• April 15, 2024
Pemburu badai PAGASA

Pemburu badai PAGASA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Temui para pemburu badai PAGASA

CATARMAN, Filipina – Temui PAGASA Storm Chasers – pejabat pemerintah yang melawan naluri untuk melarikan diri dari bahaya dan malah mengejarnya.

Apa yang diperlukan untuk menjadi pemburu badai? Bagaimana cara mereka membantu meningkatkan prakiraan cuaca di negara tersebut?

Pia Ranada melaporkan.

Pendaratan pertama Ruby pada tanggal 6 Desember membuat orang-orang berebut mencari keselamatan. Namun sekelompok ilmuwan justru melakukan hal sebaliknya!

Para pemburu badai PAGASA berada dua kota jauhnya dari pendaratan Ruby – Dolores, Samar Timur, yang lebih memahami topan tersebut.

ROBERT QUINTO, PEMIMPIN TIM, PAGASA STORM CHASERS: Jika anda berada di ramalan hindi mo alam apa yang sebenarnya terjadi di lapangan. Kaya kami nandito adalah melaporkan kecepatan angin, arah angin, yang merupakan skenario sebenarnya di lapangan. Kaya yun yung binabato namin sa kanila. (Jika anda di bagian peramalan, anda tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi di lapangan. Makanya kami disini melaporkan kecepatan angin, arah angin, yang merupakan skenario aktual di lapangan. Itu yang kami kirimkan ke mereka. )

Robert Quinto telah menangani badai sejak tahun 1995. Namun ini adalah pertama kalinya timnya menggunakan stasiun cuaca otomatis yang terpasang pada van mereka.

Ini mengukur kecepatan angin, arah angin, suhu, jumlah curah hujan dan banyak lagi.

ROBERT QUINTO, PEMIMPIN TIM, PAGASA STORM CHASERS: Sedangkan untuk tekanan barometrik, ini salah satu indikator kami, ketika turun, artinya mendekati stasiun tempat Anda ditempatkan, angin topan mendekati Anda. (Tekanan barometrik dalam indikator. Jika berkurang, berarti badai sedang mendekati tempat Anda ditempatkan.)

Ini pekerjaan yang sulit, dan tim ini tidak bertambah muda.

ROBERT QUINTO, PEMIMPIN TIM, PAGASA STORM CHASERS: Bercanda jika ada topan dan saya harus pergi. Dari pihak keluarga tentu juga khawatir. Begitu pula dengan teman-teman saya, karena kami mengalaminya saat Rosing terdampar selama 15 hari. (Bayangkan, setiap kali ada badai, saya harus pergi. Dari pihak keluarga tentu saja mereka khawatir. Saya dan teman-teman mengalami terdampar saat Topan Rosing selama 15 hari.)

Namun Quinto tahu bahwa pengorbanannya selama puluhan tahun adalah demi kebaikan yang lebih besar. Informasi yang mereka kumpulkan sangatlah penting, tidak hanya bagi para ilmuwan, namun juga bagi masyarakat yang akan terkena dampak pertama badai ini.

LINO BALANQUIT, MAYOR, PAMBUJAN, SAMAR UTARA: Ini akan sangat membantu masyarakat untuk mengevakuasi masyarakat yang berada di pinggir laut karena yang salah adalah DOST, sehingga mereka sangat perlu pindah. (Ini sangat membantu dalam meyakinkan masyarakat di tepi laut untuk mengungsi, karena mereka mengira itu sudah dari DOST, jadi mereka benar-benar harus pindah.)

Pia Ranada, Rappler, Qatarman. – Rappler.com

situs judi bola online