne 'The Rock' Johnson adalah Penghalang Pandang;  Channing Tatum adalah Adipati.  Foto dari halaman Facebook 'Pembalasan GI Joe'

Berbicara tentang ninja, mereka adalah yang terbaik di film ini.

Namun, hal-hal ninja yang buruk adalah yang pertama: ada plot yang dibayangkan dengan buruk di mana RZA adalah seorang master tua yang menugaskan Snake Eyes dan Jinx untuk memulihkan kehormatan seseorang, yang melibatkan penangkapan Storm Shadow dan membawanya ke pengadilan. Untungnya, waktunya tepat karena Storm Shadow baru-baru ini terluka.

Penyiapan ini mengarah pada kerja sama yang tidak dapat dijelaskan dengan Storm Shadow, sebuah wahyu yang mengerikan; Saya hanya bisa menebak apa yang ingin mereka katakan. Ini berfungsi untuk mendorong cerita ke depan, tetapi pada tingkat tematik yang lebih besar, serta dalam hal karakter dan mitos, itu tidak masuk akal sama sekali.

Lagi pula, begitu sedikit perkembangan plot dan pergerakan film ini yang berusaha masuk akal sehingga menurut saya kita harus menerimanya jika ingin bersenang-senang. Tetap saja, hal itu tidak cocok bagi saya sebagai penggemar kartun lama.

Foto dari halaman Facebook 'Pembalasan GI Joe'

Dari segi cerita, hal-hal ninja tidak masuk akal dan sepertinya jauh dari cerita utama. Saya membayangkan jika ini adalah acara TV, itu akan menjadi episodenya sendiri; jika bukan episode mereka sendiri.

Tapi itu terjepit di sini dengan seluruh masalah protokol hantu.

Meski begitu, ini tidak masuk akal, saya suka adegan ninja yang masif.

Bukan hanya karena mereka memiliki ninja, tetapi karena mereka berisi set piece terbaik dan momen film yang paling menarik secara visual.

Foto dari halaman Facebook 'Pembalasan GI Joe'

Meskipun sebagian besar aksi ditangkap dengan sangat ketat dan goyang, sehingga mengurangi kesan ruang (yang semakin menjadi masalah karena saya terpaksa menonton di barisan depan selama pemutaran IMAX 3-D, sehingga membuat gambar lebih ramai dan buram) , pegunungan di luar gunung yang luas memungkinkan aksinya bernafas, menunjukkan keagungan, dan benar-benar mengagumkan.

Di film pertama, Snake Eyes mendapatkan momen besarnya di dalam van yang melaju kencang di Paris. Di sini bahkan lebih besar karena kita melakukan rappelling, melompat dari gunung ke gunung, bertarung di permukaan gunung dan di zipline, dan semua cara pertarungan yang tidak biasa lainnya.

Itu hanya urutan menonjol yang ingin saya tonton filmnya.

Tonton trailernya di sini:


Sisa filmnya oke. Ada aksi yang menghibur, meski bisa dilupakan.

Ceritanya tidak pernah berkumpul. Ada beberapa pekerjaan karakter yang tertanam di dalamnya, tetapi itu tidak pernah terasa penting atau layak dilakukan.

Banyak yang dihabiskan untuk produksi, efek, casting, dan adegan besar serta ledakan. Namun terlalu sedikit waktu yang dihabiskan untuk mengembangkan cerita atau karakter bagus yang benar-benar kita pedulikan. Bahkan kartun-kartun lama pun berhasil. Jadi meskipun ada aksi keren dan adegan serta aksi hebat, sangat jelas bahwa sebagai sebuah franchise, ada banyak ruang untuk perbaikan.

Bagi pemirsa yang mencari solusi tindakan cepat, ini bagus. Namun dari segi skala, ukurannya tidak sebesar atau mengesankan sebagaimana mestinya. – Rappler.com


Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

HK Prize