• April 15, 2024
Kelompok pemuda menyambut kenaikan tarif MRT dan LRT dengan protes

Kelompok pemuda menyambut kenaikan tarif MRT dan LRT dengan protes

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Aktivis pemuda menyambut hari pertama penerapan kenaikan tarif di jalur Metro Rail Transit (MRT) dan Light Rail Transit (LRT) dengan aksi protes pada Minggu, 4 Januari, menyatakan penolakan mereka terhadap kebijakan tersebut. pemerintah sedang bergerak.

Lusinan aktivis pemuda melakukan aksi duduk di loket tiket stasiun MRT North Avenue dan stasiun-stasiun lain yang menolak apa yang mereka sebut kenaikan tarif “tidak berdasar” pada LRT-1, LRT-2 dan MRT3.

Mulai Minggu, tarif maksimum sekali jalan di LRT-1 akan dinaikkan menjadi P30 dan P25 untuk LRT-2. Tarif MRT3 sepanjang 17 kilometer dari North Avenue hingga Taft Avenue akan naik dari P15 menjadi P28. (BACA: Tarif tambahan, beban tambahan)

MRT3 yang melintasi EDSA berfungsi sebagai salah satu jalur transportasi umum utama di Metro Manila. Beberapa stasiun MRT3 terletak di pusat bisnis.

“Kenaikan tarif ini bukan hanya merupakan awal tahun yang buruk, namun juga sangat tercela karena kondisi sistem kereta api kita saat ini jauh dari kata menyenangkan. Presiden Aquino dan kabinetnya sudah gila jika berpikir masyarakat akan menganggap enteng kenaikan tarif ini,” kata Ketua Nasional Anakbayan Vencer Crisostomo.

Menurut Crisostomo, Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) rupanya mengakui kenaikan tarif tidak akan berdampak pada peningkatan pelayanan kereta api, melainkan akan menguntungkan pihak swasta.

Ia menambahkan: “Kenaikan tarif merupakan bagian dari kesepakatan baik pemerintah dengan mega-konsorsium yang bertujuan untuk mendapatkan lebih banyak dana dari para komuter melalui layanan transportasi penting. Inti permasalahan ini adalah pengabaian layanan publik oleh pemerintahan Aquino dan penjualannya kepada perusahaan swasta.”

Grace Poe: Pembakaran adalah ‘Pengkhianatan’

Senator Grace Poe, yang memimpin penyelidikan Senat mengenai keadaan MRT, menegaskan kembali keberatannya terhadap jalan api tersebut.

Poe mengatakan pejabat MRT tidak menyebutkan kenaikan tarif pada sidang terakhir bulan Desember atau sidang anggaran tahun lalu. Dia mengatakan Senat kemudian bisa menghapus subsidi yang dialokasikan untuk perbaikan MRT.

“Sedih kalau dipikir-pikir, tapi tindakan mereka sungguh berbahaya…. Sepertinya mereka tidak tega mengatakannya saat semua institusi sedang libur dan itulah yang akan dilakukan pembalap kami pada kejutan 4 Januari. Besok hampir merupakan hari pertama kerja bagi banyak rekan kita dan kemudian harganya hilang. segera,” kata Poe dalam wawancara di radio DZBB, Minggu.

(Saya sedih karena tindakan mereka terkesan seperti pengkhianatan. Tampaknya mereka tidak berperasaan jika tidak memperhitungkan bahwa semua perusahaan sedang libur dan itulah yang akan menyambut penumpang kita pada tanggal 4 Januari. Besok adalah hari pertama kerja bagi banyak orang warga negara kita dan kenaikan tarif adalah hal yang akan menyambut mereka.)

Poe mengatakan dia akan menjadwalkan sidang baru setelah kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina pada 19 Januari, dan akan kembali mengundang Menteri Transportasi Jun Abaya, yang menolak penyelidikan pada Desember lalu karena ada tugas sebelumnya.

Senator tersebut mengakui bahwa kenaikan tarif adalah situasi “ayam dan telur”, dimana para pejabat MRT berpendapat bahwa tarif harus dinaikkan terlebih dahulu sebelum layanan yang lebih baik dapat ditawarkan.

“Kenapa masih minta subsidi (di anggaran)? Jika mereka mendapatkan dana untuk mengembalikan kenaikan tarif, mereka seharusnya tidak meminta subsidi sejak awal. Mengapa mereka tidak mengatakan hal itu sejak awal agar kami dapat menggunakan uang tersebut untuk program kesejahteraan sosial atau pendidikan?”

Malacañang membela kenaikan tarif tersebut, dengan mengatakan bahwa itu adalah langkah untuk meningkatkan layanan jalur kereta.

