• February 28, 2024
Pembantu rumah tangga asing yang hamil di HK mencari bantuan

Pembantu rumah tangga asing yang hamil di HK mencari bantuan

‘Banyak pekerja rumah tangga meninggalkan rumah pada usia kehamilan 8 bulan. Yang tidak mereka ketahui adalah bahwa mereka dilindungi berdasarkan hukum Hong Kong.

HONG KONG – Hamil seharusnya tidak menyebabkan Anda kehilangan pekerjaan, atau bunuh diri.

Peringatan ini, dari sebuah badan amal yang berbasis di Hong Kong, dikeluarkan menyusul serangkaian tragedi yang melibatkan pekerja rumah tangga Filipina di Hong Kong.

Dalam kasus terbaru, seorang warga Filipina berusia 38 tahun dilaporkan gantung diri di kamar tidurnya di apartemen majikannya di Kwai Chung setelah mengalami keguguran.

Dia dilaporkan ditemukan oleh majikannya sekitar pukul 22:00 pada tanggal 27 Maret setelah gantung diri dengan tali nilon hitam dan melukai kedua pergelangan tangannya. Dia sudah mati ketika dia ditemukan.

Sebelumnya, pada tanggal 14 Maret, pembantu rumah tangga Filipina lainnya dilaporkan ditangkap karena melarikan diri setelah melahirkan bayi prematur di toilet Rumah Sakit Ruttonjee di Wan Chai. Janin tersebut rupanya dibuang ke toilet sehingga menyebabkan penyumbatan. Seorang petugas kebersihan menelepon untuk membuka toilet dan menemukan mayat tersebut dan memanggil polisi.

Menurut Luna Chan, chief operating officer Pathfinders, sebuah organisasi non-pemerintah yang membantu perempuan migran menghadapi kehamilan yang tidak direncanakan, tersangka dilacak karena dia awalnya melapor ke rumah sakit sebelum diduga melahirkan bayinya di toilet.

Temuan awal dilaporkan menunjukkan bayi itu berusia 30 minggu.

“Ini menyedihkan,” kata Chan, yang yakin wanita asal Filipina itu benar-benar mengalami keguguran. “Banyak keguguran terjadi karena tekanan pekerjaan.”

Chan mengatakan sangat disayangkan wanita tersebut panik setelah melahirkan di toilet, dan memutuskan untuk melarikan diri. “Kalau tidak, dia bisa saja melaporkan kelahirannya ke rumah sakit dan meminta bantuan.”

Dia mengatakan Pathfinder ingin menemukan warga Filipina tersebut sehingga dia bisa mendapatkan bantuan untuk menangani kasusnya.

Menyikapi hal tersebut, KJRI Filipina melalui Wakil Konsul Jenderal Rosanna Villamor-Voogel telah menjadwalkan pembicaraan dengan pekerja migran yang hamil pada Minggu, 6 April, agar mereka dapat lebih memahami hak dan tunjangannya.

Tragedi Wan Chai adalah kasus kedua dimana bayi baru lahir meninggal ditemukan ditinggalkan di tempat umum dalam waktu kurang dari 3 bulan.

Pada tanggal 27 Januari, jenazah seorang bayi perempuan yang baru lahir, dengan tali pusar masih terpasang, ditemukan di blok toilet umum di distrik North Point, juga di Pulau Hong Kong.

Bayi itu ditemukan di dalam tas belanjaan berwarna hitam yang ditinggalkan di atas tangki toilet di sebuah bilik di toilet umum wanita di Jalan Tong Shui.

Pada bulan September 2010, jenazah seorang bayi laki-laki yang baru lahir juga dibuang ke toilet sebuah apartemen di Provident Garden, juga di North Point. Mayat tersebut ditemukan setelah warga mengeluhkan pipa saluran pembuangan yang tersumbat.

Hal ini menyusul kasus serupa pada bulan April 2010 ketika seorang pembantu asal Filipina berusia 38 tahun ditangkap setelah mayat bayi ditemukan di pipa saluran pembuangan di apartemen Tseung Kwan O.

Apa yang tidak diketahui oleh banyak perempuan migran yang tiba-tiba hamil adalah bahwa setiap penduduk Hong Kong, apapun status atau pekerjaannya, berhak mendapatkan perawatan medis, kata Chan.

“Jika mereka hamil dan mendaftar ke rumah sakit, mereka mendapat perlakuan yang sama seperti masyarakat setempat,” kata Chan.

Pekerja rumah tangga yang hamil juga berhak mendapatkan perlindungan berdasarkan undang-undang, termasuk hak untuk tidak dipecat setelah memberitahu majikan mengenai kondisi mereka.

Namun yang sering terjadi, kata Chan, buruh migran menyembunyikan kehamilannya dari semua orang karena takut kehilangan pekerjaan. Akibatnya, dia tidak menerima perawatan medis yang penting bagi kesejahteraan dirinya dan anaknya.

“Banyak dari mereka yang pulang ke rumah ketika usia kehamilannya sudah 8 bulan, melahirkan bayinya kembali ke Filipina, dan kemudian kembali melanjutkan pekerjaan mereka tanpa ada yang mengetahui apa yang baru saja mereka alami,” kata Chan. “Yang tidak mereka ketahui adalah bahwa mereka dilindungi berdasarkan hukum Hong Kong.”

Pathfinder membunyikan alarm setelah menemukan dari survei baru-baru ini bahwa sekitar setengah dari seluruh pekerja rumah tangga yang hamil di Hong Kong dipecat secara rutin. Ketidakadilan ini bertambah parah ketika, setelah kehilangan pekerjaan dan visanya, pekerja tersebut diberitahu bahwa dia tidak lagi berhak atas perawatan medis.

Pathfinder ingin memperbaiki hal ini dengan mendorong layanan kesehatan bagi pekerja migran yang hamil hingga mereka melahirkan di Hong Kong. Kelompok ini juga menuntut tindakan lebih keras terhadap majikan yang melanggar hukum dengan langsung memutus kontrak kerja pekerja tersebut, atau dengan menekan pekerja tersebut untuk keluar.– Rappler.com

Artikel ini telah dicetak ulang dengan beberapa pengeditan dan diposting dengan izin dari Matahari HK.

Live HK