• April 14, 2024
Gay itu baik

Gay itu baik

Menumpuk secara tidak adil semua hal buruk pada kaum homoseksual berarti menyalahkan bintang atas kemalangan kita

Saya bukan gay, meskipun teman-teman saya mengira saya gay karena, kata mereka, saya membuat lelucon seperti yang dilakukan stand-up comedian gay. Tapi saya tahu banyak orang yang homoseksual. Mereka sama sekali tidak mengancam untuk merugikan masyarakat.

Sebaliknya, mereka memperkaya kehidupan komunitas kita. Kita juga bisa memperkaya kehidupan mereka jika kita menghilangkan, satu demi satu, sisa-sisa diskriminasi yang telah lama mereka alami.

Adik laki-laki saya gay. Kami tahu dia punya pacar. Kalau terserah ibuku, dia lebih suka kalau kakakku memilih lawan jenis. Namun ibuku tahu bahwa itu bukanlah pilihannya; ini milik saudaraku. Meski begitu, dia tidak meremehkan kakakku karena telah mengambil pilihan itu. Terlepas dari pilihan yang dia buat dalam hidup, di mata ibuku, dia adalah orang yang sama yang dibesarkannya.

Saya mempunyai seorang teman guru yang seorang lesbian. Kami adalah rekan kerja di sekolah sektarian tempat saya dulu mengajar. Namun, menjadi seorang lesbian tidak mempengaruhi dirinya sebagai seorang guru. Faktanya, dia mengajar dengan sangat baik sehingga murid-muridnya, para biarawati yang menjalankan sekolah, dan rekan-rekannya semua menghormati dia karena siapa dia dan apa yang dia lakukan.

Saya dulu memiliki seorang siswa yang dibesarkan oleh pasangan homoseksual. Anak itu tumbuh menjadi seorang pemuda yang sangat baik. Dia dikirim ke sekolah Katolik bergengsi. Sekarang mantan murid saya berhasil dengan baik di perguruan tinggi, berkat orang tuanya yang cukup berani untuk mengemban tugas mengasuh anak yang membosankan namun memuaskan.

Mungkin salah satu kaum gay yang paling menonjol di negeri ini adalah Boy Abunda. Hubungannya dengan sesama jenis bukan rahasia lagi. Namun bisa dikatakan dia adalah orang yang takut akan Tuhan, berorientasi pada keluarga, dan orang yang sangat baik.

Ini semua tentang rasa hormat

Dahulu, kaum homoseksual diperintahkan untuk melakukan tindakan yang ‘lurus’ atau tutup mulut selama sisa hidup mereka. Namun saat ini, masyarakat kita mulai menyadari bahwa kaum gay juga berhak mendapatkan penghormatan yang sama, karena mereka juga mempunyai martabat yang sama dengan kaum heteroseksual.

Namun, menurut kata-kata Margaret Mead, “Apa yang orang katakan, apa yang dilakukan orang, dan apa yang mereka lakukan adalah hal yang sangat berbeda.” Meskipun kami selalu mengatakan bahwa kaum gay berhak untuk dihormati, kenyataannya rasa hormat yang kami berikan kepada mereka adalah hal yang konyol. Terlalu sering kita menghormati mereka hanya karena mereka menghibur kita dengan humor mereka yang mencela diri sendiri, hanya karena mereka membuat kita takjub dengan prestasi mereka, dan hanya karena mereka berusaha keras—mungkin lebih keras daripada kebanyakan dari kita—untuk membuktikan bahwa mereka setara dengan kita. Ketika mereka berhenti membuat kita takjub dan terhibur, kita juga menghormati mereka.

Kita tidak perlu melihat ke belakang sejarah untuk membuktikan bahwa kita masih merupakan masyarakat yang berjuang untuk menerima komunitas lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT). Kita hanya perlu melihat nasib menyedihkan Jennifer Laude. Banyak yang bilang itu semua salah Jennifer. Jika dia tidak berkencan dengan US Marine Pfc. Joseph Scott Pemberton, dia tidak akan dibunuh. Mereka menjadikan Jennifer sebagai poster gay tentang “bahaya homoseksualitas”, dan menyebut kematian Jennifer sebagai contoh apa yang bisa terjadi pada anggota komunitas LGBT.

Kita hanya perlu melihat hukum pernikahan kita. Pada tahun 2001, seorang pria bernama Rommel Silverio pergi ke Thailand untuk menjalani operasi penggantian kelamin. Tujuan utamanya adalah mengubah jenis kelaminnya sehingga ia bisa menikahi pacar asingnya di tanah Filipina. Setelah operasi penggantian kelamin yang sukses di luar negeri, Silverio pulang dan meminta Pengadilan Regional di Manila untuk mengubah nama yang tertera di akta kelahiran dari “Rommel Jacinto” menjadi “Mely” dan jenis kelamin dari “laki-laki” menjadi “perempuan”. Pengadilan mengabulkan permohonannya, dengan mengatakan bahwa hal itu “akan membawa kebahagiaan yang telah lama ditunggu-tunggu di pihak pemohon (Rommel) dan (tunangannya) serta realisasi impian mereka.”

Namun Pengadilan Banding menghalangi mereka. Hal ini membatalkan keputusan pengadilan, dan Mahkamah Agung kemudian menguatkan Pengadilan Banding. Silverio diberitahu bahwa kode keluarga kami mengatakan bahwa pernikahan hanya “antara seorang pria dan seorang wanita.” Dan yang dimaksud dengan laki-laki dan perempuan menurut hukum adalah mereka yang mempunyai alat kelamin laki-laki dan perempuan pada waktu lahir. Bahkan operasi penggantian kelamin tidak dapat mengubah fakta bahwa ia dilahirkan sebagai laki-laki, dan akan tetap demikian selamanya kecuali anggota parlemen kita mengatakan sebaliknya (Silverio vs Republic).

Kaum homoseksual di Filipina cenderung iri dengan rekan-rekan mereka di Amerika. Pada tahun 2003, Mahkamah Agung AS, dalam Lawrence vs. Texas, membatalkan undang-undang Texas yang mengkriminalisasi seks sesama jenis. Kaum homoseksual “berhak untuk menghormati kehidupan pribadi mereka. Negara tidak dapat merendahkan keberadaan mereka atau mengendalikan nasib mereka dengan menjadikan perilaku seksual mereka sebagai kejahatan.” Satu dekade kemudian, dalam kasus Amerika Serikat v. Windsor, Mahkamah Agung AS membatalkan undang-undang federal yang melarang pernikahan sesama jenis, dengan menyatakan bahwa hal tersebut “melanggar pasangan, yang pilihan moral dan seksualnya dilindungi oleh Konstitusi, dan yang hubungannya dengan negara bagian telah dicari, patut dicemooh.”

Apa yang membuat homoseksualitas sejauh ini tidak dapat diterima di negara ini, menurut saya, adalah gagasan bahwa homoseksualitas merupakan ancaman terhadap nilai-nilai bersama. Ini tidak masuk akal. Negara ini tidak kekurangan ancaman nyata terhadap nilai-nilai kita. Ada banyak ancaman yang datang dari berbagai sumber dan dalam berbagai bentuk.

Jika kita menyalahkan kaum homoseksual secara tidak adil, maka kita menyalahkan bintang-bintang atas kemalangan kita. – Rappler.com

Arvin Antonio Ortiz adalah guru penuh waktu di Departemen Pendidikan Dasar Holy Cross di Davao College, dan mahasiswa hukum tahun ketiga di Fakultas Pendidikan Hukum Universitas Mindanao.

Foto dari peta Dan warna dari Shutterstock.

taruhan bola