“Kami dapat meyakinkan masyarakat bahwa dana yang terkumpul akan digunakan untuk perbaikan kereta api kami yang sangat dibutuhkan – layanan yang lebih baik, pemeliharaan rutin, dan memastikan keselamatan semua penumpang,” kata Menteri Komunikasi Sonny Coloma dalam wawancara dengan perusahaan milik negara tersebut. . Radio Kota Minggu.

Coloma menambahkan, sudah 10 tahun sejak perubahan tarif LRT/MRT. Kenaikan tarif terakhir terjadi pada LRT-1 pada tahun 2003. LRT-2 belum mengalami perubahan tarif sejak mulai beroperasi. Tarif MRT3 bahkan diturunkan dari P34 pada tahun 1999 menjadi P17.

“Penghentian penyesuaian tarif menghambat investasi dalam perbaikan fasilitas skala besar, seperti pembelian gerbong kereta baru, yang saat ini sedang dilakukan oleh pemerintah,” katanya.

Coloma menyatakan bahwa kenaikan tarif adalah bagian dari prinsip “pengguna membayar” Rencana Pembangunan Filipina untuk tahun 2011 hingga 2016 – mereka yang lebih sering menggunakan layanan akan membayar lebih untuk tarifnya.

“Kenaikan tarif hanyalah cara untuk menyelaraskan kembali sumber daya kami sehingga dapat digunakan dengan lebih baik untuk meningkatkan layanan kami kepada masyarakat,” tambahnya.

Tingkat pemeliharaan lebih rendah?

Namun, anggota Partai Kabataan Terry Ridon mencatat, biaya pengoperasian dan pemeliharaan MRT3 sebenarnya lebih rendah dibandingkan tarif sebelumnya.

Ridon mengatakan, dengan memeriksa rasio pendapatan tarif terhadap total biaya operasional kereta api, hasilnya menunjukkan bahwa biaya OM MRT per penumpang hanya P9.11 – P0.89 hingga P5.89 lebih rendah dari tarif P10 hingga P15. dibebankan.

“Kalau kita lihat datanya, biaya OM sudah bisa ditutupi dengan tarif P10 – P15. Ada kekurangan dana karena utang pemerintah yang memberatkan,” kata Ridon.

Dia menambahkan: “Kenaikan tarif tidak dapat diterima dan merupakan beban berat bagi pekerja dan pelajar yang merupakan pelanggan utama jalur kereta api kami. Meminta kenaikan pada saat biaya listrik, bahan bakar dan kebutuhan pokok lainnya juga meningkat adalah tindakan yang keterlaluan.”

Pelajar, pekerja sangat terkena dampaknya

Kenaikan tarif diperkirakan akan berdampak pada pelajar dan penumpang lainnya.

Sebuah studi tahun 2009 oleh Nielsen menunjukkan bahwa pelajar merupakan 30% dari penumpang LRT-1 dan 42% dari penumpang LRT-2. MRT3 terutama melayani pekerja kerah putih dan biru.

Liga Pelajar Filipina (LFS) mengkritik kenaikan tarif tersebut dan menyebutnya sebagai “beban berat” bagi ribuan pelajar yang naik kereta setiap hari.

“Seorang pelajar yang menaiki LRT atau MRT biasanya membeli satu hingga 2 tiket dengan nilai tersimpan per minggu berdasarkan matriks tarif sebelumnya. Sekarang siswa harus membeli tiket senilai 3-4 P100 peso selama satu minggu. Hal ini akan berdampak besar pada anggaran ribuan siswa dan keluarga mereka yang sudah ketat,” kata juru bicara LFS Charlotte Velasco.

Velasco menambahkan, “Aquino dan DOTC harus bertanggung jawab karena memberikan beban tambahan pada jutaan penumpang kereta api hanya untuk memastikan bahwa perusahaan swasta akan mendapatkan ROI mereka.”

Menurut George San Mateo, presiden nasional Asosiasi Pengemudi dan Operator Nasional (PISTON), kenaikan tarif jalur kereta hanya akan menambah beban pekerja Filipina dan mengurangi pendapatan mereka yang sedikit.

“Korupsi dalam sistem transportasi ini harus diakhiri, kontrak MRT dinegosiasi ulang dan menjadikannya milik publik. Pemerintah harus menghapuskan privatisasi di LRT 1 & 2, dan menetapkan anggaran tahunan yang sesuai untuk layanan ini.” San Mateo menambahkan.

Sementara itu, Anakbayan menjanjikan lebih banyak protes dalam beberapa hari mendatang.

“Besok juga akan terjadi serangkaian aksi unjuk rasa di berbagai stasiun MRT dan LRT. Anakbayan juga akan menjadi bagian dari permohonan Mahkamah Agung yang akan diajukan besok untuk menghentikan kenaikan tarif,” kata Crisostomo. – Rappler.com

togel hk