• April 23, 2024
Pembicaraan tahun 2016 mengikuti Grace Poe, VP Binay di peringatan FPJ

Pembicaraan tahun 2016 mengikuti Grace Poe, VP Binay di peringatan FPJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Grace Poe mengakui bahwa ia mungkin belum siap untuk menduduki jabatan penting di negaranya, namun memberikan harapan kepada para pendukungnya ketika ia menyatakan keterbukaan mengenai kemungkinan mencalonkan diri pada pemilu 2016.

MANILA, Filipina – Perbincangan mengenai pemilu tahun 2016 menyusul Senator Grace Poe dan Wakil Presiden Jejomar Binay pada misa peringatan 10 tahun kematian Fernando Poe Jr (FPJ) pada Minggu, 14 Desember. Namun dua kandidat utama untuk kursi kepresidenan memiliki pertanyaan tentang kemungkinan pertarungan atau pertarungan tandem.

“Saat ini, saya tidak mempertimbangkan komitmen khusus apa pun kecuali saya pikir apa pun yang sudah dimulai oleh presiden, siapa pun kandidatnya, harus dilanjutkan,” kata Poe ketika ditanya apakah dia terbuka untuk menjadi pasangan Binay. .

Di belakang kegagalan tersebut adalah Wakil Presiden Jejomar Binay, yang masih memimpin dalam jajak pendapat. Dia kemudian bergabung dengan keluarga FPJ untuk menyalakan lilin di makam pria yang diyakini banyak orang memenangkan pemilihan presiden tahun 2004 tetapi ditipu oleh Gloria Macapagal-Arroyo.

Kontroversi “Halo, Garci” yang meledak setahun setelah pemilu tahun 2004 diduga menunjukkan Presiden Arroyo memanggil komisioner pemilu untuk menjamin kemenangannya.

Binay yang merupakan manajer kampanye FPJ diwawancarai untuk membicarakan kedekatannya dengan FPJ. Namun dia menjauh ketika wartawan mulai mengajukan pertanyaan tentang kenaikan Grace Poe dalam jajak pendapat.

Waktu berlalu tapi kita tidak berubah. Saya menjadi manajer kampanye. Kami sangat dekat FPJ,” kata Binay. (Waktu berlalu tapi kami tidak berubah. Saya manajer kampanyenya. Saya begitu dekat dengan FPJ)

Bagaimana saran FPJ kepada Grace Poe?

Sepuluh tahun setelah kematian ayahnya, putri FPJ menjadi salah satu kandidat utama dalam pemilihan presiden tahun 2016. (MEMBACA: Poe naik di survei November Pulse, Binay turun 5%)

Saya tidak ingin terlalu khawatir. Karena itu berubah setiap 3 bulan, kata Poe. (Saya tidak mau menganggapnya terlalu serius karena angka-angka itu berubah setiap 3 bulan)

Senator baru ini mengakui bahwa ia mungkin belum siap untuk menduduki jabatan penting di negaranya, namun memberikan harapan kepada para pendukungnya ketika ia membuka sedikit tentang kemungkinan mencalonkan diri pada pemilu 2016. (BACA: Grace Poe terbuka untuk pemilu 2016, tapi dihantui pengkhianatan FPJ)

Ia juga merasa tahu bagaimana FPJ akan menasihatinya saat ia menghadapi keputusan besar terkait pemilu 2016.

Mungkin apa yang ayah saya akan katakan kepada saya adalah jujurlah dalam apa pun yang saya lakukan – jujurlah, jika saya bisa mengatasinya. Kedua, apa yang sebenarnya dia katakan adalah bahwa keputusan Anda bukan untuk diri Anda sendiri jika bukan demi kebaikan mayoritas, kata Poe. (Saya pikir ayah saya akan menasihati saya untuk jujur ​​mengenai semua rencana saya. Saya harus jujur ​​untuk mengetahui apakah saya bisa melakukannya. Kedua, dia akan mengatakan kepada saya bahwa keputusan saya harus didasarkan pada apa yang akan menguntungkan mayoritas, bukan hanya sekedar kepentingan kelompok. saya sendiri.)

Ibunya, Susan Roces, memohon untuk menjawab pertanyaan seputar pemilu 2016.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang mendukung putri saya pada pemilu lalu. Dia mencoba yang terbaik untuk mendapatkan dukungan yang diberikan kepadanya. Saya harap dia memenuhi harapan semua orang. Selanjutnya saya tidak mau berkomentar,” kata Roces.

‘Presiden Filipina ke-14’

Massa sendiri tidak bisa lepas dari pembicaraan politik. Bagi para pendukung FPJ dan bahkan bagi pendeta yang memimpin, pria yang dikenal sebagai “Raja Sinema Filipina” – bukan Gloria Arroyo – adalah presiden Filipina ke-14.

TEMAN FPJ: Tokoh dunia hiburan rutin menghadiri misa peringatan FPJ.  foto Rapler

Itu sebabnya kami ada di sini karena kami tahu orang yang kami cintai merencanakan sesuatu FPJ. Dan kami akan melanjutkan ini. Milik kita ada di sini Senator Grace Poe Llamanzares,” kata Pastor Fr. Larry Faraon dalam pesannya. (Kami di sini karena kami tahu apa yang dimulai oleh FPJ tercinta. Kami akan melanjutkannya. Wajar jika Senator Grace Poe ada di sini.)

FPJ mungkin sudah tiada, kata pendeta itu, tapi putrinya akan meneruskan warisannya.

Poe mengatakan dia masih merasakan kehadiran ayahnya dan menceritakan bagaimana menurutnya lagu-lagu yang dia dengar di radio setiap kali dia pergi ke pemakaman adalah pesan dari ayahnya.

Sepertinya lagu-lagu di radio cocok untuk kedatangan saya ke sini, kata Poe. (Pesan-pesan dalam lagu-lagu di radio sepertinya sesuai dengan kunjunganku ke sini) – Rappler.com

SDy Hari Ini