• June 16, 2024
‘Pemerasan’ di Balik Ledakan Bus Bukidnon – Gubernur

‘Pemerasan’ di Balik Ledakan Bus Bukidnon – Gubernur

BUKIDNON, Filipina – Gubernur Bukidnon Jose Maria Zubiri meyakini “pemerasan” adalah motif di balik ledakan bus di provinsi tersebut yang menewaskan 10 orang dan melukai sedikitnya 41 lainnya pada Selasa malam.

Pernyataan itu disampaikan Zubiri pada Rabu, 10 Desember, usai pengarahan keamanan polisi dan militer mengenai pemboman bus Rural Transit Mindanao Inc (RTMI) di gerbang depan Universitas Central Mindanao pada 9 Desember.

Zubiri mengatakan berdasarkan temuan awal, alat peledak rakitan dengan mortir 80 milimeter digunakan dalam pemboman tersebut. Dia mengatakan para pejabat tinggi keamanan melihat kesamaan dalam serangan bom sebelumnya terhadap bus RTMI pada tanggal 6 November 2014, juga di sepanjang jalan raya nasional di kota Maramag.

“Pemboman 6 November bisa jadi peringatan bagi RTMI, di mana 4 orang terluka dalam serangan sore hari itu,” kata Zubiri.

Gubernur Bukidnon mengatakan, sudut pungli muncul setelah pengurus RTMI membantah perusahaannya menjadi sasaran pelaku pungli.

Namun, Zubiri mengatakan RTMI diketahui pernah membayar para pemeras di masa lalu.

Dia mengatakan petugas keamanan Bukidnon sedang menyelidiki kelompok, kelompok, atau individu yang diduga melakukan pemerasan di wilayah Cotabato.

Belum ada tersangka

Sementara kelompok yang menamakan dirinya “Kalifa Islamiya Mindanao (KIM)” mengaku bertanggung jawab atas pemboman terbaru di media sosial, Mayor Christian Uy, juru bicara Divisi Infanteri ke-4 Angkatan Darat Filipina, mengatakan militer belum mengidentifikasi para tersangka hingga penyelidikan dilakukan . selesai.

Gubernur Bukidnon menepis laporan bahwa pemboman tersebut dilakukan oleh Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF), sebuah kelompok yang memisahkan diri dari Front Pembebasan Islam Moro. (BACA: Kelompok BIFF disalahkan atas serangan bom PH yang mematikan)

BIFF telah mengatakan bahwa mereka tidak berada di balik serangan tersebut.

“Kami tidak percaya BIFF bisa melakukan hal seperti itu. Kita baru saja merayakan 100 tahun berdirinya sebuah provinsi dan pada perayaan sebulan penuh yang datang ribuan pengunjung, kalau memang niatnya untuk merugikan masyarakat, bisa saja mereka melakukannya saat itu,” kata Zubiri.

Dia mengatakan dia tidak percaya Tentara Rakyat Baru melakukan serangan tersebut, karena mereka tidak diketahui menyerang warga sipil. Jika NPA ingin menyerang perusahaan bus tersebut, tambahnya, anggotanya akan memerintahkan penumpang turun dari bus sebelum membakar kendaraan tersebut.

Tindakan lebih ketat, bantuan untuk korban

Setelah pemboman tersebut, pejabat keamanan dan pemerintah provinsi sepakat untuk menerapkan langkah-langkah keamanan yang ketat di provinsi tersebut – tergantung pada persetujuan dewan provinsi.

Berdasarkan usulan tersebut, polisi, militer dan Unit Geografis Angkatan Bersenjata Sipil (CAFGU) akan mendirikan 6 pos pemeriksaan permanen di titik masuk ke provinsi tersebut dari provinsi Davao, Cotabato, Cagayan de Oro dan Agusan.

Zubiri menambahkan, langkah pengamanan akan dibentuk sesuai dengan Satgas Davao Kota Davao.

Pejabat Bukidnon menyesalkan bahwa insiden terbaru ini telah mencoreng reputasi provinsi tersebut sebagai daerah yang damai.

“Kami telah dinobatkan sebagai provinsi paling damai di negara ini sebanyak 3 kali dan (pengeboman) ini benar-benar mengubah itu,” kata Zubiri.

Gubernur juga mengatakan bahwa dia telah menulis surat kepada pengurus RTMI untuk memberikan bantuan kepada keluarga korban setidaknya P50.000 ($1.121*).

“Apa pun yang kurang dari itu tidak dapat diterima. Merupakan tugas dan tanggung jawab RTMI untuk menyediakan transportasi yang aman bagi penumpangnya,” kata Zubiri, seraya menambahkan bahwa pemerintah provinsi akan menyediakan jumlah yang sama untuk setiap keluarga.

Dia mengatakan RTMI juga harus menerima rawat inap bagi mereka yang terluka akibat ledakan tersebut, dan memperingatkan bahwa “jika mereka tidak melakukan hal itu, saya akan membuat RTMI tidak mungkin melewati provinsi tersebut.”

Ketakutan dan ketidakpastian

Di Universitas Central Mindanao, suasana setelah pemboman penuh dengan ketakutan dan ketidakpastian. Insiden tersebut merenggut nyawa 6 anggota staf dan mahasiswa CMU.

Joseph Cris Tadeo, seorang siswa tahun pertama, mengatakan dia sekarang takut naik bus untuk pulang ke rumah setiap akhir pekan.

Clyde Deocampo, mahasiswa baru lainnya, mengatakan pesan teks yang beredar memperingatkan bahwa pemboman itu dilakukan oleh BIFF. Berdasarkan rumor tersebut, dikhawatirkan akan terjadi penyerangan lagi, kali ini di dalam kampus.

Terletak di antara kota Valencia dan kota Maramag, CMU tidak memiliki fasilitas bermalam, dan dikelilingi oleh pertanian eksperimental dan sawah luas milik universitas.

Melissa Leah Diana, seorang anggota fakultas CMU dan saudara perempuannya Ross Diana, seorang mahasiswa baru, mengatakan mereka berada tepat di seberang jalan ketika ledakan terjadi.

Keduanya mengirim teman sekelas dan teman baik Ross, Mariel Achacoso, naik bus RTMI.

Saat melihat ledakan, mereka mengira melihat kembang api hingga melihat orang-orang berteriak dan lari meninggalkan bus.

“Saya melihat orang-orang turun dari bus, beberapa di antaranya berlumuran darah,” kata salah satu saudari itu.

Achacoso tidak berhasil, meninggal pada usia 17 tahun.

Sambil menahan air matanya, Ross menelepon kembali temannya. “Dia memiliki iman yang kuat, ceria dan cerdas; begitu banyak masa depan yang menunggunya.”

Achacoso sedang dalam perjalanan pulang ke Kota Malaybalay di Bukidnon ketika dia naik bus yang fatal itu.

“Kami tidak bisa melakukan apa pun untuknya. Kami juga takut; kami takut sekarang,” kata Ross.

Pihak administrasi sekolah mengeluarkan pernyataan yang mengecam “tindakan tidak masuk akal dan tidak manusiawi”. – Rappler.com

Togel Sidney