• July 17, 2024
Pembicaraan damai dilanjutkan setelah serangan mematikan

Pembicaraan damai dilanjutkan setelah serangan mematikan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perundingan perdamaian antara pemerintah dan MILF dilanjutkan setelah kelompok sempalan MILF menyerang desa-desa di Maguindanao

MANILA, Filipina – Perunding pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) telah melanjutkan perundingan damai setelah serangan yang dilakukan oleh faksi kelompok pemberontak yang memisahkan diri.

Kedua panel bertemu pada hari Selasa 7 Agustus di Kuala Lumpur, Malaysia untuk memulai pembicaraan eksplorasi formal ke-30. Marvic Leonen, ketua panel perdamaian pemerintah, memimpin delegasi Pemerintah Filipina (GPH) sementara Mohager Iqbal memimpin pihak MILF.

A penyataan dari Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian (OPAPP) Teresita Deles mengatakan bahwa kedua panel terlibat dalam sesi eksekutif dengan fasilitator Malaysia Tengku Dato’ Ghafar Tengku bin Mohamed.

OPAPP mengatakan bahwa putaran perundingan ini sangat penting karena kedua belah pihak “melanjutkan kemajuan yang dicapai dalam putaran perundingan sebelumnya.”

Sebuah laporan di situs MILF Luwaran.net mengkonfirmasi hal ini, dengan mengutip sumber MILF yang mengatakan bahwa pertemuan tersebut “akan sangat menentukan dalam hal isi dan waktu, karena keduanya merasakan panasnya untuk menandatangani perjanjian tanpa penundaan.”

Leonen mengatakan pemerintah berupaya mencapai kesepakatan damai pada tahun ini.

Laporan Luwaran mengatakan bahwa agendanya adalah isu pembagian kekuasaan, pembagian kekayaan, wilayah dan kemungkinan diskusi lebih lanjut mengenai mekanisme transisi yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Mindanao Muslim (ARMM.).

Pada bulan April, kedua belah pihak menyepakati a 10 item Poin Keputusan tentang Prinsip yang digambarkan Leonen sebagai “panduan dalam diskusi yang sedang berlangsung mengenai agenda substantif.”

Dalam wawancara sebelumnya, dia mengatakan kepada Rappler bahwa dia “sangat optimis” akan segera mencapai kesepakatan damai.

‘Meja perundingan, bukan medan perang’

Pembicaraan perdamaian dilanjutkan hanya beberapa hari setelah kelompok sempalan MILF, Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF), menyerang 11 desa di Maguindanao, menewaskan tiga orang dan membuat penduduk desa mengungsi.

BIFF mengatakan serangan itu merupakan pembalasan atas kematian seorang anggota BIFF dan serangan terhadap saudara-saudara Muslim mereka di Basilan.

Militer juga melaporkan bahwa orang-orang bersenjata BIFF menculik, membunuh dan memutilasi tubuh dua tentara di Maguindanao. Jenazah tersebut ditemukan pada Senin, 6 Agustus. Prajurit ketiga masih hilang.

BIFF didirikan oleh mantan komandan MILF yang membangkang, Ameril Umra Kato.

Deles mengutuk serangan tersebut dan mengatakan BIFF bermaksud menggagalkan proses perdamaian. Namun, dia mengatakan pertempuran itu tidak akan mempengaruhi perundingan damai antara pemerintah dan MILF.

Sehubungan dengan dimulainya kembali perundingan perdamaian, Deles mengatakan: “Panel GPH siap dan berkomitmen untuk mengatasi dan mencari isu-isu sulit yang pasti akan muncul pada tahap perundingan yang sulit ini, bertekad untuk tidak pernah melupakan gambaran besarnya agar tidak kalah. perdamaian dan pembangunan yang telah lama diinginkan rakyat kami.”

Deles menambahkan, “Pemerintah tetap teguh dalam tekadnya untuk menemukan solusi yang adil dan damai terhadap konflik di Mindanao di meja perundingan dan bukan di medan perang.” – Rappler.com

Komandan MILF yang memisahkan diri dan sekarang menjadi pemimpin BIFF Ameril Umra Kato dalam sebuah wawancara dengan Rappler pada tahun 2011. File foto oleh Beth Frondoso

Data SDY