• July 16, 2024
Pembelian senjata dan amunisi oleh polisi transparan

Pembelian senjata dan amunisi oleh polisi transparan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kepala Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Nicanor Bartolome mengatakan lembaganya mengikuti proses pengadaan yang tepat dan transparan, termasuk dugaan pembelian pistol yang tidak wajar yang melibatkan beberapa petugas polisi dan Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno.

BOHOL, Filipina – Kepala Kepolisian Nasional Filipina (PNP) Nicanor Bartolome mengatakan badan tersebut mengikuti proses pengadaan yang tepat dan transparan, termasuk dugaan pembelian pistol yang tidak wajar yang melibatkan beberapa perwira tinggi polisi dan Wakil Menteri Dalam Negeri Rico Puno .

“Kami sangat transparan. Faktanya, PNP bukan satu-satunya yang terlibat dalam penawaran tersebut. Ada pengamat dari DILG (Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah), Napolcom (Komisi Kepolisian Nasional) dan dari media,” kata Bartolome saat berkunjung ke Bohol akhir pekan ini.

Bartolome menanggapi pertanyaan tentang penyelidikan kesepakatan senjata, yang diprakarsai oleh mantan bos Puno, mendiang Sekretaris DILG Jesse Robredo.

Pada Minggu, 9 September, wakil juru bicara presiden Abigail Valte mengatakan penyelidikan Robredo fokus pada proses transaksi dan bukan pada Puno.

Presiden Aquino mengatakan dia menginstruksikan Puno untuk “mengamankan” dokumen sensitif di kantor Robredo. Namun, Puno yang bersama pejabat Dilg lainnya tidak hanya mendatangi 3 kantor Robredo, tetapi juga mencoba memasuki rumah Robredo di Manila sehari setelah pesawat pejabat kabinet itu jatuh dari aset Mas pada 18 Agustus.

Bartolome, yang akan pensiun pada tahun 2013, diawasi oleh Presiden Aquino untuk menduduki jabatan Puno di Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (Dilg) di tengah pertanyaan tentang kunjungan Puno ke rumah Robredo.

Robredo dikabarkan menerima salinan laporan investigasi 10 hari sebelum pesawat jatuh.

Transparan

Laporan tersebut dilaporkan mengatakan bahwa 4 orang – Puno, mantan kepala Pasukan Aksi Khusus Leocadio Santiago, konsultan Puno Ramiro Lopez III, dan Reynaldo Espineli dari perusahaan R. Espineli – terlibat dalam tawaran pembelian senilai P400 juta yang dibatalkan.

Robredo dilaporkan menyatakan keprihatinannya atas tawaran tersebut karena harga senjata yang selangit. Robredo memerintahkan penyelidikan dua kontrak senilai P178 juta dan P213 juta dalam pembelian senjata. Tawaran tersebut ditangguhkan sambil menunggu hasil penyelidikan.

Bartolome mengatakan dia tidak tahu bahwa Robredo telah membuka penyelidikan atas dugaan kesepakatan senjata yang tidak wajar.

“Saya belum mendengar adanya investigasi yang melibatkan Usec. Puno,” kata Bartolome saat berkunjung ke Bohol akhir pekan ini. Dia mengatakan, laporan yang mereka terima mengenai masalah ini hanya berasal dari media.

Meski demikian, katanya, PNP merealisasikan penghematan sekitar P200 juta untuk memenuhi kebutuhan 100 pucuk senjata.

PNP berhasil menurunkan harga setiap pistol Jericho 941 PL dari harga aslinya P40.000 menjadi hanya P16.000. Penghematan tersebut membeli tambahan 14.000 pistol, kata Bartolome.

“Lihat saja penghematannya dan Anda akan tahu tidak ada yang salah dengan sistemnya. Itu mengikuti proses yang benar,” kata Bartolome.

Bartolome berada di Bohol untuk memimpin Konferensi Komandan Visayas kedua dengan berbagai kepala daerah di wilayah tersebut. – Ryan Christopher J. Sorote

Pengeluaran SDY