• June 12, 2024
Kanon boneka dan kacamata Madonna untuk penebusan

Kanon boneka dan kacamata Madonna untuk penebusan

BANGKOK, Thailand – Konon, penyanyi pop religius paling terkenal telah memutuskan untuk membuka tur dunia terbarunya di Tel Aviv.

Dan untuk pertama kalinya, dia tampil bukan hanya satu, tapi dua pertunjukan di tempat lahirnya Timur Tengah yang progresif: Abu Dhabi.

Tur Dunia MDNA Madonna kaya dengan gambaran religius, referensi ke masa lalu (pikirkan awal tahun 90an Erotika era) dan, yang lebih gamblang, seni pertunjukan yang dengan kuat menggambarkan Madonna – 30 tahun ke atas – sebagai wanita yang dicemooh yang masih berurusan dengan banyak setan.

Namun, satu hal yang pasti: setelah tontonan dua jam yang penuh semangat, Ratu Pop akan membuat orang menyadari bahwa “di tengah malam kamu akan benar-benar merasakan kekuatannya.”

Konser Madonna bukan sekadar pertunjukan diva pada umumnya; ini adalah pengalaman budaya pop yang tak terhapuskan.

Tapi sayang, berpartisipasi di dalamnya tidaklah mudah.

Saya harus terbang 7 jam dari belahan dunia ini ke Abu Dhabi, menghabiskan dolar merah muda yang saya peroleh dengan susah payah untuk visa, tiket pesawat, merchandise turnya (Material Girl selalu menang, Anda tahu); belum lagi panas gurun perkotaan yang mencapai hampir 50 derajat.

DJ Italia terkenal dunia Benny Benassi, yang memproduseri lagu-lagu club-banging di album terbaru Madonna, MDNAadalah aksi pembuka.

Itu adalah set yang layak, tapi akan lebih cocok di tempat klub tertutup daripada di arena konser. Usai Benassi bermain, aksi penonton sesungguhnya pun dimulai.

Dan itu bukan karena peran utamanya sudah di atas panggung.

Madonna membuat penonton menunggu selama satu setengah jam, hanya dengan Michael Jackson Cerita menegangkan album diputar di latar belakang sementara sentuhan akhir dilakukan pada panggungnya.

Apakah ratu memberi penghormatan kepada raja? Itu adalah sikap yang manis, tapi itu tidak menjadi masalah bagi orang banyak.

Ejekan dan ejekan memenuhi arena. Selama masa penantian ini, beberapa penggemar di Gold Circle (bagian VIP) yang ramai mulai pingsan dan berkelahi – secara harfiah – karena kelembapan malam Abu Dhabi menjadi semakin tak tertahankan.

Tapi semuanya itu berperilaku cepat saat Madonna memasuki panggung.

Dikenal karena penampilan konsernya yang akbar, Madonna mungkin telah melakukan yang terbaik: nyanyian memekakkan telinga dari para biarawan berjubah, asap mengepul di atas panggung dari pedupaan raksasa, manusia gargoyle dan pemberontak Katolik paling terkenal dalam sejarah budaya pop – di dalam kotak pengakuan dosa yang dibacakan. tanda tangannya sekarang Hukum pertobatan.

Dan kemudian dia naik ke panggung, pedih di antara visual raksasa mural katedral yang runtuh. Madonna bernyanyi (dengan bantuan dari penyanyi cadangan) dan break-dance Wanita menjadi liar.

Seluruh set pertama diisi dengan nyanyian dan tarian tanpa henti, dengan tema yang juga sangat gelap dan penuh kekerasan.

Pertunjukan kedua, Pistol, melihatnya mengambil aura pembunuh, lengkap dengan kru penari cadangan yang semuanya perempuan dan koreografi yang membawa senjata. Suasana hati ini terus berlanjut Gangbang di mana dia melakukan rutinitas menari (dan membunuh) dengan penari bertopeng sambil minum dari botol Jack Daniels.

Jika ada versi tontonan pop dari film Tarantino, inilah jawabannya.

MASYARAKAT YANG MENAHAN kelembapan malam hari di Abu Dhabi

Madonna juga mulai memasukkan segmen gitar dalam turnya baru-baru ini.

Untuk MDNA, dia memulai segmen ini dengan highlight album, Saya tidak memberi A Ini adalah lagu tentang beragam kehidupan wanita tersibuk di dunia. Meski tidak ada tarian rutin, Madonna berhasil mengguncang penonton; penampilan video khusus dari Nicki Minaj membuatnya semakin sulit keuletan.

Konser ini memanfaatkan layar LED besar yang dapat digerakkan, tempat gambar dan visual yang mengiringi setiap lagu diputar, memberikan pengalaman yang luar biasa kepada penonton. Bayangkan pertunjukan paruh waktu Super Bowl Madonna yang kini menjadi legenda, dan bayangkan kualitas produksi seperti itu yang disesuaikan untuk penonton konser.

Tentu saja, penampilan Madonna tidak akan lengkap tanpa pesan sosial.

Salah satu yang menarik datang dari selingan video tidak ada yang mengenal saya ringkasan mengharukan tentang Madonna yang disandingkan dengan gambar para pemimpin dan ikon terkenal dan terkenal. Ini merupakan penghormatan yang pantas bagi para korban penindasan di seluruh dunia.

Madonna sering difitnah karena kemampuan vokalnya yang dianggap terbatas, dan meskipun ada bagian yang didukung track (hanya saat dia menari dari bokongnya), suaranya melambung indah di lagu-lagu yang lebih muram – terutama di lagu-lagu pemenang Golden Globe. Mahakarya.

Mereka yang berharap melihat Madonna menyanyikan sebagian besar lagu klasiknya pasti akan kecewa; set list sebagian besar terdiri dari lagu-lagu dari album terbarunya. Meskipun ia mungkin adalah bintang paling non-nostalgia di era rock, Madonna, hampir tidak seperti biasanya, menyuguhkan penontonnya dengan 3 lagu klasiknya yang performanya lebih rendah: beberapa bait dari Ayah jangan berkhotbahhabis-habisan Buka Hatimu dan – yang paling kontroversial – Ekspresikan dirimubrilian dengan Lady Gaga Lahir seperti itu.

Favorit abadi Mode Dan Seperti doa tetap menyenangkan orang banyak seperti sebelumnya. Dalam menyanyikan lagu-lagu inilah Madonna tampil paling nyaman dan bertenaga.

Lagu penutup Perayaan resmi mengakhiri nada kelam MDNA, seolah secara simbolis memberi tahu penonton bahwa penebusan Madonna dari dosa-dosanya akhirnya telah tiba. Suasana itu disempurnakan dengan penampilan putranya, Rocco Ritchie yang mencuri perhatian.

Madonna dan putranya tampak sangat bahagia di atas panggung.

DIA BERNYANYI DAN MENARI pada saat yang bersamaan

Banyak yang telah dikatakan dan ditulis tentang posisi Madonna dalam sejarah budaya pop. Di berbagai titik selama konser terjadi kolektif oooohhh Dan aaaahh dari kerumunan, dan banyak lagi “OMG dia luar biasa!” “Kami mencintaimu Madonna!!!” dan, favorit pribadiku, “Berapa umurnya lagi?”

Seolah-olah penonton membutuhkan konfirmasi bahwa Madonna, di usia 53 tahun, memang bintang musik kita yang setara dengan manusia super. – Rappler.com

Nico Marco adalah ekspatriat Filipina di Bangkok. Dia mengepalai tim PR perusahaan pemesanan hotel online, agoda.

Toto sdy