• April 18, 2024
Pembantaian ‘Tuhan’

Pembantaian ‘Tuhan’

‘Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, mungkin dalam hidupku, aku memiliki keyakinan. Saya yakin bahwa dalam menghadapi semua kekejaman yang dapat kami lakukan, kami tidak hanya mampu berbuat baik, namun kami juga harus berbuat baik.

Di manakah Tuhan saat 132 anak dibantai Taliban? Saya bertanya pada diri sendiri ketika saya membaca berita. Semua kenangan tentang tahun-tahun awal saya bergumul dengan pertanyaan tentang Tuhan muncul kembali.

Hampir sepanjang hidup saya, saya adalah seorang Katolik, namun saya mempunyai masalah dengan cara beberapa orang menjalankan kepercayaan mereka. Menjalani hidup hanyalah permainan rolet religius Rusia.

Seseorang hanya perlu memastikan sesering mungkin bahwa Anda berada dalam keadaan rahmat sehingga pada saat kematian Anda, Anda akan mendapatkan kebahagiaan abadi.

Tidak perlu mengurusi masalah duniawi, karena tujuannya adalah masuk surga. Nampaknya ketika menghadapi permasalahan yang kita hadapi seperti kelaparan dunia, penyakit, kemiskinan dan korupsi, kita hanya bisa berdoa. Tuhan sepertinya adalah jin ajaib yang harus kita tuju, seolah-olah yang bisa kita harapkan hanyalah jin literal Deus ex mesin untuk masalah kita.

Yang paling penting, saya tidak tahan dengan gagasan tentang Tuhan yang pengasih yang membiarkan begitu banyak orang menderita sementara orang lain hanya menikmati kenyamanan mereka.

Karena alasan inilah saya meninggalkan Gereja Katolik bertahun-tahun yang lalu.

Saya tidak ingin menyerahkannya kepada Bapa Surgawi yang selalu mengawasi kami untuk menjadi solusi atas permasalahan kami. Saya ingin mengambil risiko pada sesuatu yang lebih nyata – diri kita sendiri. Kami memiliki ilmu pengetahuan dan penalaran, hal-hal yang dapat membantu kami memecahkan masalah kami. Saya tidak ingin menyia-nyiakan kehidupan yang saya miliki sekarang dengan mempercayai adanya surga di akhirat.

Zen dan sekarang

Saya adalah seorang ateis selama dua tahun. Saya ingin orang-orang mengambil nasib mereka sendiri, menghadapi masa kini dan percaya pada kekuatan dan kemampuan mereka.

Saya membaca Dawkins, belajar bagaimana melawan argumen-argumen khas para teis – argumen dari keindahan, seruan pada ketidaktahuan, taruhan Pascal, argumen Ontologis, dan seterusnya. Namun, saya mewaspadai keangkuhan yang menjadi mangsa banyak ateis. Pikiran terbuka dan kerendahan hati diperlukan agar pengetahuan dapat maju. Misalnya, fisika kuantum menuntut agar geometri Euclidean dihapuskan.

Saya menemukan Buddhisme Zen di tahun terakhir kuliah saya. Saya menganggapnya sebagai agama yang sangat praktis.

Zen didasarkan pada latihan Zazen – meditasi. Saya masih baru dalam hal ini, namun dari apa yang saya pelajari, hal ini terutama merupakan tindakan melepaskan. Meditasi adalah proses mengosongkan pikiran. Tujuannya adalah untuk memadamkan hasrat-hasrat yang berfokus pada diri sendiri – rasa takut akan apa yang ada di luar kematian, kegelisahan terhadap sumber moralitas, hasrat akan pusat yang telah dipilih sebelumnya yang menentukan makna dalam hidup kita.

Ini adalah saat kita tidak hanya melepaskan prasangka dan prasangka, tetapi juga bagaimana kita memahami hal-hal di sekitar kita. Hal ini memungkinkan seseorang untuk terbuka terhadap kebenaran yang terungkap dengan sendirinya. Hal-hal yang kita ketahui hanyalah pelampung untuk membantu kita melintasi ketidaktahuan menuju tingkat pemahaman dan kesadaran yang lebih tinggi.

Saya menemukan kembali Tuhan melalui sepiring rebus Alih-alih berdoa kepada roh dunia lain sebelum saya makan, saya mulai memikirkan semua hal yang terlibat dalam pembuatan hidangan sebagai cara saya berterima kasih kepada pelayan yang membawakannya kepada saya, kepada koki, kepada orang-orang yang mengantarkan bahan-bahannya. .

Kemudian saya harus berterima kasih kepada para petani yang memproduksi bahan-bahan tersebut, kepada orang tua yang membesarkannya. Lalu saya harus berterima kasih kepada seluruh elemen selain manusia – sapi asal daging, tanah tempat padi tumbuh. Fotosintesis. Termodinamika. Bahwa Bumi berada pada jarak yang tepat dari Matahari untuk mendukung kehidupan. Saya menyadari bahwa hal-hal yang harus saya syukuri tidak akan ada habisnya. Maka saya sampai pada sebuah kata yang mudah untuk mencakup semua ini: Tuhan.

Bagi saya Tuhan menjadi ringkasan besar dari segala sesuatu, yang dikenal dan tidak diketahui, keterkaitan dan kemungkinan-kemungkinan di dalam, di antara dan di luar, termasuk diri kita sendiri. Jadi, saya dapat mengatakan bahwa Tuhan ada di dalam Anda dan di dalam diri saya sendiri. Melalui ini kita adalah Satu.

‘Kerajaan Tuhan’

Semua ini memberi saya ketenangan pikiran. Dengan bertindak, Tuhan juga bertindak. Oleh karena itu, Tuhan bisa baik karena kita bisa berbuat baik. Namun Tuhan juga mampu melakukan kejahatan seperti halnya kita melakukan kejahatan.

Namun saya tidak bisa begitu saja menerima bahwa anak-anak bisa dibunuh dengan sengaja. Saya tidak dapat menerima absurditas ini. Seharusnya tidak demikian.

Menghadapi absurditas mutlak, saya menyatakan perlawanan; katakan tidak pada yang tidak! Untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun, mungkin dalam hidupku, aku mempunyai keyakinan. Saya yakin bahwa dalam menghadapi semua kekejaman yang dapat kami lakukan, kami tidak hanya mampu berbuat baik, namun kami juga harus berbuat baik.

Saya mengibarkan panji saya bersama mereka yang mengibarkan salib, bulan sabit, bintang, roda dan segala macam simbol. Kita memilih dalam kebebasan kita untuk percaya bahwa ada kebaikan di dunia ini, kebaikan yang hampir seperti dunia lain yang menyangkal absurditas kita dan kita memilih untuk membawanya ke sini.

Surga adalah takdir kita untuk berada di dunia ini. Ini melampaui dunia tempat kita berada dan juga kemungkinan kita. Inilah yang menurut saya berarti “Kerajaan Allah” sudah dekat. Rappler.com

Gerard Lim atau “Rucha” adalah mahasiswa jurusan Komunikasi tahun ke-5 di Universitas Ateneo de Manila dengan anak di bawah umur dalam bidang Filsafat dan Sastra dalam bahasa Inggris. Dia adalah seorang Buddhis yang sangat tertarik untuk melihat nuansa dan akar filosofis dari segala sesuatu, sambil menemukan keajaiban dan humor di sepanjang perjalanannya.

SDy Hari Ini